JAKARTA –  Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKMP) Franky Sibarani akan memulai roadshow pemasaran investasi di Amerika Serikat, Senin (27/6/2016). Kegiatan pemasaran investasi tersebut akan dilakukan di tiga kota utama yakni San Fransisco, Chicago dan New York.

Kegiatan pemasaran investasi pertama akan dilakukan di San Fransisco, di mana Kepala BKPM dijadwalkan akan menjadi pembicara utama dihadapan 40 perusahaan Amerika Serikat. Kepala BKPM juga dijadwalkan akan bertemu dengan Diaspora Indonesia yang ada di San Fransisco.

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Franky Sibarani menyampaikan bahwa kegiatan pemasaran investasi ke Amerika Serikat merupakan salah satu agenda penting dalam upaya pemerintah untuk meningkatkan arus modal yang masuk ke Indonesia.

”Minat investasi mulai tumbuh signifikan dan terlihat hasilnya saat kunjungan Presiden Jokowi ke AS beberapa saat ini. Kami akan terus mengupayakan peningkatan aliran modal dari AS tersebut,” ujarnya dalam keterangan resmi kepada wartawan.

Menurut Franky, kegiatan pemasaran investasi ke tiga kota utama Amerika Serikat tersebut memiliki fokus untuk meningkatkan investasi terutama di sektor-sektor utama seperti kelistrikan, makanan dan minuman serta industri consumer goods.

Franky menambahkan, pada setiap kota, akan ada pertemuan khusus yang membahas secara khusus rencana investasi 5-6 perusahaan yang telah menyatakan minatnya untuk menanamkan modalnya di Indonesia. Rangkaian kegiatan pemasaran investasi termasuk site visit ke salah satu existing investor Amerika Serikat.  Investor existing tersebut adalah produsen coklat ternama AS yang memiliki pabrik pengolahan coklat di Indonesia.

Lebih lanjut Franky menjelaskan bahwa dalam kegiatan pemasaran investasi yang dilakukan, dirinya juga akan bertemu dengan masyarakat Indonesia di Amerika Serikat (diaspora). ”Diharapkan dalam pertemuan ini kami mendapatkan feedback terkait rencana BKPM untuk memberikan fasilitas kemudahan bagi diaspora Indonesia,” lanjut Franky.

Amerika Serikat tergolong negara prioritas pemasaran investasi, dari data yang dimiliki oleh BKPM pada tahun 2015, nilai realisasi investasi AS mencapai US$ 893 juta terdiri dari 261 proyek dengan didominasi oleh sektor-sektor pertambangan. Dari sisi komitmen, tercatat masuknya komitmen US$ 4,8 miliar terdiri dari 76 proyek.

Untuk diketahui, BKPM pada tahun 2016 menargetkan capaian realisasi investasi bisa tumbuh 14,4% dari target tahun 2015 atau mencapai Rp 594,8 triliun. Realisasi ini dikontribusi dari PMA sebesar Rp 386,4 triliun atau naik 12,6% dari target PMA tahun lalu, serta dari PMDN sebesar Rp 208,4 triliun naik 18,4% dari target PMDN tahun lalu.

Untuk mencapai target tersebut, BKPM pada menetapkan 10 negara prioritas termasuk di antaranya Amerika Serikat, Australia, Singapura, Jepang, Korea Selatan, Taiwan, RRT, Timur Tengah, Malaysia, dan Inggris. (asr)

Share

Video Popular