Pendarahan hidung (mimisan)  sering terjadi, sebagian besar karena  gangguan belaka; namun ada yang cukup menakutkan, dan bahkan mengancam jiwa.

Apa jenis pendarahan hidung?

1. Pendarahan hidung anterior: Perdarahan hidung yang berasal dari bagian depan hidung dan dimulai dengan keluarnya aliran darah dari salah satu lubang hidung jika pasien duduk atau berdiri.
2. Pendarahan hidung posterior: Perdarahan hidung yang berasal  dari dalam hidung dan mengalir turun ke bagian belakang mulut dan bahkan tenggorokan jika pasien duduk atau berdiri.

Jika pasien berbaring, maka pendarahan hidung anterior dapat mengalir ke belakang terutama jika pasien batuk atau meniup hidungnya.

Namun demikian, penting untuk membedakannya karena  jika pasien berbaring, maka perdarahan hidung posterior sering lebih parah dan hampir selalu membutuhkan perawatan dokter. Perdarahan hidung posterior lebih sering terjadi pada orang tua, penderita tekanan darah tinggi, dan dalam kasus cedera pada hidung atau wajah.

Pendarahan hidung pada anak hampir selalu merupakan jenis perdarahan hidung anterior. Pendarahan hidung anterior sering terjadi pada daerah beriklim kering atau selama bulan-bulan musim dingin ketika udara kering mengeringkan selaput hidung sehingga berkerak, retak, dan berdarah. Hal ini dapat dicegah dengan pelembab septum seperti salep Vaseline.

Jika pendarahan hidung menetap, maka hubungi dokter. Pembuluh darah yang mengalami pendarahan dapat dikauterisasi dalam prosedur rawat jalan yang sederhana yang secara permanen menyembuhkan.

Bagaimana menghentikan perdarahan hidung anterior?

Jika Anda atau anak Anda menderita perdarahan hidung anterior, Anda mungkin dapat merawat sendiri menggunakan langkah-langkah berikut.

1. Jepit kedua cuping hidung dengan ibu jari dan dan dua jari lainnya.
2. Tekan ke arah wajah dengan kuat – tekan cuping hidung ke arah tulang wajah.
3. Tahan selama 5 menit (lihat jam).
4. Posisi kepala harus lebih tinggi daripada posisi jantung — baik dalam posisi duduk atau berbaring.
5. Kompres es (taruh potongan kecil es di dalam kantong plastik atau kain lap) pada hidung dan pipi.

Cara mencegah terjadinya pendarahan ulang setelah pendarahan berhenti.

6. Jangan mengupil atau meniup hidung (menarik napas adalah semua benar).
7 . Jangan tegang atau membungkuk waktu mengangkat sesuatu yang berat.
8. Posisi kepala harus lebih tinggi daripada posisi jantung.

Apa yang harus dilakukan jika pendarahan ulang terjadi?

9.  Keluarkan semua bekuan darah dengan cara meniup hidung dengan kuat.

10. Semprot kedua lubang hidung empat kali dengan semprotan dekongestan (seperti Aftin, Otivin).
11. Ulangi langkah 1-3 di atas. Jepit kedua cuping hidung dengan ibu jari dan dan dua jari. Tekan ke arah wajah dengan kuat – tekan cuping hidung ke arah tulang wajah. Tahan selama 5 menit (lihat jam).
12. Kunjungi dokter.

Kapan mengunjungi dokter atau pergi ke unit gawat darurat rumah sakit?

  • Jika pendarahan tidak dapat dihentikan atau sering kambuh.
  • Jika pendarahan berlangsung cepat atau jika kehilangan banyak darah.
  • Jika merasa lemah atau pingsan, akibat kehilangan darah.
  • Jika pendarahan dimulai dengan mengalir ke bagian belakang tenggorokan daripada di depan hidung.( Entdoctor.com/Vivi/Yant)

Share

Video Popular