Erabaru.net. Brennon Philips, seorang insinyur laut dan tim National Geographic National mengunjungi  Gunung Berapi Kavachi Submarine di Kepulauan Solomon.

Mereka menemukan sesuatu yang membuat sangat terkejut.

KTT Kavachi adalah 66 kaki di bawah permukaan laut dan sangat berbahaya karena biasanya memicu lahar panas dan abu.

Anehnya, saat mereka pergi untuk belajar, gunung berapi tersebut berhenti sementara.

Letusan pertama tercatat pada 1939 dan letusan terakhir terjadi pada Januari 2014.

Youtube

Mereka ‘menjatuhkan’ kamera ke kepulan abu untuk mempelajari gunung berapi berair yang panas dan asam.

Youtube

Anda bisa melihat perubahan warna air saat kamera masuk lebih dalam dan lebih dalam ke gunung berapi.

Share

Video Popular