Erabaru.net. Sebuah tim peneliti Rusia memiliki keberuntungan yang menakjubkan saat mereka menemukan sisa-sisa mamalia laut yang besar dan telah punah, 30 tahun setelah penemuan terakhir dilakukan.

Bagaimana mahluk laut purba ini dikuburkan 70 cm   di bawah pasir di Cagar Alam Komandorsky di Kepulauan Komandan?

Suatu hari pada November 2017, Marina Shitova, peneliti Cagar Alam dan Biosfer Kepulauan Komandan, menemukan beberapa rusuk yang menonjol dari tebing curam, tampak seperti pagar buatan manusia, saat melakukan pemantauan rutin terhadap garis pantai Komandorsky Nature Reserve.

Menurut sebuah pernyataan dari cadangan, Shitova dan timnya menunggu cuaca membaik beberapa hari kemudian, sebelum mereka memulai sebuah ekspedisi untuk menggali kerangka yang terkubur di bawah kerikil dan pasir.

twitter

Sebuah tim yang terdiri dari delapan orang menghabiskan empat jam untuk menemukan 45 tulang belakang, 27 tulang rusuk, tulang belikat kiri, tulang bahu dan lengan bawah, dan beberapa tulang pergelangan tangan setelah menggali 70 sentimeter ke dalam tanah.

Kerangka, yang panjangnya 5,2 meter (sekitar 17 kaki), tidak memiliki tengkorak, atau tulang belakang leher, atau beberapa tulang lainnya seperti 1-2 vertebra dorsal, banyak vertebra kaudal, bagian kanan lengkungan dada, metacarpus, dan phalangeal. tulang anggota badan kiri.

© Wikipedia | Daderot

Apa sebenarnya makhluk raksasa yang ditemukan Shitova dan timnya ini?

Itu sebenarnya kerangka seekor sapi laut Steller, sirenian yang punah, yang mati pada tahun 1768, menurut NCBI.

© Getty Images | Richard Ellis

Sapi laut Steller pertama kali ditemukan oleh naturalis Jerman Georg Wilhelm Steller pada tahun 1741.

Itu punah, hanya 27 tahun setelah penemuannya, karena perburuan.

©Getty Images | UniversalImagesGroup

Sebelum mamalia punah diburu karena daging, lemak, dan kulitnya, ia dulu tinggal di laut sejak Pleistosen, yang terjadi sekitar 2,6 juta tahun yang lalu.

Share

Video Popular