- Erabaru - http://m.erabaru.net -

Sepuluh Ribu Lubang Hitam Bergentayangan di Galaksi Bima Sakti

ErabaruNews – Lubang hitam bergentayangan di pusat galaksi Bima Sakti. Para ilmuwan mendeteksi jumlahnya mencapai ribuan. Para ahli bahkan sudah mengamati sebagian lubang hitam supermasif yang posisinya diketahui berada di jantung Bima Sakti.

Para peneliti mengatakan, data dari Chandra X-ray Observatory yang mengorbit milik NASA memungkinkan mereka untuk mendeteksi selusin lubang hitam di sekitar Sagitarius A*. Itu adalah lubang hitam raksasa di pusat galaksi kita yang berbentuk spiral.

Lubang hitam, yang muncul dalam berbagai ukuran, adalah entitas luar biasa padat dengan gravitasi yang begitu kuat. Sehingga bahkan cahaya pun tidak dapat melarikan diri. Berdasarkan temuan ini, para ilmuwan memperkirakan bahwa ada hingga 10.000 lubang hitam lainnya berada dalam radius sekitar tiga tahun cahaya dari Sagitarius A*.

“Itu adalah kerumunan (lubang hitam),” ujar astrofisikawan Universitas Columbia Chuck Hailey, penulis utama dari studi yang dipublikasikan di jurnal Nature, mengatakan pada hari Kamis (5/4/2018) waktu Amerika, seperti dilansir Reuters.

Video Rekomendasi :

Sagitarius A *, yang membentang 4 juta kali dari massa matahari kita, terletak 26.000 tahun cahaya dari Bumi. Satu tahun cahaya adalah jarak yang ditempuh cahaya dalam setahun, yaitu sekitar 5,9 triliun mil (atau 9,5 triliun kilometer).

Temuan-temuan itu, yang mengukuhkan prediksi puluhan tahun silam, memberikan wawasan tentang aspek mendasar galaksi.

“Karena galaksi kita sangat rata-rata, ia memberi tahu kita bahwa alam semesta penuh dengan lubang hitam yang mengorbit dekat lubang hitam supermasif mereka, karena kebanyakan galaksi memiliki lubang hitam supermasif,” kata Hailey.

Lubang hitam yang baru terdeteksi, semua dihasilkan oleh runtuhnya bintang-bintang sekarat yang besar, yang langka yang menangkap dan mengikat diri ke bintang yang lewat, membentuk apa yang disebut biner bintang.

Lubang hitam dalam isolasi sulit ditemukan, tetapi tanda X-ray dari binari bintang memungkinkan pendeteksian mereka.

“Lubang hitam dapat terbentuk lebih jauh dari pusat galaksi. Mereka secara gravitasi berinteraksi dengan bintang, tabrakan kosmik sehingga untuk berbicara, dan kehilangan energi,” kata Hailey.

“Ketika mereka kehilangan energi, mereka tenggelam ke pusat galaksi, seperti sedimen berat yang tenggelam lebih cepat daripada sedimen ringan dalam air. Mereka bisa ditangkap oleh gravitasi dari lubang hitam supermasif, menangkap bintang, dan voila, Anda memiliki sesuatu yang bisa kita lihat dari sinar-X.”

Lubang hitam supermasif muncul relatif segera setelah galaksi terbentuk. Dia melahap sejumlah besar gas, debu, dan bintang untuk mencapai ukuran kolosal.

“Karena satu lubang hitam tumbuh dengan ukuran yang sangat besar, bahkan jika itu tidak berada di pusat yang sebenarnya, itu akan tenggelam ke pusat galaksi,” lanjut Hailey. (Reuters/The Epoch Times/waa)

Video Pilihan Erabaru Chanel :