Seorang jenderal senior yang mewakili Tiongkok di sebuah forum keamanan internasional mengatakan bahwa penyesalannya yang besar adalah tidak pernah memiliki kesempatan untuk bertarung dalam perang, menurut seorang peserta forum yang merekam komentar jenderal tersebut. Pernyataan provokatif tersebut muncul pada saat Amerika Serikat mendesak Beijing untuk mengekang militerisasi agresif Laut Tiongkok Selatan.

Selama akhir pekan 2 Juni, Menteri Pertahanan AS James Mattis menjadi berita utama internasional dengan meledakkan Tiongkok karena melakukan “intimidasi dan paksaan” di Laut Tiongkok Selatan dan mengatakan Amerika Serikat akan memastikan agresi Beijing tersebut dipenuhi dengan konsekuensinya.

Mattis berbicara di Dialog Shangri-La, sebuah forum keamanan tahunan di Singapura. Setiap tahun forum ini menarik bagi para pembuat kebijakan utama di komunitas pertahanan dan keamanan negara-negara di seluruh Pasifik barat.

Sebagai tanggapan, Letnan Jenderal He Lei dari Tentara Pembebasan Rakyat (PLA), yang merupakan wakil presiden Akademi Ilmu Militer dan mewakili posisi rezim Tiongkok di forum tersebut, membalas satu sesi berikutnya hari itu bahwa dia menemukan secara tidak terduga komentar “yang tidak bertanggung jawab” dari Mattis dan bahwa dia tidak akan menghindar dari pertempuran di dalam perang nyata.

“Saya akan segera pensiun. Satu penyesalan terbesar saya adalah bahwa saya tidak pernah memiliki kesempatan untuk bertempur dalam perang. Tetapi itu karena Tiongkok telah damai selama lebih dari 30 tahun,” katanya, sambil mengulangi beberapa kali dalam pidato yang sama keinginannya untuk mendapat kesempatan untuk bertempur.

Ucapan He direkam oleh Aaron Connelly, seorang peneliti di Lowy Institute, Australia, yang hadir dan men-tweet pernyataan tersebut.

Diplomat-diplomat senior lainnya dari seluruh wilayah yang hadir berjuang untuk menekan kekhawatiran, tawa, dan keterkejutan atas pernyataan He, Connelly menulis dalam tweet.

Ian Easton, seorang peneliti di Project 2049 Institute mengatakan bahwa pernyataan-pernyataan He tampaknya menjadi contoh lain dari Beijing yang menggunakan militernya sebagai alat propaganda.

“PLA adalah sayap bersenjata milik Partai Komunis Tiongkok, bukan militer profesional yang melayani rakyat dan melindungi konstitusi nasional. Prajurit profesional sejati tidak akan pernah merindukan untuk perang. Mereka akan menghargai perdamaian,” kata Easton.

“Mungkin jenderal [He Lei] berharap anak-anaknya dapat memiliki penyesalan yang sama pada 2048,” kata pensiunan Korps Marinir AS Letnan Jenderal Wallace Gregson.

Pada forum yang sama, dia juga telah mengakhiri militerisasi pulau buatan di Tiongkok di Laut Tiongkok Selatan sebagai desas-desus belaka, dan telah sesumbar bahwa dia adalah satu-satunya di dalam ruang lingkup tersebut yang cocok yang telah mengunjungi pulau-pulau itu. Meskipun faktanya bahwa tindakan-tindakan Beijing telah banyak dicatat dan didukung oleh citra-citra satelit dan bukti lainnya.

Sekretaris Mattis telah bersumpah bahwa Amerika Serikat akan mendorong balik melawan agresi Beijing, di tengah meningkatnya kekhawatiran bahwa kehadiran AS dan jaminan keamanan di seluruh kawasan Pasifik barat sedang terkikis oleh perambahan-perambahan rezim Tiongkok tersebut. (ran)

Share

Video Popular