Dalam rentang waktu dua minggu, dua pejabat Tiongkok dari biro administrasi penjara provinsi telah dituntut untuk diselidiki atas pelanggaran hak asasi manusia.

Gao Qi, deputi inspektur saat ini dengan biro manajemen penjara di Provinsi Shanxi, Tiongkok utara, sedang di bawah penyelidikan oleh komisi disiplin dan pengawasan provinsi, melaporkan People’s Net, versi online media negaraPeople’s Daily pada 1 Juni.

Pada 13 Juni, Wang Wei, direktur saat ini dan sekretaris Partai dari biro manajemen penjara yang sama, ditempatkan di bawah penyelidikan oleh komisi yang sama, melaporkan media pemerintah, Xinhua.

Kedua media pemerintah tersebut tidak memberikan penjelasan tentang apa yang mungkin telah memicu investigasi tersebut, hanya menyatakan bahwa mereka dicurigai sebagai “pelanggaran serius terhadap disiplin Partai dan hukum,” eufemisme yang sering digunakan untuk korupsi.

Wang telah menjadi atasan Gao sejak 2003, ketika Wang adalah wakil direktur biro dan anggota komite Partai biro. Wang menjadi sekretaris partai wakil biro pada Juni 2011 dan naik ke posisinya saat ini pada Juli 2015.

Masa jabatan Gao di biro manajemen penjara mulai jauh lebih awal. Dia adalah anggota staf biro pada tahun 1986 dan dipromosikan melalui pangkat untuk akhirnya menjadi wakil inspektur pada bulan Desember 2017.

Di Tiongkok, penjara lebih dari sekedar penjahat yang dijatuhi hukuman, mereka juga menahan orang-orang yang dianggap musuh rezim, seperti pembangkang politik, tahanan nurani, pengacara hak asasi manusia, dan wartawan. Mereka sering mengalami pelecehan, seperti kerja paksa dan penyiksaan.

Organisasi Dunia untuk Menginvestigasi Penganiayaan Falun Gong (WOIPFG), organisasi nirlaba yang berbasis di AS, telah menyebut Wang dan Gao sebagai pelaku pelanggaran hak asasi manusia terhadap penganut latihan spiritual Falun Gong.

Falun Gong, juga dikenal sebagai Falun Dafa, adalah disiplin kultivasi diri dengan latihan meditasi dan prinsip-prinsip moral yang berdasarkan pada kesejatian, kebaikan, dan kesabaran (Sejati-Baik-Sabar).

Falun Gong diperkenalkan ke publik pada Mei 1992, dan menjadi sangat populer pada akhir 1990-an, dengan perkiraan resmi 70 hingga 100 juta praktisi. Karena takut kehilangan kekuasaannya di tengah popularitas, pemimpin Partai Komunis Tiongkok (PKT), Jiang Zemin memerintahkan penganiayaan nasional pada tahun 1999 dengan tujuan memusnahkan latihan tersebut. Sejak itu, ratusan ribu praktisi telah ditahan di pusat pencucian otak, bangsal psikiatri, dan penjara.

WOIPFG menyebutkan satu kasus spesifik, kematian pengikut Falun Gong Wang Jigui (tidak ada hubungan keluarga dengan Wang Wei), usia 64 tahun, seorang dokter Tiongkok dari Kabupaten Pingding di Provinsi Shanxi, yang telah dijatuhi penjara oleh Wang Wei.

Pada 4 Agustus 2014, Wang Jigui sedang membagikan VCD ke pejalan kaki berisi program televisi yang direkam tentang Falun Gong dan penganiayaan rezim Tiongkok, tiba-tiba dia diculik secara ilegal oleh polisi Pingding. Setelah sidang pengadilan rahasia, yang diadakan tanpa sepengetahuan keluarganya, Wang dijatuhi hukuman tiga tahun penjara.

Pada 2 Juni 2016, sekitar satu tahun hukuman penjara di sebuah penjara di Kota Jinzhong, keluarga Wang tiba-tiba menerima panggilan dari otoritas penjara yang memberitahukan mereka tentang kematiannya di Rumah Sakit Shanxi 109.

Keluarga Wang menjadi curiga terhadap keadaan yang menyebabkan kematian Wang setelah menemukan memar di dada dan lehernya, tanda bahwa dia kemungkinan dianiaya dan disiksa. Para praktisi Falun Gong yang telah selamat dari hukuman mereka menceritakan penyiksaan fisik dan mental yang umumnya dilakukan oleh penjaga penjara, taktik yang digunakan untuk memaksa praktisi menyerah dan menghentikan latihan mereka.

Keluarga meminta untuk melihat rekaman medis Wang, tetapi ditolak. Pada 8 Juni 2016, tubuh Wang dikremasi sesuai keinginan keluarga, indikasi lain bahwa pihak berwenang setempat ingin menutupi setiap bukti penyiksaan di tubuhnya. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular