Erabaru.net- Pemerintah otoritas setempat telah membuat rencana sejak tiga hingga empat tahun lalu untuk membangun jalan di desa ini. Akan tetapi para pemilik tanah menolak membebaskan tanah mereka yang menyebabkan frustrasi perempuan di desa tersebut.

Para wanita mengambil tindakan dengan tangan mereka sendiri dan membangun jalan untuk desa hanya dalam tiga hari.

Lokasi ini terletak di Desa Nima di distrik Banka Bihar. Daerah ini tidak memiliki fasilitas jalan yang layak bahkan untuk menuju fasilitas medis terdekat yang menyebabkan banyak kematian, terutama wanita hamil.

“Ini (kekurangan jalan) sangat menyakitkan selama musim hujan,” kata seorang warga Nima kepada Telegraph.

“Kami bahkan tidak bisa sampai ke kantor utama, hampir 2,5 km dari desa kami. Banyak kematian telah terjadi — terutama wanita hamil — karena mereka tidak dapat mencapai pusat kesehatan dengan tepat waktu.”

“Sekitar tiga-empat tahun yang lalu, pemerintah setempat melakukan inisiasi pembebasan tanah untuk membangun jalan, tetapi karena protes oleh pemilik tanah, rencana itu harus ditinggalkan,” kata Jhalo Devi, seorang warga Nima, kepada Telegraph.

Para pemilik tanah menolak berpisah dengan tanah mereka. Hingga akhirnya 130 perempuan dari desa mengambil inisiatif untuk membangun jalan mereka sendiri.

Dengan sedikit bantuan dari para pria, mereka berhasil mendapatkan semua dokumen yang dilakukan sehubungan dengan tanah dan para wanita memulai proses konstruksi.

Mereka mendapatkan semua sumber daya yang dibutuhkan dan mulai membangun jalan sepanjang 2 km.

“Banyak wanita dari dua desa, Jorarpur dan Durgapur, juga bergabung dengan kami. Orang-orang di rumah kami pertama-tama menyelesaikan pondasinya. Kami membawa pasir, tanah, dan batu dari tepi sungai di dekat dan tanah tandus. Kami akan mulai bekerja saat matahari terbit dan berakhir pada malam hari. Sekarang, kendaraan ringan dapat dengan mudah melewatu di jalan, ”kata Usha Devi, warga lain Nima kepada publikasi tersebut.

Pemerintah distrik senang dengan upaya para wanita dan pejabat distrik Kundan Kumar mengatakan kepada Telegraph “Tidak mungkin untuk membangun jalan tanpa mengambil tanah pribadi, tetapi pemerintah tidak bisa begitu saja mendapatkannya. Namun, ketika para wanita desa memulai pekerjaan jalan, pemilik tanah yang sama memberikan persetujuan mereka. ” (asr)

Sumber : ntdin.tv

Share

Video Popular