BOSTON — Kepala perusahaan yang mendistribusikan produk-produk yang berhubungan dengan kelautan ditangkap pada 21 Juni atas tuduhan AS bahwa dia telah bersekongkol dengan sebuah entitas yang berafiliasi dengan angkatan bersenjata Tiongkok untuk mengekspor perangkat perang anti-kapal selam ke Tiongkok.

Qin Shuren, seorang warga negara Tiongkok yang tinggal di Wellesley, Massachusetts, telah didakwa dalam pengaduan pidana yang diajukan di pengadilan federal di Boston. Dia dicurigai melakukan penipuan visa dan bersekongkol melakukan pelanggaran terhadap peraturan-peraturan ekspor AS.

Jaksa penuntut mengatakan pria berusia 41 tahun tersebut menghadapi sidang pengadilan pertamanya pada 22 Juni.

Seorang pengacara untuk Qin tidak menanggapi permintaan untuk komentar.

Pengaduan tersebut mengatakan Qin, penduduk tetap sah Amerika Serikat sejak 2014, menjalankan beberapa perusahaan yang berbasis di Tiongkok yang mengimpor barang-barang AS dan Eropa ke Tiongkok, biasanya produk-produk dengan aplikasi-aplikasi teknologi bawah laut atau kelautan.

Perusahaan-perusahaan tersebut termasuk LinkOcean Technologies, yang menyebutkan lembaga-lembaga penelitian Tiongkok dan cabang perang angkatan laut militer Tiongkok di antara daftar klien-kliennya, kata pengaduan tersebut. Qin adalah presiden perusahaan, dokumen pengadilan menunjukkan.

Kedutaan Tiongkok di Washington, tidak segera membalas permintaan untuk komentar. Kementerian pertahanan Tiongkok tidak segera menanggapi permintaan faks yang meminta komentar.

Di Beijing, ditanya tentang kasus Qin pada briefing reguler, juru bicara kementerian luar negeri Tiongkok Geng Shuang mengatakan pada hari Jumat dia “tidak menyadari situasi yang Anda sebutkan.”

Seorang karyawan LinkOcean, yang menolak untuk diidentifikasi, mengatakan tidak ada manajer-manajer senior yang hadir di kantor untuk menerima panggilan media.

Jaksa mengatakan bahwa dari 2015 hingga 2016, Qin telah mengekspor 78 hidrofon, perangkat yang dapat digunakan untuk memantau suara di bawah air, ke Northwestern Polytechnical University (NWPU), sebuah lembaga penelitian militer yang terletak di kota Tiongkok barat laut Xi’an.

Jaksa mengatakan bahwa karena risiko keamanan nasional, Departemen Perdagangan AS meminta perusahaan untuk mendapatkan lisensi ekspor untuk mengirim barang-barang AS ke NWPU, yang bekerja dengan militer Tiongkok untuk meningkatkan kemampuan militernya.

Jaksa penuntut mengatakan bahwa Qin berusaha untuk menyelundupkan perangkat-perangkat tersebut secara ilegal ke Tiongkok dengan menyembunyikan dari para pemasok hydrophones AS bahwa NWPU adalah entitas yang akan menerima produk-produk tersebut.

Panggilan ke departemen yang bertanggung jawab atas urusan eksternal di NWPU tidak dijawab.

Pada tahun 2014, Qin juga dengan berbohong telah menyatakan dalam permohonan visanya bahwa dia tidak bermaksud memasuki Amerika Serikat untuk melakukan pelanggaran ekspor dan, kemudian dalam permohonannya untuk menjadi penduduk tetap yang sah, dengan berbohong mengatakan bahwa dia tidak melakukan kejahatan, kata jaksa. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular