Pengacara hak asasi manusia Jiang Tianyong telah dipaksa untuk menelan obat misterius saat ditahan di penjara Tiongkok, menurut istrinya, Jin Bianling, dalam wawancara dengan Radio Free Asia (RFA).

Jiang ditangkap pada November 2016. Jaksa menuduhnya dengan tuduhan “mencoba untuk menggulingkan sistem sosialis” dan “secara serius membahayakan keamanan negara dan stabilitas sosial” setelah Jiang menyiapkan kampanye kesadaran (tindakan mencerahkan dan memberi informasi kepada massa tentang penyebab dan tujuan kampanye) untuk mendukung para pengacara dan aktivis yang ditangkap dalam operasi nasional pada Juli 2015.

Dalam wawancara 27 Juni dengan RFA, Jin mengatakan penjaga penjara memaksa Jiang untuk menelan obat tak dikenal dua kali sehari, dan ingatannya memburuk sebagai hasilnya.

Pada bulan Mei, muncul laporan tentang para pemohon petisi, pembangkang, pengacara HAM, dan orang-orang Uighur yang ditahan di “kamp pendidikan ulang” telah dipaksa untuk menelan obat misterius yang menyebabkan gejala serupa.

Peneliti Amnesty International Tiongkok, Patrick Poon, juga mengatakan kepada RFA bahwa pengacar-pengacara lain yang ditahan sejak operasi Juli 2015 telah melaporkan bahwa mereka diberi makan obat secara paksa.

Jin mengatakan dia telah membuat permintaan pada Penjara Nomor 2 Provinsi Henan, di mana Jiang ditahan, untuk memberinya nama dan dosis obat tersebut.

Sementara itu, Jiang juga telah dicegah untuk membeli kebutuhan dasar dan menerima paket dari anggota keluarga. Dia hanya diperbolehkan untuk mengambil waktu olah raga di koridor-koridor, tidak di udara terbuka, tambah Jin.

Ayah Jiang, Jiang Lianghou, mengatakan kepada RFA bahwa ketika dia mengunjungi putranya di penjara, dia duduk di kursi logam yang dipasang di lantai dengan borgol yang terpasang. “Kakinya merah dan bengkak,” kata Jiang, yang membuatnya percaya putranya dipaksa duduk di kursi untuk jangka waktu yang lama, bentuk penyiksaan yang umum.

Jiang telah mewakili banyak klien yang diperlakukan tidak adil oleh otoritas komunis, termasuk praktisi Falun Gong, sebuah disiplin spiritual yang sangat dianiaya oleh rezim Tiongkok sejak 1999. Dia sebelumnya ditahan dan disiksa pada tahun 2011 karena turut ambil bagian dalam protes pro-demokrasi yang dikenal sebagai Revolusi Jasmine. (ran)

Share

Video Popular