Dalam beberapa tahun terakhir, Beijing telah menempatkan prioritas utama untuk mengurangi polusi asap dan udara. Para pejabat diberi penghargaan jika polusi berkurang di wilayah pemerintahan mereka, biasanya dengan promosi kenaikan jabatan politik.

Sebuah pertemuan politik nasional baru-baru ini oleh Partai Komunis Tiongkok, bagaimanapun, mengungkapkan bahwa prestasi yang diakui dalam peningkatan kualitas udara mungkin palsu, karena para pejabat Tiongkok telah mengotak-atik peralatan untuk mengumpulkan data lingkungan.

Pada tanggal 9 Juli, pada pertemuan kerja keempat untuk anggota komite tetap Kongres Rakyat Nasional ke-13, legislatif stempel karet Tiongkok, Ketua Kongres Li Zhanshu membahas masalah penipuan dalam pemantauan kualitas lingkungan tersebut, menurut artikel 9 Juni pada akun resmi WeChat surat kabar harian Beijing yang dikelola pemerintah. WeChat adalah platform media sosial Tiongkok.

Li, yang merupakan salah satu pimpinan tertinggi Partai, menyoroti satu kotamadya, Kota Linfen di Provinsi Shanxi, Tiongkok utara, di mana telah mengubah peralatan pemantauan lingkungan yang dilakukan di enam stasiun pemantauan dari April 2017 hingga April 2018. Peralatan yang diragukan tersebut mencatat PM2.5, PM10, dan kadar sulfur dioksida.

PM2.5 dan PM10 adalah indeks kualitas udara, dengan arti pertama kepadatan partikel lebih kecil dari 2,5 mikrometer dan yang terakhir berarti partikel kurang dari 10 mikrometer. Menurut panduan kualitas udara yang dikeluarkan oleh Departemen Luar Negeri AS, suatu udara berbahaya ketika kepadatan PM2.5 mencapai antara 301 dan 500. Orang-orang harus disarankan untuk menghindari aktivitas luar ruangan di ambang tersebut.

Sulfur dioksida adalah senyawa berbahaya yang ditemukan dalam emisi kendaraan sebagai akibat dari pembakaran bahan bakar.

Penipuan data lingkungan di Kota Linfen berpusat di sekitar Zhang Wenqing, mantan kepala biro lingkungan di pemerintahan kotamadya Linfen, yang dijatuhi hukuman dua tahun penjara karena skema penipuannya oleh pengadilan distrik setempat pada bulan Mei. Lima belas rekan persekongkolan lainnya juga dijatuhi hukuman, termasuk Zhang Wei, bawahan Zhang Wenqing, yang menerima hukuman satu tahun.

Dimulai pada April 2017, Zhang Wenqing dan bawahannya menyewa sekelompok staf untuk mengutak-atik data yang dikumpulkan di enam stasiun pemantauan, menurut laporan rinci oleh Southern Weekly yang dikelola negara. Zhang diam-diam memberi staf tersebut kartu-kartu kunci yang memungkinkan mereka akses tanpa batas ke stasiun-stasiun tersebut untuk mengutak-atik peralatan.

Tertekan oleh mandat otoritas pusat untuk meningkatkan kualitas udara, staf datang dengan skema kreatif untuk mewujudkannya. Untuk membuat tingkat PM2.5 dan PM10 yang tercatat lebih rendah, staf menggunakan kertas saring atau potongan kain untuk memblokir sebagian saluran udara peralatan sehingga partikel menjadi lebih sedikit yang akan tercatat. Untuk mengurangi tingkat sulfur dioksida yang terdeteksi, staf menyemprotkan air atau larutan lain, seperti natrium hidroksida, ke udara dekat peralatan tersebut.

Staf tersebut akan menghapus bukti rekayasa sebelum jam 7 pagi untuk menghindari tertangkap. Keenam stasiun itu dijalankan dan dipantau oleh perusahaan yang dikontrak, Hebei Sailhero Environment High Tech. Dua dari karyawan perusahaan tersebut termasuk di antara 15 orang yang dijatuhi hukuman pada bulan Mei karena berkolusi dengan Zhang dan menerima suap darinya sebagai imbalan untuk memberikan “kemudahan” kepada stafnya.

Dengan rekayasa oleh staf tersebut, Linfen City melaporkan penurunan dramatis dalam PM2.5, PM10, dan sulfur dioksida antara Oktober 2017 dan 15 April 2018, pengurangan 39,7 persen, 34,4 persen, dan 67,1 persen, masing-masing, dibandingkan dengan waktu yang sama periode setahun yang lalu. Peningkatan kualitas udara Kota Linfen yang seperti itu telah “mengungguli” semua daerah lain di Provinsi Shanxi.

Kasus di Kota Linfen bukanlah peristiwa tersendiri. Menurut laporan 27 Juni oleh media pemerintah Xinhua, Kementerian Ekologi dan Lingkungan Tiongkok melakukan inspeksi lingkungan dari 30 Mei hingga 7 Juni. Di 10 provinsi yang diperiksa, termasuk Hebei, Mongolia Dalam, dan Heilongjiang di Tiongkok utara, timur provinsi pesisir Jiangsu, dan Provinsi Yunnan Tiongkok selatan, 208 kasus penyelidikan ditetapkan dan 235 orang ditahan karena dicurigai melakukan kecurangan.

Inspeksi tersebut menemukan masalah-masalah seperti pejabat membuat upaya-upaya penampakan permukaan (dangkal) dan “lingkungan birokrasi” yang mencegah perbaikan-perbaikan nyata terjadi.

Dan di Distrik Xinhua, Shijiazhuang, ibu kota Provinsi Hebei, kantor kecamatan, divisi politik tingkat rendah dari Partai Komunis Tiongkok (PKT), menyewa penjaga keamanan untuk menghentikan semua truk memasuki satu bagian jalan lokal sehingga emisi dari truk-truk tidak akan terdeteksi oleh stasiun pemantauan lingkungan terdekat, menurut laporan 4 November 2016, oleh Xinhua. Seorang pejabat kantor kecamatan mengatakan bahwa biro lingkungan Shijiazhuang memberi perintah untuk mengatur blokade-blokade jalan tersebut. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular