Seorang mantan tokoh politik yang berkuasa di Tiongkok utara yang menguasai seluruh aparat keamanan provinsi telah dijatuhi hukuman penjara sekitar dua tahun setelah ia ditempatkan dalam penyelidikan.

Zhang Yue, mantan sekretaris partai Komisi Urusan Politik dan Hukum (PLAC) di Provinsi Hebei Tiongkok utara, dijatuhi hukuman 15 tahun dengan denda 5 juta yuan ($749,940) oleh Pengadilan Menengah Kota Changzhou di Provinsi Jiangsu. , menurut situs web Komisi Pusat Inspeksi Disiplin (CCDI), pengawas anti korupsi internal Partai Komunis Tiongkok, pada 12 Juli.

Pengadilan menemukan bahwa dari tahun 2008 hingga 2016, ketika menjabat sebagai kepala kepolisian provinsi Hebei sebelum menjadi kepala PLAC provinsi, Zhang membantu individu-individu yang tidak disebutkan namanya untuk mendapatkan keuntungan dalam pengembangan real estat, proyek konstruksi, dan kasus-kasus hukum. Dia juga membantu orang lain mendapatkan promosi pekerjaan. Sebagai imbalan atas bantuannya, Zhang mengantongi uang suap sebesar 156.9 juta yuan (sekitar $25.5 juta).

Menurut laporan CCDI, Zhang mengakui tuduhan tersebut di pengadilan dan mengatakan dia tidak akan mengajukan banding.

Pada bulan April 2016, CCDI mengumumkan bahwa Zhang ditempatkan dalam penyelidikan karena “pelanggaran serius disiplin Partai.” Pada saat itu, pengawas anti korupsi tidak menyebutkan kesalahannya.

Zhang dikeluarkan dari Partai dan jabatan resminya pada Juli 2016, setelah penyelidikan internal CCDI menemukan bahwa Zhang menyalahgunakan posisinya, menerima suap dan hadiah, berdagang uang untuk seks, dan menghabiskan dana publik untuk pesta mewah.

Pengadilan Tiongkok telah gagal mengidentifikasi kejahatannya yang paling serius: melakukan pelanggaran hak asasi manusia.

Organisasi Dunia nirlaba yang berbasis di AS untuk Menyelidiki Penganiayaan terhadap Falun Gong, World Organization to Investigate the Persecution of Falun Gong (WOIPFG), telah mengumpulkan bukti bahwa Zhang bertanggung jawab atas penganiayaan setidaknya 10 praktisi Falun Gong di Tiongkok.

Falun Gong, juga dikenal sebagai Falun Dafa, adalah latihan spiritual kuno dengan latihan meditasi dan ajaran moral yang tinggi. Praktek ini sangat populer pada 1990-an, dengan perkiraan resmi 70 juta hingga 100 juta pengikut pada tahun 1999.

Pemimpin Partai Jiang Zemin, yang meyakini popularitas latihan tersebut akan mengancam kekuasaannya, telah memerintahkan penganiayaan skala nasional pada 20 Juli 1999. Sejak itu, kantor pers resmi untuk Falun Gong, Pusat Informasi Falun Dafa, memperkirakan bahwa jutaan penganut telah menjadi korban pemenjaraan, penyiksaan, pencucian otak, kerja paksa, dan pelanggaran lainnya.

Sebelum memulai masa jabatan politiknya di Hebei pada tahun 2008, Zhang adalah kepala biro “anti pemujaan” negara tersebut, yang juga dikenal sebagai “Kantor 610”, dari November 2003 hingga Desember 2007. Kantor 610 adalah pasukan polisi rahasia yang didirikan di luar hukum oleh Jiang untuk secara khusus melakukan penganiayaan terhadap Falun Gong, sering dengan melacak dan menculik praktisinya untuk ditahan.

Zhang, misalnya, mengerahkan penculikan Li Zhiqin, seorang warga dari Kota Xingtai di Hebei, yang meninggal dalam tahanan polisi pada September 2007, menurut WOIPFG. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular