Amerika Serikat mengatakan pada 11 Juli bahwa mereka telah menandatangani perjanjian dengan ZTE Corp yang membuka jalan bagi perusahaan teknologi Tiongkok tersebut untuk melanjutkan operasi-operasinya setelah hampir tiga bulan dilarang melakukan bisnis dengan para pemasok Amerika.

Larangan untuk pembuat peralatan telekomunikasi No. 2 Tiongkok tersebut akan dihapus setelah perusahaan mendepositokan $400 juta di rekening escrow, Departemen Perdagangan AS mengatakan dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan bahwa perjanjian escrow telah ditandatangani.

Larangan terhadap ZTE telah menjadi sumber perselisihan antara Washington dan Beijing, yang terlibat dalam perselisihan perdagangan yang meningkat.

ZTE tidak segera menanggapi permintaan untuk komentar.

Perjanjian escrow adalah bagian dari penyelesaian $1,4 miliar yang dicapai ZTE dengan Departemen Perdagangan bulan lalu untuk mendapatkan kembali akses ke para pemasok AS, yang komponen-komponennya bergantung pada padanya untuk smartphone dan perlengkapan jaringannya.

Larangan tersebut diberlakukan pada April setelah para pejabat Departemen Perdagangan mengatakan ZTE telah membuat pernyataan palsu tentang mendisiplinkan 35 karyawan setelah mengaku bersalah tahun lalu karena telah melanggar sanksi-sanksi AS yang dengan secara ilegal telah mengirim barang-barang dan teknologi-teknologi AS ke Iran, kata Departemen Perdagangan.

Penyelesaian baru tersebut mencakup denda $1 miliar yang dibayarkan ZTE ke Departemen Keuangan AS bulan lalu, dan $400 juta dalam rekening jaminan yang dapat diambil Amerika Serikat jika ZTE melanggar penyelesaian terbaru tersebut. Hukuman $1 miliar adalah tambahan untuk hampir $900 juta yang telah dibayarkan tahun lalu.

Setelah larangan tersebut dicabut, ZTE, yang mempekerjakan sekitar 80.000 orang, diperkirakan akan memulai kembali operasi besar, yang akan menghapus situasi yang menyebabkan kebuntuan yang mencuat dalam perang perdagangan AS-Tiongkok yang lebih luas. Penangguhan hukuman untuk ZTE tersebut bertepatan dengan ancaman pemerintahan Trump yang baru sebesar 10 persen tarif pada $200 miliar barang-barang Tiongkok.

Dalam pernyataannya, Departemen Perdagangan mengatakan tindakan ZTE adalah masalah penegakan hukum yang tidak terkait dengan diskusi-diskusi yang lebih luas tentang kebijakan perdagangan.

“Penyelesaian ZTE merupakan hukuman paling berat dan penyesuaian pemerintahan paling ketat yang pernah dikenakan departemen dalam kasus seperti itu,” kata Perdagangan. “Ini akan menghalangi para pelaku masa depan yang buruk dan memastikan departemen ini mampu melindungi Amerika Serikat dari mereka yang akan merugikan kita.”

Presiden Donald Trump menulis dalam twitter pada bulan Mei bahwa ia telah menutup ZTE dan kemudian membiarkannya dibuka kembali, meskipun tidak ada kesepakatan untuk mencabut larangan yang belum tercapai tersebut. Dia mengatakan dia bekerja dengan Presiden Xi Jinping untuk memberi ZTE “cara untuk kembali berbisnis, secepatnya.”

ZTE mengatakan larangan itu mengancam kelangsungan hidupnya. Penasihat perdagangan Gedung Putih, Peter Navarro, mengatakan bulan lalu bahwa Trump memutuskan untuk mengizinkan ZTE membeli lagi komponen-komponen AS sebagai bantuan pribadi kepada Xi untuk menunjukkan niat baik untuk upaya-upaya yang lebih besar. Para pemasok AS sangat ingin melanjutkan bisnis sejak Menteri Perdagangan AS Wilbur Ross mengumumkan penyelesaian tersebut pada 7 Juni.

ZTE membayar lebih dari 200 perusahaan AS senilai lebih dari $2,3 miliar pada tahun 2017, termasuk Qualcomm Inc., Intel Corp, Broadcom Inc., dan Texas Instruments Inc. Porsi-porsi untuk para pemasok AS yang lebih kecil, yang mungkin lebih bergantung pada ZTE, kerugian-kerugian telah terpangkas setelah berita tersebut, termasuk para pembuat komponen optik lensa, Acacia Communications Inc., Oclaro Inc., dan Lumentum Holdings Inc. Di bawah penyelesaian 7 Juni yang baru tersebut, ZTE juga diminta untuk mengubah dewan dan manajemennya dalam 30 hari.

Saham ZTE ditangguhkan selama hampir dua bulan setelah larangan tersebut diberlakukan dan telah kehilangan sekitar setengah dari nilainya.

ZTE minggu lalu menerima penangguhan hukuman terbatas satu bulan dari Departemen Perdagangan untuk mempertahankan jaringan dan peralatan yang ada. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular