NEW YORK — Saat matahari terbenam perlahan-lahan mendekati pada malam musim panas yang panas pada 16 Juli, lilin dinyalakan, satu per satu, untuk mengenang mereka yang telah kehilangan nyawa karena penganiayaan brutal.

Tepat di seberang jalan dari Konsulat Tiongkok, di tepi Sungai Hudson, musik diwarnai dengan dukacita yang dimainkan para praktisi disiplin spiritual yang disebut Falun Dafa, juga dikenal sebagai Falun Gong, duduk dalam protes hening atas penganiayaan yang telah menuntun pada kematian ribuan praktisi di Tiongkok.

Latihan meditasi kuno tersebut, pertama kali diperkenalkan kepada publik pada tahun 1992 oleh Mr. Li Hongzhi, dipandu oleh prinsip-prinsip moral inti dari kebenaran, belas kasih, dan toleransi (sejati-baik-sabar). Manfaatnya untuk kesehatan jiwa dan raga telah menyebabkan popularitasnya di Tiongkok, dan pada tahun 1999, antara 70 juta hingga 100 juta orang ikut berlatih, menurut perkiraan resmi.

Namun pemimpin Partai Komunis Tiongkok Jiang Zemin percaya bahwa popularitas itu telah mengancam kekuasaannya atas rakyat tersebut. Pada 20 Juli 1999, ia meluncurkan penganiayaan skala nasional, memobilisasi aparat keamanan negara untuk menangkap dan menahan para praktisi di penjara, kamp kerja paksa, pusat pencucian otak, dan fasilitas lainnya.

Lebih dari 4.000 orang dikonfirmasi telah meninggal akibat penyiksaan dan pelecehan saat dalam tahanan, meskipun jumlah sebenarnya diyakini jauh lebih tinggi, dikarenakan sulitnya mendapatkan informasi dari Tiongkok, menurut Pusat Informasi Falun Dafa, kantor pers kelompok latihan tersebut. Selain itu, sejumlah besar diyakini telah dibunuh demi mendapatkan organ-organ mereka untuk digunakan dalam industri transplantasi miliaran dolar di Tiongkok.

Meskipun suhu panas, sekitar 200 praktisi Falun Gong setempat berkumpul di depan Konsulat Tiongkok untuk menandai peringatan ke-19 penganiayaan tersebut, bersama menyerukan rezim Tiongkok untuk mengakhiri kampanye brutalnya terhadap latihan tersebut.

Zhang Hongyu, seorang praktisi Falun Gong dari Provinsi Liaoning yang melarikan diri ke Amerika Serikat, berbicara tentang bagaimana ibunya meninggal pada tahun 2013 setelah bertahun-tahun menjalani penahanan berulang oleh pihak berwenang Tiongkok, termasuk di kamp kerja paksa Masanjia yang terkenal brutal.

kesaksian praktisi falun dafa yang dianiaya oleh partai komunis tiongkok
Zhang Hongyu di rapat umum untuk menyerukan diakhirinya penganiayaan Falun Gong di Tiongkok, dekat konsulat Tiongkok di Manhattan, New York City, pada 16 Juli 2018. (Larry Dye / The Epoch Times)

Ayah Zhang, Zhang Ming, baru-baru ini ditangkap oleh pihak berwenang Tiongkok. Kerabatnya dilarang mengunjunginya. Zhang mendesak para pejabat konsuler di seberang jalan tersebut untuk menyampaikan pesannya: Bebaskan ayahnya dan semua praktisi Falun Gong lainnya yang masih ditahan di Tiongkok.

“Pada saat kritis dalam sejarah ini, apakah memilih untuk melindungi atau menghancurkan moralitas manusia adalah pilihan yang harus dijalani setiap kehidupan di bumi ini,” katanya.

Gao Hongmei dari Provinsi Jilin berbicara tentang ibunya yang berusia 72 tahun, yang ditahan bulan Mei ini setelah seseorang melaporkan kepada pihak berwenang setempat bahwa dia membagikan brosur yang berisi informasi tentang penganiayaan Tiongkok terhadap Falun Gong. Ibunya masih dalam tahanan.

Gao mengatakan bahwa tidak peduli berapa banyak penderitaan yang dialami praktisi Falun Gong selama dipenjara, mereka tetap teguh dalam keyakinan mereka. “Penyiksaan tidak dapat mengubah hati mereka yang baik,” katanya.

serukan dihentikannya penganiayaan praktisi falun gong pada partai komunis tiongkok
Praktisi Falun Gong di rapat umum menyerukan diakhirinya penganiayaan Falun Gong di Tiongkok, dekat konsulat Tiongkok di Manhattan, New York City, pada 16 Juli 2018. (Larry Dye / The Epoch Times)

Shi Ling dari Provinsi Shandong berbicara tentang penangkapan sewenang-wenang yang dihadapi para praktisi Falun Gong. Seorang praktisi dari provinsinya ditangkap saat berjalan ke rumah seorang anggota keluarganya. Keluarga praktisi tersebut telah ditolak hak kunjungannya.

Wang Zhiyuan, juru bicara penelitian Organisasi Dunia nirlaba untuk Menyelidiki Penganiayaan Falun Gong, menyebut penganiayaan yang sedang berlangsung tersebut sebagai “genosida.”

Dia juga mencatat bahwa mantan-mantan petinggi Partai Komunis Tiongkok yang membantu Jiang melakukan penganiayaan, seperti mantan kepala keamanan Zhou Yongkang, mantan wakil menteri keamanan publik Li Dongsheng, dan mantan jenderal militer Xu Caihou, telah menemui kejatuhan mereka dan telah digulingkan dari Partai. Dia mendesak mereka yang masih membantu kampanye Jiang untuk segera berhenti.

Beberapa aktivis Tiongkok, termasuk penulis Lin Zhang, juga berbicara di rapat umum. Lin menyaksikan praktisi Falun Gong disiksa ketika dia ditahan di sebuah fasilitas di Provinsi Guangzhou karena perbedaan pendapatnya.

“Keberanian mereka, ketekunan mereka, meninggalkan kesan mendalam pada saya,” katanya, menambahkan bahwa dia berharap mereka semua bisa benar-benar bebas suatu hari nanti. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular