HONG KONG – Pabrikan chip negara Tiongkok, Tsinghua Unigroup, telah menandatangani kesepakatan untuk mengakuisisi produsen komponen chip pintar Prancis, Linxens, sekitar 2,2 miliar euro (US$2,6 miliar), menurut lima orang dengan pengetahuan langsung tentang masalah tersebut.

Kesepakatan itu, yang menurut sumber-sumber tersebut telah ditandatangani lebih dari sebulan lalu tetapi belum diumumkan secara terbuka, akan menjadi ujian utama sikap regulator Eropa pada investasi Tiongkok di wilayah tersebut, yang telah tumbuh dalam beberapa bulan terakhir di tengah hubungan perdagangan Tiongkok yang memburuk dengan Amerika Serikat.

Akuisisi Tsinghua terhadap Linxens dari grup ekuitas swasta CVC yang berbasis di Luksemburg masih menunggu izin regulasi, tiga sumber mengatakan kepada Reuters, menambahkan bahwa regulator di Perancis, Jerman, dan serikat perusahaan tersebut harus menyetujui kesepakatan itu.

Pihak berwenang tidak diharapkan untuk menolak, kata sumber, dengan syarat anonimitas karena informasi itu bersifat rahasia.

Tsinghua dan Linxens tidak menanggapi permintaan untuk komentar.

Menurut tiga sumber tersebut, Tsinghua telah mengunci dalam sebuah kesepakatan dengan empat bank untuk pinjaman jembatan (bridge loan) 1,5 miliar euro ($1,75 miliar) untuk mendanai transaksi tersebut. Credit Suisse, pemberi pinjaman utama dalam pinjaman tersebut, juga menyarankan pada penjual, kata para sumber.

Credit Suisse menolak berkomentar.

Sebelum kesepakatan Linxens tersebut, Tsinghua Unigroup mengakumulasi saham di Dialog Semiconductor Jerman, membeli saham saat harga lemah ketika pembuat chip Inggris-Jerman itu menghadapi ketidakpastian atas hubungan bisnisnya dengan Apple, pelanggan terbesarnya, menjelang akhir tahun lalu.

Saham tersebut, yang dipegang melalui dua anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki, mencapai 9 persen pada bulan Desember, menurut dokumen resmi perusahaan yang diajukan, membuat investor Tiongkok sebagai pemegang saham tunggal terbesar dalam Dialog. Tsinghua tidak menanggapi permintaan untuk komentar pada saat itu.

Kegagalan mendapatkan persetujuan peraturan lokal sebelumnya telah menghentikan rencana investasi luar negeri Tsinghua, seperti pembelian saham sebesar $2,6 miliar dari tiga pembuat chip Taiwan – Powertech Technology, ChipMOS Technologies, dan Siliconware Precision Industries – yang gagal pada tahun 2016 dan 2017.

Itu mengikuti bencana tahun 2015 ketika pendekatan $23 miliar informal untuk raksasa pembuat chip AS Micron ditolak oleh perusahaan yang berbasis di Idaho di tengah kekhawatiran keamanan nasional.

Baru-baru ini, Amerika Serikat telah memperkuat pengawasan terhadap investasi Tiongkok di tengah kekhawatiran bahwa mereka dapat menyebabkan pencurian teknologi kritis AS. Kongres AS berencana meloloskan RUU yang akan memperkuat kemampuan antar lembaga pemerintah untuk meneliti pembelian aset-aset Amerika yang dilakukan negara asing.

Sejauh hingga tahun ini, Tiongkok telah menghabiskan $45,5 miliar untuk aset Eropa, lebih dari dua tingkat tahun lalu, sementara investasinya di Amerika Serikat telah turun 75 persen menjadi $1,9 miliar, menurut data Thomson Reuters.

Linxens, yang tidak memiliki kedekatan AS menurut situs webnya, membuat konektor-konektor penting untuk komunikasi antara kartu pintar dan pembaca elektronik. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular