Su Shulin, mantan gubernur Provinsi Fujian, salah satu wilayah terkaya di Tiongkok, dijatuhi hukuman 16 tahun penjara karena menerima suap dan “penyalahgunaan kekuasaan”, menurut media pemerintah Tiongkok, Xinhua.

Pengadilan Menengah Shanghai mengeluarkan hukuman tersebut pada 26 Juli, dengan memberlakukan denda 3 juta yuan (sekitar $442.000).

Su, yang mulai bekerja di industri perminyakan Tiongkok dari tahun 1979, akhirnya naik menjadi wakil presiden China Petro dan manajer umum China National Petroleum Corporation (Sinopec), keduanya perusahaan milik negara.

Dia dianggap sebagai anggota “kelompok minyak”, sebuah faksi politik dari orang-orang berkuasa di industri perminyakan Tiongkok. Su melahirkan nama panggilan “Tiger of the Northeast” (Harimau dari Timur Laut) untuk pengaruhnya di jajaran perusahaan-perusahaan minyak besar.

Su mulai menerima suap awal tahun 1996 ketika ia menjabat sebagai asisten kepala biro konglomerat minyak milik negara, Biro Administrasi Perminyakan Daqing, yang berkantor pusat di Kota Daqing, di provinsi Heilongjiang timur laut, menurut tuduhan pengadilan.

Dari tahun 1997 hingga 2013, Su telah menyalahgunakan posisinya untuk menyediakan manfaat pada berbagai individu dan perusahaan dan membantu mereka dengan manajemen bisnis dan alokasi pekerjaan. Dia menerima lebih dari 36 juta yuan (sekitar $5,3 juta) suap selama bertahun-tahun.

Su dipromosikan menjadi gubernur Provinsi Fujian pada tahun 2011 di usia 49 tahun, usia yang sangat muda untuk memimpin satu provinsi secara keseluruhan. Dia dipandang sebagai bintang baru di kalangan elit politik.

Su Shulin, mantan gubernur Provinsi Fujian dipenjara 16 tahun
Seorang pria berdiri di depan cakrawala Kota Xiamen, Provinsi Fujian, pada 25 Oktober 2013. (Ed Jones / AFP / Getty Images)

Keruntuhan, Kejahatan Hak Asasi Manusia

Kejatuhan Su dimulai ketika pemimpin saat ini Xi Jinping meluncurkan kampanye anti korupsi dalam Partai Komunis Tiongkok segera setelah mengambil alih kekuasaan pada tahun 2012. Tindakan keras Xi telah menargetkan para pejabat yang berperilaku jahat yang juga merupakan musuh politiknya.

Su berada di antara mereka, karena ia adalah pengikut setia dari mantan penguasa keamanan Zhou Yongkang yang telah kehilangan kehormatannya. Zhou adalah anggota kunci dari faksi politik yang setia kepada mantan pemimpin Partai Jiang Zemin dan menentang kepemimpinan Xi Jinping saat ini.

Sebagai kroni faksi Jiang, Zhou mematuhi perintah Jiang untuk melakukan penganiayaan besar-besaran terhadap kelompok spiritual Falun Gong. Jiang memulai penganiayaan pada Juli 1999 ketika disiplin meditasi kuno tersebut mencapai 100 juta praktisi, menurut perkiraan resmi, khawatir popularitas tersebut merusak kekuasaannya.

Falun Gong diperkenalkan kepada publik pada tahun 1992. Manfaatnya untuk kesehatan jiwa dan raga, serta prinsip-prinsip moral yang didasarkan pada kebenaran, belas kasih, dan toleransi (sejati-baik-sabar), telah menarik jutaan praktisi, termasuk beberapa pejabat Partai tingkat tinggi.

Sebagai kepala keamanan, Zhou memobilisasi seluruh aparat keamanan negara untuk mengumpulkan para praktisi Falun Gong di seluruh negeri dan menahan mereka di dalam fasilitas-fasilitas penahanan di mana mereka sering disiksa.

Sementara itu, Su juga memainkan peran utama dalam penganiayaan tersebut.

Selama masa jabatan Su sebagai kepala biro yang dimulai pada tahun 1999, Biro Administrasi Perminyakan Daqing didirikan dan mengelola Pusat Cuci Otak Satelit Merah Daqing untuk memaksa para praktisi Falun Gong setempat melepaskan keyakinan mereka, menggunakan pelecehan psikologis, dimulai pada tahun 2002.

Selain itu, dari tahun 1999 hingga 2003, sebanyak 21 pengikut Falun Gong dikonfirmasi telah meninggal karena penyiksaan di kota Daqing, 11 di antaranya bekerja di industri minyak Daqing, menurut Minghui.org, situs web berbasis di AS yang melacak penganiayaan Falun Gong di Tiongkok. Selama masa jabatan Su, lebih dari seratus teknik penyiksaan berbeda telah digunakan di fasilitas penahanan Daqing untuk menganiaya praktisi Falun Gong, termasuk pembakaran, pelecehan seksual, dan suntikan paksa obat-obatan yang merusak saraf.

Pada tahun 2011, Su memulai kampanye seluruh kota di Daqing yang memaksa para mahasiswa dan pekerja untuk menandatangani pernyataan yang mengutuk Falun Gong, dengan ancaman pemecatan bagi mereka yang menolak untuk mematuhinya.

Su telah mengubah Daqing menjadi wilayah di mana penganiayaan terhadap Falun Gong termasuk yang paling parah di seluruh negeri.

Pada tahun 2011, ketika Su menjadi gubernur Provinsi Fujian, dia terus-menerus menegakkan kebijakan penganiayaan. Selama masa jabatannya, setidaknya empat praktisi Falun Gong setempat dianiaya hingga meninggal dari Maret 2011 hingga September 2015, menurut Organisasi Dunia untuk Menyelidiki Penganiayaan terhadap Falun Gong. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular