- Erabaru - http://m.erabaru.net -

Tiongkok Paksa Penduduk Hancurkan Tradisi Pemakaman Jenazah

Perang terhadap peti mati sedang dilancarkan di Tiongkok.

Musim panas ini, Provinsi Jiangxi, yang terletak di Tiongkok tenggara, telah tersapu dalam “Reformasi Pemakaman Hijau,” sebuah gerakan yang diarahkan oleh pemerintah setempat untuk mengganti penguburan tradisional dengan kremasi.

“Semua jenazah di kabupaten harus dikremasi tanpa kecuali. … Pemakaman dilarang keras, dan kegagalan untuk mematuhi akan mengakibatkan kremasi paksa dan pembongkaran kuburan,” bunyi pemberitahuan resmi yang dikeluarkan oleh pihak berwenang di Kabupaten Ji’an, Provinsi Jiangxi, pada 19 Juli.

Tujuannya adalah untuk “mencapai 100 persen kremasi seluruh kabupaten” pada 1 September, menurut pemberitahuan tersebut.

Pemakaman dalam peti mati yang rumit menandakan keinginan yang baik dan menghormati orang yang meninggal, dan telah menjadi bagian dari tradisi ritual kematian rakyat Tiongkok selama ribuan tahun.

Di banyak daerah pedesaan, termasuk desa-desa di Jiangxi, para lansia sering menghabiskan tahun-tahun terakhir mereka untuk menginvestasikan tabungan mereka untuk memastikan bahwa mereka akan memiliki tempat istirahat terakhir yang baik.

Namun, dengan membawa slogan menghancurkan “takhayul feodalistik” dan dengan kedok mempromosikan penguburan kematian yang ramah lingkungan, rezim Tiongkok telah memaksakan kremasi sebagai solusi pemakaman yang lebih sederhana di berbagai bagian negara tersebut, terutama di daerah pedesaan seperti Jiangxi, di mana adat istiadat pemakaman tradisional secara luas paling dihargai.

Menurut video dan foto online yang baru-baru ini disirkulasikan oleh media Tiongkok, penegak hukum Jiangxi telah bergegas ke desa-desa dan membobol rumah-rumah, secara paksa membawa peti-peti mati milik para lansia dan menghancurkannya dengan ekskavator.

Beberapa lansia melompat ke peti mati mereka yang akan segera dihancurkan dan ingin “pergi bersama dengannya,” sampai polisi menyeret mereka pergi.

Pada tahun 2014, selama kampanye reformasi “pemakaman” di Provinsi Anhui di Tiongkok timur, enam warga lansia melakukan bunuh diri setelah mereka diancam oleh pihak berwenang dan peti mati mereka disita, menurut laporan surat kabar Inggris, The Times.

Menghancurkan Budaya Tradisional

Liu Qi, gubernur Jiangxi, mengatakan dalam sebuah pidato pada 18 Juli bahwa reformasi pemakaman tersebut adalah langkah penting dalam “menghancurkan adat istiadat seribu tahun.”

Dalam budaya Tiongkok, “memiliki tempat pemakaman, dan beristirahat dengan damai di bumi,” seperti kata pepatah lama, adalah akhir yang ideal bagi kehidupan seseorang.

Namun, Partai Komunis Tiongkok (PKT) telah menjadikannya sebagai “tugas politik” bagi para penguasa setempat untuk menggali kuburan dan menghancurkan peti-peti mati, menghancurkan tradisi budaya dalam prosesnya.

“Ini seperti gerakan ‘Breaking the Four Olds’ dari Partai sekali lagi,” seorang netizen bernama “farmer_112” mengatakan di Weibo, Twitter versi Tiongkok,  sebagai tanggapan terhadap artikel tentang reformasi pemakaman Jiangxi yang diterbitkan oleh Phoenix TV yang bermarkas di Hong Kong pada 30 Juli.

Istilah ” Four Olds” (empat hal lama) digunakan oleh rezim Tiongkok untuk menggambarkan empat elemen budaya Tiongkok yang ditargetkan untuk dihancurkan selama Revolusi Kebudayaan (1967-1976) karena dianggap bertentangan dengan tujuan komunis, yaitu: pemikiran lama, perilaku lama, budaya lama, dan adat istiadat lama. Banyak situs bersejarah, kuil Buddha, patung Konfusius, dan elemen-elemen budaya tradisional lainnya telah dihancurkan selama kampanye tersebut.

“Ini adalah karakteristik rezim Tiongkok: benar-benar seperti bandit,” kata seorang netizen bernama “cloud_17892.”

Industri Berorientasi Keuntungan

Selain penghilangan paksa budaya rakyat mereka, penduduk Jiangxi juga kecewa dengan kebijakan pemerintah karena beban keuangan ekstra yang harus ditanggung untuk kremasi.

Dengan perintah baru yang mengharuskan kremasi dengan metode yang disetujui pemerintah tersebut, pihak berwenang Jiangxi pada dasarnya memaksa orang untuk membayar biaya tambahan yang melibatkan transportasi jenazah, layanan kremasi, dan sewa ruang di pemakaman umum, yang di masa sebelumnya tidak harus dibayar oleh penduduk desa.

Selanjutnya, pada 6 November 2017, tiga konglomerat yang dikelola negara di Jiangxi serentak didirikan dan diinvestasikan di sebuah perusahaan bernama Jiangxi Funeral Investment Group. Ia memiliki modal terdaftar 200 juta yuan (sekitar $29 juta) dan menjalin kemitraan dengan bank-bank besar di Tiongkok, menerima kredit total 12 miliar yuan (sekitar $1,76 miliar).

Perusahaan yang baru didirikan tersebut, tidak mengherankan, adalah “di bawah arahan” dari pemerintah provinsi Jiangxi. Di situs webnya, perusahaan tersebut juga menjelaskan misinya sebagai mempromosikan “reformasi pemakaman” dan “layanan pemakaman standar,” yang selaras dengan agenda pemerintah.

Bahkan, pemakaman bukanlah satu-satunya komponen kehidupan orang-orang yang ingin dikomersialisasikan oleh rezim Tiongkok, kebutuhan dasar, seperti perawatan lansia, pendidikan, dan perawatan kesehatan juga merupakan bagian dari agenda tersebut untuk meningkatkan perekonomian.

“Ia [pemerintah] dapat mengatakan puluhan ribu hal yang berbeda, tetapi akhirnya, itu hanya demi uang,” kata seorang netizen bernama “MEYO_grain,” dalam posting Weibo yang telah dihapus. (ran)

ErabaruNews