Setelah 10 hari tur negara-negara Afrika, pemimpin Tiongkok Xi Jinping kembali ke Beijing untuk segera mengadakan pertemuan politik.

Pada tanggal 31 Juli, dua hari setelah kembali ke Tiongkok, Xi mengadakan pertemuan dengan Politbiro, kelompok elit Partai Komunis Tiongkok yang beranggotakan 25 orang. Laporan media negara tentang topik diskusi pertemuan tersebut memberikan petunjuk bahwa Xi perlu membuktikan dukungan Partai untuk pemerintahannya, di tengah kritik bahwa dia belum menangani dengan baik sengketa perdagangan AS-Tiongkok.

Menurut Xinhua yang dikelola negara, anggota Partai membahas masalah tentang “disiplin,” “tantangan baru dan perubahan nyata terhadap lingkungan eksternal” dalam kaitannya dengan ekonomi, dan “tegas menegakkan otoritas Partai dengan Xi Jinping sebagai inti.”

Komentator politik Tiongkok, Shi Shi mencatat bahwa ini menyokong kepemimpinan Partai yang prihatin tentang dua masalah utama: tantangan yang disajikan oleh perang dagang, dan ancaman berikutnya terhadap kepemimpinan Beijing.

“Karena Politbiro menekankan menjunjung tinggi Xi sebagai inti Partai, yang mengindikasikan ada pejabat-pejabat Partai yang tidak sepenuh hati mendukung Xi,” katanya.

Perekonomian Tiongkok telah terpukul sejak tarif-tarif AS mulai berlaku pada awal Juli. Yuan telah terdepresiasi dan saham telah jatuh di tengah kekhawatiran para investor, sementara produsen-produsen asing meninggalkan negara tersebut untuk menghindari tarif AS dari terpotongnya keuntungan mereka. Ini tidak terlihat bagus untuk kepemimpinan Xi.

Dalam beberapa pekan terakhir, para pengamat Tiongkok telah memperhatikan pola kejadian yang menunjukkan bahwa kepemimpinan Partai tidak senang dengan cara Xi dalam menangani perang dagang, termasuk penghilangan yang tidak biasa atas nama Xi dari halaman depan media corong Partai, Harian Rakyat, dan pengingkaran-pengingkaran publik atas “aturan otoriter” dari para pemrotes diizinkan untuk menyebar di internet (meskipun sebentar, karena posting tentang pernyataan tersebut kemudian disensor).

Shi mengatakan pertemuan Politbiro dan tentang mempertahankan kepemimpinan Xi adalah bukti diam-diam bahwa desas-desus tersebut benar.

Minggu ini, postingan lain yang tidak setuju yang mengkritik kebijakan ekonomi Tiongkok juga mulai beredar di internet. Satu oleh pakar ekonomi Tiongkok, Xu Xiaonian, dari pidato yang dia berikan pada awal Juli di sebuah forum ekonomi, menganalisis bagaimana rezim Tiongkok yang berusaha menarik investasi asing namun gagal membangun pertumbuhan internal yang berkelanjutan.

Berikutnya oleh Xu Zhangrun, seorang profesor di sekolah hukum Tsinghua University, lebih terarah dengan kritik-kritiknya, menyerukan pemulihan kembali batas waktu untuk posisi ketua negara (Xi secara resmi telah menghapus batas masa jabatan pada bulan Maret), rehabilitasi politik bagi mereka yang terlibat protes demokrasi pada bulan Juni 4, dan memberikan warga hak untuk memiliki properti pribadi (saat ini, semua tanah milik negara dan disewakan kepada pengembang atau warga negara).

Ketika Presiden AS Donald Trump meningkatkan sengketa perdagangan dengan pembicaraan menaikkan tarif dari 10 persen menjadi 25 persen pada barang-barang Tiongkok senilai $200 miliar, kesengsaraan perdagangan diperkirakan akan menjadi masalah politik utama bagi kepemimpinan Beijing.

Pejabat tinggi diperkirakan akan segera mengadakan pertemuan tepi pantai Beidaihe tahunan pada bulan Agustus, dan di bagian atas agenda tersebut akan membahas “kesalahan-kesalahan besar” yang telah dilakukan, menurut laporan Apple Daily pada 14 Juli.

Mantan perwira militer senior Tiongkok dan pangeran muda Luo Yu mengatakan kepada Radio Free Asia dalam wawancara 20 Juli bahwa dia memprediksi perang perdagangan AS-Tiongkok akan menjadi topik utama diskusi di Beidaihe, menambahkan bahwa dia yakin kritik-kritik online baru-baru ini diizinkan beredar karena beberapa pejabat tinggi berharap itu akan menjadi transisi untuk bergerak dengan lancar dan tanpa ragu-ragu dari satu keadaan ke keadaan yang lain dalam membahas kesalahan kepemimpinan selama Beidaihe. (ran)

Share

Video Popular