Sebuah rumah sakit umum di Provinsi Shandong, Tiongkok, baru-baru ini mendapat denda kecil dari pejabat makanan dan obat-obatan (BPOM) lokal karena menjual obat palsu, dengan hukuman yang memicu kritik dari masyarakat karena dianggap tidak cukup.

Dazhong Net, sebuah situs berita yang dikelola negara, telah melaporkan pada 11 Agustus bahwa Rumah Sakit Rakyat Kota Qingdao Chengyang didenda 692,5 yuan (sekitar US$100) karena menjual kulit jeruk kering, sejenis obat tradisional Tiongkok yang biasa digunakan untuk meringankan batuk dan dahak.

Karena produk tersebut terjual habis, pihak berwenang menyita 167.50 yuan ($24.36) yang diterima rumah sakit dari hasil penjualannya. Kemudian, pihak berwenang mendenda fasilitas tersebut 525 yuan ($76,34), menurut pemberitahuan yang dirilis 20 Juni oleh Administrasi Makanan dan Obat-obatan (BPOM) Kota Qingdao.

Hukuman yang longgar tersebut menarik perhatian dari media dan para netizen.

“Mengapa hanya ada denda? Mengapa tidak ada hukuman bagi orang-orang yang terlibat [dalam rencana itu], adakah penyelidikan lebih lanjut dari saluran-saluran mana rumah sakit itu mendapatkan [obat palsu]? Mengapa hanya didenda 600 yuan?” Yang lain berkata, “Obat palsu itu terjual habis. Jadi distributor dan produsen tidak akan dihukum?”

“Sepertinya memberitahu rumah sakit itu: Kamu boleh terus melakukannya. Tidak apa-apa,” komentar yang lain.

Masalah-masalah kelamatan medis lainnya di Tiongkok baru-baru ini telah terungkap.

Bulan lalu, vaksin yang kadaluwarsa dan tidak memenuhi standar yang diproduksi oleh beberapa perusahaan farmasi Tiongkok telah didistribusikan dan digunakan untuk menyuntik anak-anak, meskipun sepengetahuan dari pemerintah. Sebagai akibat dari tekanan publik yang kuat, pihak berwenang Tiongkok telah menangkap eksekutif di salah satu dari produsen vaksin besar yang memiliki dampak tersebut, Changchun Changsheng Bio-teknologi; perusahaan-perusahaan lain yang terkait dengan masalah vaksin belum dihukum. Sementara itu, anak-anak yang menjadi korban dan para orang tua mereka dilecehkan atau dibungkam oleh pihak berwenang Tiongkok karena mengajukan petisi atas kasus-kasus mereka. (ran)

Share

Video Popular