Banyak warga biasa Tiongkok hampir tidak dapat memenuhi kebutuhan, karena masalah utang dan kesenjangan penghasilan, menurut artikel yang sekarang telah dihapus yang diterbitkan oleh seorang peneliti di lembaga think tank yang berbasis di Tiongkok, Suning Institute of Finance.

Fu Yifu, yang melakukan penelitian makroekonomi, menerbitkan sebuah artikel yang menganalisis tingkat yang berbeda dimana ekonomi Tiongkok telah tumbuh, dibandingkan dengan pertumbuhan kekayaan rumah tangga warga biasa. Postingan tersebut, yang muncul di WeChat, platform media sosial populer, telah dihapus, kemungkinan karena tidak melukiskan gambaran kemakmuran yang diinginkan rezim Tiongkok.

Fu menulis bahwa data PDB (Produk Domestik Bruto) sering disebut untuk menunjukkan kekayaan suatu negara. Dengan ukuran itu, PDB per kapita Tiongkok, yang mencapai $9.000 pada tahun 2017, dengan cepat mendekati “perangkap pendapatan menengah”: sebuah fenomena dimana setelah mencapai tingkat pendapatan menengah, pertumbuhan suatu negara terhenti dan tidak dapat melakukan lompatan ke arah ekonomi maju. Fu memperkirakan titik itu biasanya ketika PDB per kapita mencapai $12.000.

Namun, angka tersebut tidak benar-benar mencerminkan rata-rata kekayaan rumah tangga Tiongkok.

Fu sebagai gantinya menggunakan metrik lain: disposable income (pendapatan sekali pakai) per kapita.

Disposable income (pendapatan sekali pakai) adalah uang seseorang yang tersedia untuk dibelanjakan setelah membayar pajak, iuran pensiun, utang, dll

Apakah di pedesaan ataupun di kota besar, Fu menemukan bahwa pendapatan sekali pakai jauh lebih rendah daripada PDB. Pada tahun 2017, di pedesaan, penghasilan sekali pakai seseorang kurang dari seperempat PDB per kapita nasional secara keseluruhan.

Dalam hal upah, jumlahnya juga tidak optimis. Antara tahun 1978 hingga 2017, upah di kota-kota besar dan kota-kota yang sedang tumbuh sekitar 13,08 persen per tahun, dibandingkan dengan tingkat tahunan 13,76 persen di mana pendapatan keuangan publik telah tumbuh. Pendapatan itu biasanya berasal dari pajak, yang menunjukkan bahwa kekayaan negara tersebut tumbuh lebih cepat daripada kekayaan warganya.

Disparitas (perbedaan) penghasilan, masalah sosial yang sangat besar di Tiongkok, terlihat jelas dalam statistik lain: 90 persen pekerja di negara itu memperoleh kurang dari 50 persen dari upah, sementara 10 persen sisanya, para eksekutif dan staf perusahaan yang bekerja dalam industri yang dimonopoli,  membawa pulang lebih dari 50 persen upah atau gaji.

Masalah serius lainnya yang melumpuhkan warga biasa adalah utang. Pada tahun 2017, utang rumah tangga mencapai 49 persen dari PDB; naik dari 18 persen pada tahun 2008, dan hanya 3 persen pada tahun 1996.

Ini telah menghasilkan penampilan Tiongkok: Setiap bulan, seseorang mendapat 30.000 yuan (sekitar $4.300), tetapi harus hidup seperti hanya ada 3.000 yuan ($430).

Artikel Fu mencatat bahwa realitas kehidupan orang Tiongkok mirip dengan adegan dari drama TV Tiongkok populer yang ditayangkan pada tahun 2009, berjudul “Dwelling Narrowness.”

Salah satu dari tokoh film tersebut berbicara tentang beban keuangan yang dihadapinya: hipotek; pakaian dan makanan; uang sekolah untuk penitipan anak; uang yang digunakan untuk menyuap orang agar bisa mengatasi masalah; biaya transportasi; tagihan telepon seluler; biaya manajemen properti; tagihan air, gas, dan listrik.

Masalah utang Tiongkok sangat serius. Dana Moneter Internasional (IMF) merilis penilaian stabilitas keuangan sekali dalam lima tahun di seluruh dunia pada bulan Desember lalu. Menghitung total utang Tiongkok, termasuk pemerintah pusat dan daerah, perusahaan, dan rumah tangga, jumlahnya 2,55 kali PDB. Itu adalah peningkatan yang signifikan dari laporan sebelumnya, yang mencatat utang sebesar 1,8 kali PDB.

Dan meskipun pemerintah Tiongkok berbicara tentang kemakmuran, sebagian besar penduduk tetap miskin. Menurut data Bank Dunia, sekitar 493 juta, atau 36 persen populasi Tiongkok, hidup hanya dengan $5,50 sehari atau kurang. (ran)

Share

Video Popular