Start Redcore yang berbasis di Tiongkok mendapat kecaman karena mengklaim telah mengembangkan browser webnya sendiri, setelah para netizen menemukan bahwa browser tersebut, pada kenyataannya, menggunakan sejumlah besar kode dari browser internet Google Chrome. Selain itu, laporan muncul di media Tiongkok bahwa pendiri Redcore membuat klaim berlebihan pada daftar riwayat mereka.

Kurang dari seminggu yang lalu, perusahaan tersebut membanggakan peningkatan 250 juta yuan (sekitar $36,5 juta) dalam pembelanjaan dari perusahaan-perusahaan besar terbuka, klien-klien pemerintah, dan perusahaan-perusahaan investasi seperti IDG.

Ia menghitung banyak lembaga negara dan perusahaan milik negara sebagai klien, seperti Dewan Negara dan CRRC Corp, produsen kendaraan kereta api.

Redcore mengiklankan dirinya sebagai telah mengembangkan browser “domestik, otonom” yang akan “menghancurkan monopoli Amerika.”

Tapi mulai minggu lalu, para netizen melaporkan bahwa ketika mereka menginstal browser Redcore dan membuka paket program, file Chrome muncul. Salah satunya, 49.1.2623.213, adalah versi terakhir Google Chrome yang mendukung Windows XP, menurut sebuah laporan oleh situs berita teknologi ZDNet.

Beberapa netizen bahkan menemukan bahwa ketika melihat atribut dari file unduhan tersebut, redcore.exe, nama aslinya muncul sebagai chrome.exe.

Menjelang sore tanggal 16 Agustus, situs web resmi Redcore telah menghapus link download browser tersebut.

browser Start Redcore menjiplak google chrome
Beranda situs web Redcore, mempromosikan alat peramban internetnya. (Screenshot)

Rekan-rekan pendirinya, Chen Benfeng dan Gao Jing, awalnya mencoba untuk menyangkal bahwa browser Redcore telah menjiplak, mengklaim dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada 16 Agustus bahwa mereka telah “menginovasi” produk tersebut, berdasarkan open-source (kode sumber) rancangan kromium kernel.

Tetapi pada hari berikutnya, perusahaan mengeluarkan permintaan maaf dalam akunnya di WeChat, sebuah platform media sosial, mengatakan bahwa ia telah menyesatkan konsumen dengan berpikir bahwa browser tersebut benar-benar dikembangkan sendiri.

Francis Fong, presiden kehormatan Federasi Teknologi Informasi Hong Kong, mengatakan bahwa tidak mengherankan jika perusahaan Tiongkok daratan mengabaikan hak kekayaan intelektual dan secara terang-terangan mengiklankan sesuatu sebagai milik mereka.

“Beberapa perusahaan tidak memiliki konsep hak cipta. Mereka berbeda dari perusahaan internasional,” katanya, seraya menambahkan bahwa Redcore seharusnya benar-benar secara terbuka mengakui sumbernya.

Kredensial Palsu

Segera setelah itu, laporan media muncul bahwa Chen, yang juga menjabat sebagai CEO, telah membesar-besarkan riwayat kerjanya. Dalam laporan media tahun 2015, Chen mengatakan dia adalah anggota pendiri perusahaan IT Tiongkok, iFlytek, setelah bergabung dengan tim perintis tersebut pada tahun 2000. Tetapi perusahaan yang terdaftar secara publik tersebut, yang dikenal dalam menciptakan perangkat lunak pengenalan suara, menanggapi dengan mengatakan bahwa Chen hanya pernah magang di perusahaan.

Salah satu pendiri Redcore lainnya, Gao, juga ketahuan telah membesar-besarkan kredensial akademisnya di situs web perusahaan.

Ketika pada permulaan fotonya disertai dengan deskripsi, “lulus dari Harvard University di Amerika Serikat dan Hong Kong University of Science and Technology,” setelah insiden web-browser tersebut, deskripsinya telah diubah hanya menyertakan universitas Hong Kong. Referensi Harvard diturunkan menjadi huruf lebih kecil, dengan “siswa pertukaran” dalam tanda kurung, menurut portal berita keuangan Sina.

Direkrut dari Amerika

Chen pernah disebut-sebut sebagai pebakat terkemuka, setelah kembali ke daratan Tiongkok pada tahun 2012 setelah bertahun-tahun bekerja di Amerika Serikat.

Chen direkrut di bawah Rencana Seribu Talenta, program yang dikelola pemerintah untuk menarik mereka yang bekerja di bidang sains dan teknologi di luar negeri untuk pindah ke Tiongkok, ketika ia menjadi insinyur penelitian dan pengembangan di browser Internet Explorer Microsoft. (ran)

Share

Video Popular