BEIJING — Partai Komunis Tiongkok telah mengeluarkan serangkaian peraturan yang mengatur perilaku para anggota, mengancam hukuman bagi yang menyebarkan gosip-gosip politik dan merekomendasikan agar mereka yang memegang keyakinan agama “harus didorong” untuk meninggalkan Partai tersebut.

Tindakan keras pemimpin Tiongkok Xi Jinping terhadap korupsi yang telah mengakar, dimulai enam tahun lalu ketika dia menjabat, telah mengguncang Partai. Xi telah memperingatkan, seperti para pemimpin lain sebelumnya, bahwa kelangsungan hidup Partai dipertaruhkan.

Xi, yang telah mengumpulkan lebih banyak kekuatan daripada pendahulunya, telah meningkatkan upaya untuk memastikan para kader adalah setia, disiplin, tulus, dan jujur.

Aturan yang diperbarui tersebut dimasukkan ke dalam bentuk tertulis banyak perintah yang telah dipraktikkan. Peraturan tersebut dirilis pada 26 Agustus oleh tunas pengawas Komisi Inspeksi Kedisiplinan Pusat tetapi mulai berlaku pada 18 Agustus,

Dalam kasus-kasus yang paling serius di mana hukum telah dilanggar, anggota partai dapat dituntut, tetapi dalam banyak kasus, hukuman paling berat yang dapat dijatuhkan adalah pengusiran dari Partai.

Anggota partai tidak diperbolehkan berbicara menentang kebijakan atau keputusan partaipusat, dan tidak boleh menyebarkan “gosip politik atau merusak kesatuan Partai,” kata aturan baru.

Klausul baru lainnya membidik para anggota partai yang religius. Meskipun konstitusi negara menjamin kebebasan beragama, Partai tersebut secara resmi ateis dan anggota partai dianggap patuh. Sementara itu, banyak agama minoritas di Tiongkok masih dianiaya karena keyakinan mereka, seperti Kristen rumah, Tibet, Muslim Uighur, dan praktisi dari kelompok spiritual Falun Gong.

“Para anggota partai yang memiliki keyakinan agama harus memperkuat pendidikan pemahaman. Jika mereka masih tidak berubah setelah bantuan dan pendidikan dari organisasi partai, mereka harus didorong untuk meninggalkan partai,” kata peraturan baru.

Mereka yang menghadiri “kegiatan-kegiatan yang menggunakan agama untuk penghasutan” akan diusir, sesuai dengan peraturan tersebut. (ran)

Share

Video Popular