Korea Selatan mengatakan beberapa produk daging babi yang dibawa ke negara tersebut oleh orang-orang yang kembali dari Tiongkok telah dites positif terkena Flu Babi Afrika atau African swine fever (ASF).

Hong Nam-ki, kepala Kantor Koordinasi Kebijakan Pemerintah Korea Selatan, membenarkan deteksi tersebut pada pertemuan antar lembaga, menurut laporan 27 Agustus oleh media Korea Selatan, Yonhap News Agency. Pertemuan diadakan untuk membahas langkah-langkah pencegahan setelah konfirmasi tersebut.

Menurut Hong, ASF ditemukan dalam pangsit dan makanan lain yang mengandung babi yang dibawa pulang dari Tiongkok oleh beberapa warga Korea Selatan pada 3 Agustus. Mereka telah mengunjungi Shenyang, ibu kota Provinsi Liaoning Tiongkok timur laut.

“Diperlukan beberapa hari lagi untuk mengkonfirmasi jenis yang pasti dari virus tersebut, tetapi akan segera disampaikan,” kata Hong, menambahkan, “Kami harus lebih memperkuat karantina pencegahan di perbatasan.”

Deteksi virus di Korea Selatan diikuti oleh pengumuman online oleh Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) dari PBB keesokan harinya.

FAO memperingatkan bahwa ASF, yang telah mendorong pemerintah Tiongkok untuk memusnahkan lebih dari 24.000 babi di empat provinsi, dapat menyebar ke negara-negara Asia lainnya setiap saat.

Shenyang adalah kota pertama di Tiongkok yang melaporkan wabah ASF. Sejak itu, penyakit ini telah terdeteksi di beberapa kota, termasuk Zhengzhou, ibu kota Provinsi Henan di Tiongkok tengah, dan Lianyungang, sebuah kota di Provinsi Jiangsu. Sementara ASF sangat menular dan hampir selalu fatal bagi babi dan babi hutan, namun tidak berbahaya bagi manusia.

Juan Lubroth, kepala dokter hewan FAO, memperingatkan produk-produk babi, daripada babi hidup, yang telah menyebabkan penyebaran ASF di Tiongkok.

Sejauh ini, pihak berwenang Tiongkok belum mengidentifikasi apa yang menyebabkan wabah di tempat pertama. Namun, ada bukti yang menunjukkan bahwa wabah tersebut disebabkan oleh daging babi impor, dengan bukti terbaru adalah pengumuman 29 Agustus oleh Kementerian Pertanian dan Urusan Pedesaan Tiongkok.

Dalam pengumuman tersebut, seorang pejabat kementerian yang tidak disebutkan namanya mengatakan bahwa ada kemungkinan tentang wabah baru di Tiongkok. Pejabat tersebut menjelaskan bahwa karena ASF telah lazim di negara-negara yang merupakan tetangga Tiongkok, risiko wabah sangat tinggi. Pejabat tidak mengidentifikasi nama-nama negaranya.

Lebih khusus, ada bukti bahwa babi Rusia adalah pelakunya. Jurnal ilmiah Science melaporkan bahwa virus yang ditemukan di Tiongkok terkait erat dengan jenis virus yang beredar di Rusia.

Rusia pertama kali melaporkan wabah ASF pada 2007. Sejak itu, lebih dari 2 juta babi telah dimusnahkan.

Di Taiwan, pihak berwenang setempat telah mengambil langkah-langkah pencegahan. Di Taiwan selatan, pemerintah daerah Pingtung, yang memiliki sejumlah besar peternakan babi, yang menghasilkan sekitar 1,24 juta babi secara keseluruhan, menunjukkan bahwa warga setempat telah mengambil tindakan ekstra, menurut surat kabar Taiwan the Liberty Times. Misalnya, penduduk setempat yang pergi ke daerah terinfeksi ASF di Tiongkok harus secara sukarela memaksakan mengisolasi diri setelah mereka kembali ke Taiwan, sebelum mereka pergi bekerja di peternakan babi.

Kedutaan Besar AS telah memposting pengumuman FAO di halaman Weibo, platform media sosial yang mirip dengan Twitter, dan banyak pengguna internet Tiongkok telah meninggalkan komentar.

Seorang netizen dengan moniker “Duoduo Guanzhao P” menulis, “Saya mendengar bahwa karena perang dagang dengan Amerika Serikat, Tiongkok tidak mengimpor daging babi dari AS lagi. Sebaliknya, kita mengimpor dari Rusia.”

Pengguna internet Tiongkok cenderung meninggalkan komentar di laman Weibo Kedutaan Besar AS karena komentar cenderung tidak disensor atau dihapus oleh otoritas Tiongkok. (ran)

Share

Video Popular