CUPERTINO, Kalifornia — Sekelompok orang di depan Balai Kota Cupertino di Kalifornia disaksikan dan dirayakan ketika First Step Forum memberi penghargaan Shahbaz Bhatti Freedom Award kepada pengacara HAM Tiongkok yang terkenal, Gao Zhisheng.

David Kilgour, duta besar dan anggota dewan First Step, memberikan penghargaan kepada istri Gao, Geng He, pada 24 Agustus. Kilgour adalah mantan anggota parlemen Kanada dan menjabat sebagai Menteri Luar Negeri Kanada, Asia-Pasifik.

Gao dilaporkan “hilang” oleh otoritas Tiongkok pada 13 Agustus 2017, lebih dari setahun sebelum hari penghargaan tersebut.

First Step Forum adalah LSM internasional yang berbasis di Finlandia yang memantau pelanggaran agama dan hak asasi manusia di seluruh dunia. Gao memenangkan penghargaan karena dedikasinya terhadap kebebasan beragama dan hak asasi manusia di Tiongkok.

Penghargaan ini diberi nama tersebut setelah Clement Shahbaz Bhatti, menteri federal Pakistan yang pertama mengenai urusan minoritas, yang telah dibunuh pada 2 Maret 2011. Di antara pemenang sebelumnya dari penghargaan ini adalah Paus Francis dan Dr. Hany Hanna Mesir.

“Pengacara Gao secara internasional sangat dihormati,” Kilgour mengatakan pada acara tersebut. “Dia pertama kali ditargetkan oleh Partai dan negara di Tiongkok pada tahun 2005 karena membela berbagai komunitas tertindas di Tiongkok, termasuk orang Kristen, penambang batu bara, dan Falun Gong.”

Gao telah berulang kali ditahan, ditangkap, dipenjara, ditempatkan di bawah tahanan rumah, dan dilaporkan “hilang” oleh rezim komunis Tiongkok sejak 2006.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia internasional dan media telah melaporkan bahwa Gao telah mengalami penyiksaan brutal di tangan para pejabat keamanan rezim Tiongkok.

Kilgour mengatakan ini termasuk “tiga tahun di sel isolasi tanpa cahaya di kamar.”

“Bisakah Anda bayangkan seperti apa tanpa cahaya?” Kilgour berkata. “Dia [Gao] menulis bahwa dia didukung oleh keyakinannya dan harapan-harapannya demi Tiongkok yang berbeda.”

Gao kehilangan sebagian besar giginya pada usia 53 tahun dan dilaporkan menderita kondisi medis lainnya sebagai akibat dari tahun-tahun pelecehan fisik dan psikologis.

Geng memberikan pidato penerimaan untuk suaminya. Dia mengatakan bahwa Gao banyak berdoa, tetapi 99 persen dari doanya adalah untuk orang-orang yang dianiaya di Tiongkok, dan untuk perubahan yang terjadi di Tiongkok.

Pada tahun 2001, Gao diakui oleh Departemen Kehakiman Tiongkok sebagai salah satu dari 10 pengacara terbaik di negara tersebut karena pekerjaannya membela korban malpraktik medis dan para pemilik tanah yang dirampas.

Namun, pada tahun 2005, setelah Gao mengirim surat terbuka kepada pemimpin Beijing yang mengekspos penyiksaan dan perlakuan tidak manusiawi yang ditimbulkan oleh rezim terhadap praktisi latihan spiritual Falun Gong, Gao dan keluarganya berada di bawah pengawasan polisi 24 jam.

Pada bulan November 2005, setelah Gao mengirimkan surat terbuka kedua tentang kasus-kasus hukum Falun Gong, operasi firma hukum Gao ditangguhkan. Gao ditangkap pada September 2006 dan dijatuhi hukuman tiga tahun penjara pada 22 September 2006.

Setelah dibebaskan dari penjara, Gao melanjutkan karyanya tentang kebebasan beragama dan hak asasi manusia Tiongkok. Dia menerbitkan buku-buku “Unwavering Convictions” (Keyakinan Teguh) dan ” 2016 Human Rights Report for China,” (Laporan HAM Tahun 2016 untuk Tiongkok) dan rancangan konstitusi untuk masa depan Tiongkok.

Pada Januari 2009, istri Gao dengan dua anaknya melarikan diri dari Tiongkok dengan bantuan kelompok agama bawah tanah. Karena mereka meninggalkan Tiongkok, mereka mengalami kesulitan menghubungi Gao dan keluarga mereka sendiri di Tiongkok.

Keluarganya belum berhubungan dengan Gao sejak 13 Agustus 2017, dan keberadaannya tidak diketahui.

“Mengapa hari ini Gao hilang selama lebih dari satu tahun? Mengapa dia menghilang? Mengapa tidak ada anggota keluarganya di Tiongkok yang mampu atau mau menjawab telepon ketika Geng He menelepon mereka dari Amerika? ”Kilgour bertanya dalam pidatonya. “Mengapa dokumen-dokumen identitas untuk semua keluarga Gao di Xinjiang diambil?”

“Gao adalah Mahatma Gandhi dan Nelson Mandela dari Tiongkok,” Kilgour mengatakan dalam sebuah wawancara setelah acara penghargaan.

Gao telah dinominasikan dua kali untuk Hadiah Nobel Perdamaian.

Asisten Ro Khanna (D-Calif.), Geo Saba, memberikan pengakuan dari kantor Khanna pada acara tersebut. (ran)

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds