Industri real estat Tiongkok menghadapi PHK besar-besaran karena para pengembang properti menggelontorkan utang pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya dan Beijing berusaha untuk mendinginkan pasar perumahan yang terlalu panas.

Di antara perusahaan-perusahaan real estate domestik yang terdaftar, 136 memiliki kewajiban keuangan mencapai 10 triliun yuan (sekitar US$1,47 triliun) secara total, surat kabar Tiongkok yang dikelola pemerintah Changjiang Times mengatakan dalam sebuah artikel pada 3 September, mengutip data dari Wind, sebuah perusahaan layanan informasi Tiongkok. Selain itu, perusahaan-perusahaan ini memiliki rasio utang terhadap aset rata-rata lebih dari 80 persen.

Sebagai tanggapan atas utang besar tersebut, banyak perusahaan, termasuk beberapa perusahaan terbesar Tiongkok di industri tersebut, telah memberlakukan pembekuan perekrutan atau memulai pemecatan besar-besaran. Beberapa dari perusahaan-perusahaan ini termasuk Vanke, yang berbasis di kota Shenzhen di Tiongkok selatan; Greenland Holdings yang berbasis di Shanghai; Agile Property, yang berbasis di Zhongshan, sebuah kota di Provinsi Guangdong, Tiongkok selatan; dan R&F Properties, yang berbasis di Guangzhou, kota lain di Guangdong, menurut Changjiang Times.

Keempat perusahaan tersebut menempati peringkat ketiga, keempat, 17, dan 21 dalam hal total penjualan perumahan pada tahun 2017, menurut data yang diberikan oleh Leju Holdings, penyedia layanan real estat yang berbasis di Beijing.

Pada akhir Agustus, media Tiongkok secara luas melaporkan bahwa pengembang properti CK Asset Holdings, yang dimiliki oleh tokoh bisnis Hong Kong Li Ka-shing, telah mengumumkan PHK untuk tim Shanghai-nya.

Sementara itu, karena lembaga-lembaga keuangan domestik telah mengurangi neraca mereka, perusahaan-perusahaan real estat di Tiongkok mengalami kesulitan mendapatkan pinjaman, Chen Xin, seorang peneliti dari Federasi Asosiasi Ilmu Pengetahuan Sosial Shanghai, yang dikelola negara, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Changjiang Times. Adapun mendapatkan pinjaman di luar Tiongkok, Chen menambahkan bahwa dolar AS yang kuat membuat opsi seperti itu lebih mahal.

Dalam lima bulan pertama tahun ini, Shanghai Stock Exchange menangguhkan sembilan obligasi perusahaan real estat, senilai total 48,4 miliar yuan (sekitar $7,09 miliar), menurut situs berita real estat Mingtiandi. Pekan lalu, R&F Property terlihat obligasi korporasi senilai 6 miliar yuan (sekitar $878 juta) diakhiri oleh bursa Shanghai, menurut Mingtiandi.

Investasi yang semula masuk ke pasar real estat Tiongkok kini masuk ke pasar sewa sebagai gantinya, setelah Beijing berusaha mendukung yang terakhir sejak Juli 2017 sebagai tindakan untuk mendinginkan pasar real estat.

Harga-harga perumahan terus meroket di Tiongkok. Menurut data yang dirilis oleh Biro Statistik Nasional Tiongkok pada 15 Agustus, 65 dari 70 kota menengah dan besar terlihat harga-harga perumahan dalam peningkatan baru pada bulan Juli, dibandingkan dengan bulan sebelumnya.

Zhang Hongwei, presiden Tospur, sebuah perusahaan jasa perumahan dan konsultan yang berbasis di Shanghai, mengatakan bahwa PHK hanyalah permulaan. Dia menjelaskan bahwa akan ada penyesuaian pasar dimulai dengan kota-kota dengan harga-harga real estat tinggi, sebelum perubahan-perubahan tersebut tercermin di kota-kota tingkat pertama dan kedua lainnya. (ran)

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds