BEIJING – Pertumbuhan Tiongkok akan semakin dingin dalam beberapa bulan mendatang, dengan rentetan data ekonomi Agustus yang sedikit menghalau pandangan bahwa permintaan domestik melunak dan langkah-langkah dukungan pemerintah akan membutuhkan waktu untuk berkontribusi.

Sementara output industri dan pembacaan penjualan ritel pada 14 September lebih baik dari yang diharapkan, sebagian besar indikator lain selama seminggu terakhir lebih suram, dengan alat ukuran investasi utama mengalami kejatuhan dengan pertumbuhan kredit yang meluas dan tingkat rendah terbaru menjadi yang paling lambat dalam catatan.

Dua benteng pertahanan ekonomi lainnya juga mulai terlihat sedikit goyah, dengan ekspor diperkirakan akan menyerah pada bobot kumulatif karena tarif-tarif AS dan sektor properti sedang kehilangan pijakan dari bulan Juli.

“Kami percaya ekonomi Tiongkok secara keseluruhan terus melambat, dan ini bisa memburuk dalam beberapa bulan mendatang,” kata ekonom di perusahaan jasa keuangan Nomura dalam sebuah catatan.

Nomura dan pengamat Tiongkok lainnya mengharapkan langkah-langkah peningkatan pertumbuhan dari Beijing dalam beberapa bulan mendatang untuk melindungi ekonomi dan mengatasi perang perdagangan AS, tetapi beberapa memperingatkan tingkat utang yang tinggi dapat memberi para pembuat kebijakan sedikit ruang untuk rangsangan pendorong daripada di masa lalu.

Harapan Kosong

Di permukaan, dua titik terang dalam data Agustus adalah output industri dan penjualan ritel, yang mengangkat lebih tinggi dari perkiraan.

Sebagian besar ekonom, bagaimanapun, percaya bahwa pencapaian-pencapaian tersebut tidak mungkin dipertahankan, dengan kondisi bisnis di ekonomi terbesar kedua di dunia tersebut diperkirakan akan memburuk sebelum mereka menjadi lebih baik.

Produksi industri naik 6,1 persen dari tahun sebelumnya, Biro Statistik Nasional Tiongkok (NBS) mengatakan, sebuah pertanda lebih baik daripada Juli.

Penjualan ritel naik 9,0 persen, didorong oleh perhiasan dan peralatan rumah tangga. Analis memperkirakan 8,8 persen, tidak berubah dari bulan Juli dan tidak jauh dari yang terendah 15 tahun.

Pemeriksaan lebih dekat dari kedua seri data, bagaimanapun, menunjukkan tanda-tanda kelemahan yang mendasar.

Ekspor industri tampak solid, tetapi para analis percaya perusahaan-perusahaan telah mengeluarkan produk dengan cepat, atau “front loading” (mengatur paling produktif di awal dan mengecil selama durasi) untuk mengalahkan tarif AS, meningkatkan risiko kemerosotan di akhir tahun.

Produksi barang-barang utama seperti kendaraan bermotor dan peralatan transportasi terus menurun. Output mobil hampir tidak tumbuh, sementara pabrik baja, peleburan aluminium, dan penyulingan minyak semua memperlambat kecepatan output dari level tinggi baru-baru ini.

Pertumbuhan produk teknologi tinggi seperti semikonduktor dan robot industri juga melambat tajam.

Penjualan mobil, yang menyumbang sepersepuluh dari penjualan ritel, turun 3,2 persen dalam kinerja tahun karena konsumen Tiongkok berbalik lebih berhati-hati.

Investasi Masih Lamban

Data investasi, indikator penting untuk aktivitas masa depan, juga menunjukkan hilangnya momentum ekonomi lebih lanjut.

Pertumbuhan investasi aset tetap melambat menjadi 5,3 persen dari Januari hingga Agustus, terbebani lagi oleh melambatnya pertumbuhan infrastruktur. Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan 5,5 persen, sama dengan pukulan terendah sebelumnya sepanjang waktu bulan lalu.

Untuk Agustus, investasi aset tetap naik 4,6 persen, menurut perhitungan Reuters.

Pertumbuhan dalam belanja infrastruktur, penggerak ekonomi yang kuat tahun lalu, juga melambat menjadi 4,2 persen dalam delapan bulan pertama tahun ini, dari 5,7 persen dari Januari hingga Juli.

Sementara Beijing telah mempercepat persetujuan untuk proyek jalan dan kereta api dalam beberapa bulan terakhir, taktik akrab yang digunakan di masa lalu cenderung menurun, analis mencatat akan membutuhkan waktu untuk konstruksi dapat memulai dan meletakkan batasan di bawah pertumbuhan ekonomi yang melemah.

“Pertumbuhan investasi aset tetap diperkirakan akan stabil, tetapi berbicara tentang pemulihan cepat, saya menduga kesulitan akan relatif besar,” kata juru bicara Biro Statistik Mao Shengyong.

Investasi aset tetap sektor swasta naik 8,7 persen dari Januari hingga Agustus, berkurang sedikit tetapi masih menjadi sumber dukungan. Investasi swasta menyumbang sekitar 60 persen dari keseluruhan investasi di Tiongkok.

Real estat, salah satu dari beberapa yang menonjol di sisi investasi, juga dilunakkan karena rezim Tiongkok baru-baru ini mengambil langkah-langkah keras untuk mendinginkan pasar yang terlalu panas. Sementara pertumbuhannya masih solid sebesar 9,2 persen tahun ke tahun. Namun, penurunan secara bertahap yang berkelanjutan dapat meningkatkan risiko ekonomi secara tajam, terutama jika perang perdagangan memburuk.

Dengan Washington meningkatkan tekanan perdagangan, para pembuat kebijakan Tiongkok telah mengalihkan fokus mereka dalam beberapa bulan terakhir untuk meredakan kondisi kredit dan menopang kepercayaan bisnis.

Selain meningkatkan pembelanjaan, Tiongkok memompa lebih banyak uang ke dalam sistem perbankan untuk menurunkan biaya pembiayaan.

Hal ini juga mendesak bank untuk terus memberikan pinjaman kepada perusahaan-perusahaan yang lebih kecil, namun meningkatnya kredit macet dan gagal bayar membuat pemberi pinjaman berhati-hati, memperumit dorongan kebijakan bank sentral.

Pejabat-pejabat tinggi telah bersumpah bahwa mereka tidak akan menggunakan stimulus yang kuat seperti pada kemunduran di masa lalu, sebuah pilihan yang telah mendorong pertumbuhan tetapi memicu tumpukan utang dan risiko keuangan sistemik yang masih harus ditangani oleh para regulator. (ran)

Rekomendasi video:

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds