BEIJING – Dua anggota parlemen AS mendesak perluasan pembatasan ekspor Amerika yang lebih ketat untuk mencegah penjualan peralatan yang dapat digunakan dalam tindakan keras besar-besaran keamanan di Tiongkok yang menargetkan penduduk asli daerah muslim Uighur di wilayah Xinjiang.

Senator Marco Rubio dan Perwakilan Chris Smith ingin entitas-entitas asing, termasuk bisnis-bisnis, lembaga penelitian, organisasi pemerintah dan swasta, dan individu-individu yang dianggap menguntungkan dalam tindakan keras tersebut untuk ditambahkan ke dalam daftar pengawasan, kedua Republikan tersebut, di antara kritikus Tiongkok yang  paling gigih dalam Kongres AS, mengatakan dalam sebuah surat pada 12 September kepada Menteri Perdagangan Wilbur Ross.

“Perusahaan-perusahaan AS seharusnya tidak membantu dalam perluasan sistem Tiongkok untuk pengawasan, deteksi, dan penahanan, atau terlibat dalam pelanggaran berat hak asasi manusia yang diakui secara internasional yang terjadi setiap hari di Xinjiang,” kata surat tersebut.

Puluhan perusahaan Tiongkok sudah ada di dalam “Daftar Entitas” Departemen Perdagangan, meskipun tidak ada yang memiliki hubungan langsung dan eksplisit dengan penindasan di Xinjiang. AS telah lama mempertahankan pembatasan ekspor kontrol kejahatan dan peralatan deteksi ke Tiongkok.

Entitas dalam daftar tersebut berada di bawah peraturan administrasi ekspor yang mengharuskan mereka untuk mendapatkan lisensi jika mereka ingin mengekspor, mengekspor kembali, atau mengirim barang-barang.

Surat tersebut mengutip Anthony Christino, direktur Biro Industri Perdagangan dan Keamanan, Divisi Kebijakan Luar Negeri, yang menyatakan dalam kesaksian baru-baru ini di hadapan Komisi Eksekutif Kongres tentang Tiongkok yang sedang mengevaluasi “apakah ada bukti yang cukup untuk membenarkan tambahan pembatasan bagi konsumen utama pengguna produk.”

Dilaporkan komisi tersebut sedang menunggu pembaruan “mengenai status tersebut dan telah mengantisipasi jadwal yang tepat tentang proses antar lembaga ini,” namun mengatakan pemerintah harus menghindari perilaku berisiko dengan sangat hati-hati.

“Mengingat integrasi nasional dari aparat keamanan negara Tiongkok, kita percaya harus ada praduga tentang adanya penyangkalan untuk mematuhi dalam setiap penjualan teknologi atau peralatan yang akan memberikan kontribusi langsung dan signifikan terhadap sistem pengawasan dan pendeteksian aparat keamanan tersebut,” kata isi surat.

Tidak ada entitas khusus yang disebutkan dalam surat itu, yang merupakan sinyal terbaru bahwa penahanan-penahanan tersebut sedang menimbulkan kekhawatiran di antara para pemimpin asing, pemerintah, kelompok aktivis, outlet media, dan warga negara.

Selama beberapa tahun terakhir, Xinjiang telah berubah menjadi tingkat status keamanan yang luas, penuh dengan kantor polisi, kamera-kamera jalanan, serta pos-pos pemeriksaan keamanan tempat kartu identitas elektronik dipindai. Pembatasan-pembatasan perjalanan mencegah pergerakan bebas atau bahkan kesempatan untuk mengunjungi teman dan kerabat di kota-kota terdekat.

Langkah-langkah tersebut menargetkan anggota kelompok-kelompok minoritas Muslim Uighur, Kazakh, dan lainnya, dengan penduduk etnis Tionghoa yang sebagian besar dikecualikan.

Selain itu, kelompok-kelompok pemantau mengatakan bahwa sebanyak 1 juta umat Islam telah dikirim ke sebuah sistem kamp pengasingan, juga dikenal sebagai “pusat pendidikan ulang”, di mana mereka dikurung selama berbulan-bulan tanpa pengadilan dan dipaksa menjalani indoktrinasi politik dan meninggalkan Islam, serta budaya tradisional.

Tiongkok telah membantah mengoperasikan sistem kamp tersebut, ​​meskipun ada banyak dokumentasi dari mereka yang telah ditahan serta keluarganya, dan bukti lain seperti foto satelit dan dokumen-dokumen pemerintah.

Surat tanggal 12 September tersebut menyusul satu bulan lalu dari anggota parlemen AS, termasuk Rubio dan Smith, yang ditujukan kepada Menteri Luar Negeri Mike Pompeo dan Menteri Keuangan Steve Mnuchin, menyerukan langkah-langkah untuk mengatasi “krisis hak asasi manusia yang sedang berlangsung” di Xinjiang.

Surat itu menunjuk pemimpin utama Xinjiang, Chen Quanguo dan pejabat lainnya yang terlihat di belakang tindakan keras tersebut, mengatakan mereka harus diberi sanksi berdasarkan Global Magnitsky Act yang memungkinkan pemerintah AS untuk menempatkan pembatasan-pembatasan perjalanan dan keuangan pada individu-individu di mana saja di dunia, memberikan bukti yang kredibel tentang peran mereka dalam pelanggaran hak asasi manusia atau korupsi.

Surat itu juga menyebutkan dua perusahaan yang dapat dikenakan sanksi di bawah perintah eksekutif terpisah, Hikvision dan Dahua Technology, keduanya telah membuat teknologi pengawasan video yang digunakan secara luas di seluruh Xinjiang untuk melacak penduduk dan membatasi pergerakan mereka.

Ditanya pada 11 September tentang kemungkinan sanksi-sanksi tersebut, juru bicara Departemen Luar Negeri Heather Nauert mengatakan Amerika Serikat memiliki “banyak alat di dalam proses kita untuk menyelesaikan” tetapi tidak disebutkan rinciannya.

“Ini adalah garis standar lama tentang sanksi-sanksi, bahwa kita tidak akan meninjau ulang apa pun sanksi yang mungkin atau tidak mungkin terjadi,” kata Nauert kepada wartawan.

Juga pada 12 September, Partai Buruh oposisi Australia mengeluarkan pernyataan yang mengatakan ia “sangat prihatin dengan laporan yang berkelanjutan tentang penahanan massal masyarakat minoritas Uighur di Tiongkok dan pelanggaran hak asasi manusia lainnya,” mengutip pertanyaan yang diajukan oleh para anggota Komite PBB pada pertemuan Elimination of Racial Discrimination (Penghapusan Diskriminasi Ras) di Jenewa minggu lalu.

Itu mengikuti pernyataan oleh Dewan Imam Nasional Australia (Australian National Imams Council )yang mengutuk perlakuan terhadap orang-orang Uighur sebagai “tidak manusiawi dan tak dapat dibiarkan” dan mendesak tindakan dari pemerintah Australia.

Aktivis Muslim di Bangladesh, pada saat yang sama, berbaris melalui ibukota meneriakkan slogan dan membawa spanduk-spanduk yang menuntut Tiongkok “menghentikan penganiayaan keyakinan beragama” terhadap orang-orang Uighur. (ran)

Rekomendasi video:

ErabaruNews

Share

Video Popular