Apple masuk ke garis bidik rezim komunis baru-baru ini saat peluncuran iPhone barunya.

Selama acara rilis 12 September untuk jajaran smartphone terbaru dari raksasa teknologi tersebut, iPhone XS, wakil presiden senior pemasaran Apple di dunia, Phil Schiller, menampilkan layar proyeksi yang menunjukkan bendera-bendera yang mewakili berbagai pasar dari perusahaan tersebut di seluruh dunia.

Layar tersebut memasukkan “Tiongkok”, “Hong Kong” dan “Taiwan” secara terpisah, menjadikan kemarahan Beijing dan media pemerintahnya.

Hal itu karena Partai Komunis Tiongkok (PKT) menganggap Taiwan, sebuah pulau yang memiliki pemerintahan sendiri dengan pemerintahannya yang dipilih secara demokratis, sebagai bagian dari wilayahnya. PKT sangat sensitif tentang indikasi bahwa Taiwan adalah entitas independen yang terpisah dari daratan Tiongkok.

Dalam beberapa bulan terakhir, Beijing telah mengancam perusahaan-perusahaan internasional untuk menyesuaikan diri dengan pernyataan kedaulatannya, memaksa mereka untuk meminta maaf jika mereka mengakui Taiwan. Paling agresif pada bulan Mei, rezim Tiongkok telah memerintahkan 44 maskapai internasional untuk mengubah semua acuan mereka menjadi Taiwan sebagai bagian dari Tiongkok, atau menghadapi konsekuensi tertentu. Banyak maskapai telah mematuhi.

Setelah berita tentang presentasi Apple tersebut menyebar di media sosial, media siaran negara rezim Tiongkok, China Central Television (CCTV), dan tabloid yang dikelola negara, Global Times, mengecam Apple karena tidak merujuk Taiwan, Hong Kong, dan Makau sebagai bagian dari Tiongkok.

Hong Kong dan Makau adalah bekas koloni Inggris dan Portugis yang dikembalikan ke kedaulatan Tiongkok masing-masing pada tahun 1997 dan 1999, tetapi menikmati otonomi relatif karena pemerintahan mereka terpisah dari Beijing.

“Apple, apa yang ingin Anda sampaikan pada acara rilis Anda?” Global Times bertanya dalam artikel 13 September. Surat kabar tersebut mendesak Apple untuk menulis “Tiongkok” di depan penyebutan untuk Hong Kong dan Taiwan.

Sementara itu, laporan CCTV mengancam Apple bahwa mungkin akan menemui “masalah-masalah politik dan hukum yang tidak perlu” setelah ini.

Tetapi beberapa pengguna internet Tiongkok meninggalkan komentar yang mengatakan bahwa Global Times dan media yang dikelola negara PKT tidak masuk akal dan hanya ingin menimbulkan masalah.

“Apple mengacu pada pasar, bukan negara atau wilayah,” tulis salah satu netizen, mengatakan bahwa rezim Tiongkok terlalu sensitif.

Yang lain mempertanyakan mengapa tidak ada “Tiongkok” ditempatkan di depan “pemerintah kota Shanghai” atau kota-kota lain yang secara langsung diatur oleh otoritas pusat; di bawah sistem PKT, Shanghai, Beijing, Chongqing, dan kota-kota lain diklasifikasikan sebagai “kota yang dikontrol langsung.”

Para netizen telah berseloroh bahwa PKT mungkin secara diam-diam menganjurkan kemerdekaan untuk Shanghai atau kota-kota lain. (ran)

Share

Video Popular