LONDON – Pasar saham menuju ke selatan pada 17 September sejak para investor khawatir tentang berita bahwa Washington akan mengumumkan putaran tarif baru untuk barang-barang Tiongkok dalam peningkatan terbaru dari konflik perdagangan mereka.

Pengumuman yang diharapkan Presiden AS Donald Trump tentang tarif baru untuk $200 miliar barang-barang Tiongkok menarik ancaman secepatnya pembalasan dari Beijing.

Trump menulisnya di Twitter pada 17 September untuk mengatakan: “Jika negara-negara tidak akan membuat kesepakatan yang adil dengan kita, mereka akan “dikenakan tarif!”

Konflik perdagangan yang terus tumbuh antara dua ekonomi terbesar di dunia tersebut telah lama membuat para investor yang khawatir peningkatan tarif tersebut akhirnya akan dapat mendera pertumbuhan global, sementara pembicaraan antara kedua negara tersebut telah gagal untuk membuat banyak kemajuan.

Indeks STOXX 600 pan-Eropa turun sebanyak 0,2 persen, sementara DAX Jerman, rumah bagi para eksportir besar dan pembuat mobil, turun setengah persen. CAC 40 Prancis dan FTSE 100 Inggris masing-masing jatuh 0,3 persen.

Pekan lalu, STOXX 600 Eropa menikmati kenaikan mingguan terbaiknya sejak Juli karena kenaikan suku bunga bank sentral Turki telah membawa pemulihan mendadak yang melegakan secara luas, namun suasana kurang menarik pada 17 September.

Penurunan di Eropa diikuti kelemahan di pasar Asia. Indeks MSCI terluas dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 1,2 persen, menghentikan tiga sesi berturut-turut.

Indeks ekuitas dunia MSCI, yang melacak saham di 47 negara, menyisakan lebih dari 5 persen turun dari rekor tertinggi yang disentuh pada bulan Januari, dan turun 0,8 persen pada bulan September.

“Di pihak Tiongkok, Trump telah membakar banyak modal politik sehingga sulit untuk melihat bagaimana pembicaraan dapat dilanjutkan jika Trump terus maju dengan $200 miliar,” Freya Beamish, kepala ekonom Asia di Pantheon Macroeconomics, mengatakan kepada Reuters Global Markets Forum.

“Ruang lingkup Tiongkok untuk membalas secara mengejutkan terbatas, bagaimanapun, terutama sejak merebaknya flu babi, yang bagaimanapun juga akan mendorong inflasi CPI,” kata Beamish, mengacu pada jenis flu babi mematikan yang telah menyebar dengan cepat di seluruh Tiongkok, menewaskan banyak babi di produsen-produsen daging babi terbesar dunia tersebut. Wabah ini telah berdampak pada harga-harga daging babi Tiongkok.

S&P 500 turun 0,1 persen, menunjukkan Wall Street akan dibuka sedikit lebih lemah.

Peningkatan Lebih Lanjut

Beamish meragukan apakah Amerika Serikat akan menampar 25 persen tarif pada $200 miliar impor-impor Tiongkok, seperti yang dikatakan oleh pemerintahan Trump sedang mempertimbangkan. Wall Street Journal melaporkan tingkat tarif mungkin akan sekitar 10 persen.

Dolar jatuh pada 17 September, menunjukkan kegugupan investor yang kurang memadai.

Indeks dolar tergelincir 0,2 persen pada 94,725, setelah memantul dari terendah 94,359 pada akhir pekan lalu karena imbal hasil Treasury naik.

Euro bertambah 0,3 persen menjadi $1,1659 UR=, dan yen menguat 0,1 persen menjadi di bawah 11 JPY=, seiring pergerakan valuta asing yang lebih luas yang terbatas.

Mata uang negara-negara berkembang sebagian besar melemah setelah menguat pekan lalu menyusul keputusan bank sentral Turki untuk menaikkan suku bunga secara tajam untuk meningkatkan kepercayaan pada lira.

Lira turun lebih dari satu persen menjadi 6,2340 TRY= sementara rubel Rusia turun 0,2 persen menjadi 68,17 RUB= karena dampak kenaikan suku bunga bank sentral Rusia pada Jumat memudar.

Pasar obligasi pemerintah Eropa tenang dan menyebabkan sebagian besar datar, tetapi hasil Italia turun 6-8 basis poin IT5YT = RR IT2YT = RR di tengah meningkatnya harapan bahwa menteri Italia, yang bertemu nanti pada 17 September, akan menyetujui anggaran 2019 yang ramah pasar.

Harga minyak telah pulih kembali dari kerugian sebelumnya meskipun ada jaminan dari Washington bahwa Arab Saudi, Rusia, dan Amerika Serikat dapat meningkatkan output cukup cepat untuk mengimbangi penurunan pasokan dari Iran dan tempat lain.

Minyak mentah brent naik 0,78 persen menjadi $78,70 per barel. Minyak mentah ringan AS naik 0,75 persen menjadi $69,51.

Emas diperdagangkan 0,28 persen lebih tinggi pada $1,197.51 per ounce, tetapi masih jauh dari puncak minggu lalu di $1,212.65. (ran)

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds