Empat orang, termasuk mantan wakil kepala polisi di Tiongkok utara, dijatuhi hukuman penjara seumur hidup karena peran mereka sebagai kaki tangan untuk menjarah makam-makam kuno.

Pengadilan Tinggi Rakyat Provinsi Shanxi telah melaporkan 12 September bahwa hari sebelumnya, 10 orang telah diadili atas pencurian-pencurian tersebut, termasuk mantan-mantan pejabat polisi yang bertugas melindungi peninggalan-peninggalan kuno.

Di antara empat orang yang dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tersebut adalah Jing Yimin, mantan wakil kepala Biro Keamanan Umum Kabupaten Wenxi, dan petugas polisi sipil Li Anji, yang bertugas di pasukan Cultural Relics Criminal Investigation Brigade (CRCIB). Petugas CRCIB lainnya, Li Xiaodong, dan lima orang tambahan dijatuhi hukuman penjara enam sampai 16 tahun. Semua aset mereka disita.

Provinsi Shanxi adalah bagian dari jantung Tiongkok kuno. Rumah bagi ibu kota dari berbagai dinasti dan kerajaan, kaya akan artefak budaya dan makam raja-raja dan bangsawan; menjual peninggalan sejarah tersebut dapat membuat perampok menjadi kaya dalam semalam.

Sebelumnya, pada 26 Maret, Jing dan tiga orang lainnya dijatuhi hukuman oleh Pengadilan Menengah di kota Shanxi, Yuncheng karena terlibat dalam kegiatan kriminal termasuk menjarah kuburan kuno dan situs-situs bersejarah, dan membantu para penjahat menghindari jeratan hukuman. Enam orang lainnya dihukum karena kejahatan serupa. Jing dan para terdakwa lainnya mengajukan banding atas putusan tersebut; kasus itu dipindahkan ke Pengadilan Tinggi Rakyat Shanxi, pengadilan tertinggi di provinsi tersebut.

Hukuman-hukuman tersebut tetap tidak berubah.

Pengadilan mengatakan that dari tahun 2010 hingga 2016, terdakwa Jing Yimin telah memberikan suaka bagi anggota geng kriminal, termasuk pemimpin geng Zhang Chengjun, yang terlibat dalam penjarahan kuburan kuno. Jing telah memerintahkan petugas CRCIB, Li Anji dan Li Xiaodong untuk secara sengaja melakukan jalan memutar ketika berpatroli di tempat-tempat bersejarah, untuk memberi kemudahan bagi operasi penyerbuan makam tersebut. Zhang juga termasuk orang-orang yang dijatuhi hukuman.

Zhang dan tujuh terdakwa lainnya telah menjarah benda-benda bersejarah (artefak) dari 26 makam kuno yang terletak di situs-situs budaya yang dilindungi secara nasional, telah mengumpulkan 100 barang termasuk benda-benda kuno yang terbuat dari perunggu.

Selain membantu Zhang merampok makam, Jing Yimin juga mengatur pencurian di 13 makam lainnya di situs yang dilindungi, mencuri artefak lainnya. Jing juga melindungi para penjahat yang mengelola rumah judi, dan secara ilegal menebus seorang penjahat yang bersalah atas serangan dan kepemilikan senjata api, perjudian terorganisir, dan perdagangan narkoba.

Dalam kasus perampokan makam yang dibuka Januari lalu, polisi di Kabupaten Wenxi terlibat dalam pencurian. Setidaknya 13 pejabat publik terlibat, termasuk dua wakil direktur polisi, salah satunya adalah Jing, tujuh polisi sipil, dan empat petugas polisi tambahan.

Surat kabar berbahasa Inggris yang dikelola pemerintah, Legal Evening News, melaporkan pada 6 September bahwa semua personel di CRCIB dari polisi Kabupaten Wenxi terlibat sehubungan dengan dakwaan tersebut; semua telah menerima hukuman resmi atau dipecat dari jabatan mereka.

Menurut laporannya, Biro Keamanan Publik Wenxi menyediakan detonator dan bahan-bahan peledak yang digunakan untuk masuk ke makam-makam kuno tersebut.

Awal Januari 2012, Profesor Lei Xingshan, seorang arkeolog di Universitas Peking, mengatakan kepada Guardian bahwa lebih dari 900 makam di satu wilayah Shanxi telah dijarah.

“Kami biasa mengatakan sembilan dari 10 makam telah kosong karena perampokan makam, namun sekarang telah menjadi 9,5 dari 10,” kata Lei kepada Guardian. (ran)

Share

Video Popular