Di Tiongkok, media sangat disensor dan artikel yang diterbitkan harus mengikuti garis partai, dan potongan-potongan berita palsu terlalu umum. Tetapi Beijing baru-baru ini telah memperluas teknik-teknik subversi-nya di luar perbatasannya, berbarengan Taiwan dan Amerika Latin sekarang terkepung oleh berita-berita yang telah dimanipulasi untuk mempromosikan agendanya.

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen, ketika sedang berpidato politik untuk anggota partai lainnya yang mencalonkan diri sebagai walikota di kota Tainan di bagian selatan, telah menunjukkan masalah serius tentang berita-berita palsu dari Tiongkok yang menyebar luas di Taiwan melalui media sosial, menurut artikel 16 September oleh surat kabar Taiwan, The Liberty Times.

Tsai mencatat bahwa Beijing telah mengambil keuntungan dari fakta bahwa Taiwan adalah negara demokratis di mana pemerintah tidak dapat mengontrol media dan di mana kebebasan berbicara dihormati. Beijing telah menerbitkan berita palsu yang terkait dengan Taiwan untuk memecah masyarakat Taiwan ke dalam dua kelompok dan memicu banyak konflik, tambahnya.

Konflik Taiwan dan Tiongkok daratan berasal dari keinginan Beijing yang meningkat untuk membatasi peran Taiwan di panggung internasional. Sejak Partai Nasionalis dikalahkan oleh Partai Komunis Tiongkok (PKT) selama perang sipil Tiongkok dan telah mundur ke Taiwan, pulau tersebut telah beralih menjadi demokrasi penuh dengan konstitusi, pemerintah, dan militernya sendiri. Namun, Tiongkok, di bawah kelompok otoriter, pemerintahan satu partai, menganggap Taiwan sebagai provinsi pemberontak yang harus bersatu kembali dengan daratan suatu hari, menggunakan kekuatan militer, jika perlu.

Baru-baru ini, ada dua insiden menonjol dari berita palsu yang melibatkan militer Taiwan. Pada Mei 2017, selama latihan militer lima hari tahunan Taiwan yang dikenal sebagai Han Kuang, Kementerian Pertahanan Nasional Taiwan mengumumkan bahwa mereka telah menggagalkan upaya Tiongkok untuk membanjiri forum online Taiwan dengan informasi negatif dan menyesatkan tentang latihan tersebut, menurut koran Taiwan bahasa Inggris, Taipei Times. Berita negatif tersebut dimaksudkan untuk menurunkan semangat juang di kalangan masyarakat Taiwan.

berita hoax buatan tiongkok
Tentara militer Taiwan selama latihan militer Han Kuang 31 di Hsinchu, Taiwan, pada 10 September 2015. (Sam YehAFP / Getty Images)

Kemudian, pada bulan Desember 2017, media Tiongkok secara luas telah melaporkan tentang foto yang diterbitkan oleh angkatan udara Tiongkok di akun Weibo-nya, mirip dengan Twitter di Tiongkok, mengklaim bahwa gambar tersebut menunjukkan jet-jet tempur Tiongkok mendekati Gunung Yushan, puncak tertinggi pulau tersebut, di Taiwan tengah. Laporan-laporan ini telah ditolak sebagai tidak mungkin oleh para pejabat militer Taiwan dan ahli militer lokal, yang mengatakan bahwa mengingat jet-jet Tiongkok tersebut terbang di luar Zona Identifikasi Pertahanan Udara Taiwan, mereka akan terlalu jauh untuk meliput citra tentang Gunung Yushan.

Baru beberapa hari yang lalu, sebuah tragedi terjadi seperti sebuah tindakan alami yang tidak disengaja tentang berita palsu dari Tiongkok. Su Chi-cheng, direktur Kantor Perwakilan Taiwan di Osaka, Jepang, melakukan bunuh diri pada 4 September. Dia meninggalkan catatan bunuh diri, di mana dia berbicara tentang tekanan luar biasa dia tidak sadarkan diri saat melakukan pekerjaan penyelamatan terkait dengan Badai Jebi, yang mendarat di Jepang pada 4 September dan menyebabkan kerusakan besar pada Jepang barat.

Setelah sebuah kapal yang sedang terapung menabrak jembatan bandara yang menghubungkan Bandara Kansai ke daratan di Osaka, para pelancong tertahan di bandara selama satu malam. Kemudian berita muncul bahwa para pejabat PKT di Jepang telah berhasil mengangkut 1.044 penduduk Tiongkok daratan yang terjebak di bandara, serta beberapa orang Taiwan, sementara kantor Taiwan tidak melakukannya, pejabat Taiwan dikritik keras oleh warga Taiwan.

Berita tentang upaya penyelamatan PKT tersebut ternyata palsu

Untuk memerangi menyebarnya berita palsu tersebut di Taiwan, FactCheck Center Taiwan, sebuah lembaga nirlaba, telah didirikan oleh yayasan Taiwan, Media Watch, pada bulan Juli. Salah satu misinya adalah untuk memverifikasi keaslian informasi publik dan berita.

Rick Chu, seorang dosen jurnalisme di Universitas Nasional Chengchi Taiwan dan mantan pemimpin redaksi di Taipei Times, menyerukan kepada pemerintah Taiwan untuk membuat undang-undang kebebasan berbicara untuk mengatasi masalah berita palsu di Taiwan, menurut artikel 17 September oleh Liberty Times.

Chu menjelaskan bahwa undang-undang tersebut akan menindak “self-media”, sebuah istilah yang digunakan untuk merujuk pada akun-akun media sosial yang sering menerbitkan konten tanpa pemeriksaan fakta yang ketat yang keluar dari jurnalisme tradisional dan dianggap sebagai sumber informasi yang salah secara umum, untuk pengaturan.

Tsai mendesak masyarakat Taiwan bahwa mereka tidak boleh meneruskan apa pun dari platform pesan sosial seperti Line atau Facebook yang menurut mereka bisa menyesatkan atau salah. Selanjutnya, Tsai meminta masyarakat untuk memperingatkan yang lain jika mereka menemukan berita palsu.

Amerika Latin

Negara-negara di Amerika Latin juga menghadapi masalah berita palsu dari Tiongkok.

Global Americans, sebuah organisasi nirlaba yang bertujuan untuk memberikan analisis berbasis bukti dan pendapat tentang isu-isu yang mempengaruhi Amerika Latin, telah meluncurkan inisiatif selama dua minggu pada bulan Juni untuk mempelajari tren yang mengkhawatirkan di wilayah tersebut: “informasi yang salah menyamar sebagai pelaporan berita yang obyektif, yang diterbitkan oleh media milik negara Rusia dan Tiongkok dalam bahasa Spanyol.”

Lembaga nonprofit tersebut menerbitkan temuan-temuannya pada 12 Juli. Di antara analisisnya adalah satu artikel oleh juru bicara Partai Komunis Tiongkok, Harian Rakyat, dan tiga artikel oleh media lain yang dikelola negara, Xinhua, semuanya berisi informasi yang salah atau menyesatkan.

Laporan tersebut menunjukkan jalan masuk yang sangat dalam bagi Xinhua di Amerika Latin: “Ia telah membentuk 21 biro di 19 negara di seluruh Amerika Latin dan Karibia.”

berita palsu buatan cina tiongkok
Seorang pria membaca koran di sebuah kafe di Buenos Aires, Argentina pada 20 November 2015. (Mario Tama / Getty Images)

Misalnya, dalam artikel 21 Juni Xinhua tentang Menteri Ekonomi Republik Dominika Isidoro Santana mengunjungi Tiongkok, Global Americans menemukan artikel tersebut menyesatkan karena “tidak ada cerita lainnya saat kunjungannya ke Tiongkok yang menyebutkan dukungannya secara eksplisit untuk inisiatif OBOR Tiongkok.”

“One Belt, One Road” (OBOR, juga dikenal sebagai Belt and Road) adalah inisiatif investasi yang diumumkan oleh Beijing pada tahun 2013, dengan rencana untuk membangun rute perdagangan yang mencakup lebih dari 60 negara di Asia, Eropa, Afrika, dan Amerika Latin melalui proyek-proyek infrastruktur yang dibiayai Tiongkok. Inisiatif ini telah dikritik karena menempatkan negara-negara berkembang ke dalam “perangkap utang.”

Global Americans menyimpulkan bahwa sebuah artikel Xinhua yang diterbitkan pada 7 Agustus tentang sekelompok siswa kelas 6 dari Sekolah Republik Rakyat Tiongkok yang didirikan Beijing di Montevideo, Uruguay mengunjungi ibukota Tiongkok, “melebih-lebihkan dalam penggambaran mengenai Tiongkok sebagai mitra pendidikan terbaik untuk Uruguay dan wilayah tersebut secara luas.”

Misalnya, artikel tersebut mengutip direktur sekolah Irupé Buzzetti yang mengatakan, “Semua negara harus mengikuti contoh Tiongkok,” sebuah komentar yang tidak muncul di outlet media lainnya, menurut Global Americans.

Kesalahan informasi adalah upaya Beijing untuk meningkatkan posisinya di Amerika Latin, lembaga nonprofit tersebut menyimpulkan. (ran)

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds