Produksi kedelai Tiongkok telah menurun drastis karena cuaca dingin yang luar biasa melanda daerah pertanian utama pada awal September, merusak lebih dari 2,5 juta hektar ladang kedelai dan mengurangi panen dengan perkiraan 300.000 ton di provinsi Heilongjiang timur laut.

Penurunan terjadi karena Tiongkok mempertahankan tarif pada kedelai yang diimpor dari Amerika Serikat sebagai bagian dari peningkatan perang dagang Tiongkok-AS.

Pada 17 September, Departemen Pertanian dan Urusan Pedesaan Tiongkok melaporkan bahwa Heilongjiang barat laut telah mengalami suhu rendah dan awal musim dingin antara 9 September dan 10 September, merusak panen. Menurut National Meteorological Center of Tiongkok Meteorological Administration, selama 50 tahun terakhir, cuaca dingin Heilongjiang biasanya belum dimulai hingga akhir September, membuat cuaca akhir-akhir ini tersebut menjadi peristiwa yang tidak biasa.

Kacang kedelai tumbuh ideal di suhu antara 68 dan 77 derajat Fahrenheit. Dalam periode produksi antara Mei dan September, penurunan dua derajat dalam suhu rata-rata mengurangi hasil panen per acre (0,4 hektar) lebih dari 45 kg; lapisan es sangat merusak.

KETERGANTUNGAN IMPOR

Pada 10 Agustus, Reuters mengutip seorang pejabat pertanian Tiongkok mengatakan bahwa produksi kedelai Tiongkok biasanya kurang dari permintaan lebih dari 90 juta ton, dan itu bergantung pada impor untuk menebus sisanya. Pada tahun 2017, Tiongkok mengonsumsi lebih dari 110 juta ton, di mana mengimpor 95,53 juta ton, atau 87 persen dari total konsumsi.

Pada bulan April, pemerintah lokal di Heilongjiang dan Jilin, sebuah provinsi tetangga, mengeluarkan peraturan yang mengharuskan para petani untuk memperluas produksi kedelai mereka, dan secara signifikan telah meningkatkan subsidi untuk panen tersebut. Subsidi per mu Tiongkok (0,165 hektar) kedelai sekarang 100 yuan (sekitar $15) lebih tinggi dibandingkan itu untuk jagung.

Amerika Serikat adalah pemasok utama kedelai Tiongkok, namun ekspor produk tersebut telah menurun sejak awal perang perdagangan Tiongkok-AS musim semi ini.

Partai Komunis Tiongkok (PKT) telah mencoba menggunakan perdagangan kedelai untuk melawan tarif AS yang diperkenalkan oleh pemerintahan Trump untuk menghukum Beijing karena praktik-praktik bisnisnya yang tidak adil atau tidak sah. PKT telah memberlakukan tarif 25 persen pada kedelai AS.

Pada pertengahan Juli, Shao Zhongyi, yang dikenal sebagai “raja kedelai” dan pemilik Shandong Chenxi Group Company Ltd, telah mengajukan kebangkrutan. Dulunya orang terkaya di Provinsi Shandong, Tiongkok timur, Shao memiliki 19 miliar yuan ($2,77 miliar).

Surat kabar bisnis Jepang, Nikkei, menerbitkan laporan 31 Juli menganalisis alasan kebangkrutan perusahaan tersebut. Rendahnya permintaan untuk bungkil kedelai telah merusak bisnis perusahaan, dan karena pengetatan kebijakan moneter PKT, perputaran modal perusahaan telah memburuk. Akhirnya, karena biaya kedelai impor meningkat, perusahaan tidak dapat lagi mempertahankan operasinya, Nikkei melaporkan.

Pada tahun lalu, dari Shandong sampai provinsi selatan Guangxi, setidaknya 20 penggilingan kedelai telah mengurangi atau menghentikan produksi.

KENAIKAN HARGA

Bagaimanapun dengan tarif perdagangan kedelai AS diberlakukan di tempat, Tiongkok menghadapi kekurangan pasokan. Impor Kedelai yang turun pada bulan Juli, menyebabkan harga kedelai dan bungkil kedelai Tiongkok meningkat dengan cepat.

Brasil, pengekspor kedelai terbesar di dunia, bersiap untuk menyelesaikan panennya dan menjual hasil panennya. Biasanya, Tiongkok akan membeli kedelai AS, yang mulai dipanen pada musim gugur. Tanpa kedelai tersebut, Tiongkok, sebagai konsumen kedelai terbesar dunia, berada dalam kesulitan.

“Sekarang kita semakin dekat dengan musim kedelai AS (pada bulan September), berita seperti meningkatnya perang perdagangan dan penurunan impor akan memiliki dampak yang lebih besar pada harga-harga,” kata Pan Tiantian, analis Zheshang Futures, kepada Reuters. Amerika Serikat adalah pemasok kedelai terbesar kedua di Tiongkok.

Beberapa analis percaya bahwa Tiongkok masih perlu mengimpor kedelai AS, dan membayar tarif-tarif tersebut, untuk mengisi kesenjangan pasokannya.

“Brasil dan Argentina tidak dapat memasok semua kebutuhan Tiongkok, terutama setelah kekeringan yang menyebabkan penurunan produksi tahun ke tahun sebesar 40 persen di Argentina, dan masalah pengiriman di Brasil,” menurut laporan Morgan Stanley yang dirilis pada bulan Agustus. .

“Oleh karena itu, dalam jangka menengah, Tiongkok kemungkinan akan terus bergantung pada impor AS dan diskon [harga] Chicago dibandingkan dengan Amerika Selatan seharusnya menjadi dibatasi,” kata laporan itu, mengacu pada harga di pasar berjangka. (ran)

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds