HONG KONG – Seorang Kardinal Hong Kong yang telah mempelopori oposisi terhadap kedekatan Vatikan dengan Tiongkok telah meminta sekretaris negara Paus tersebut untuk mundur, mengatakan bahwa kesepakatan apa pun dengan Beijing mengenai penunjukan uskup akan menjadi pengkhianatan terhadap keyakinan Katolik.

Kardinal Joseph Zen, ulama Katolik yang paling senior di tanah Tiongkok, mengatakan dia yakin kedua belah pihak tersebut sedang membuat “perjanjian rahasia,” meskipun dia mengakui dia tidak memiliki hubungan dengan Vatikan tersebut dan tidak tahu apa-apa.

“Mereka memberikan sekelompok umat ke dalam mulut para serigala. Ini pengkhianatan yang luar biasa,” katanya.

Vatikan dan Tiongkok telah melakukan pembicaraan lanjutan tahun ini untuk menempa apa yang akan menjadi terobosan bersejarah dan pelopor bagi kembalinya hubungan diplomatik setelah 70 tahun, dengan Sekretaris Negara Pietro Parolin di antara kepala para negosiator tersebut. Zen menggambarkan Parolin, diplomat tertinggi di Vatikan, sebagai seseorang yang memandang rendah para pahlawan keyakinan.

“Dia harus mengundurkan diri,” kata Zen kepada Reuters pada 20 September di rumahnya di lereng bukit hutan di pulau Hong Kong.

Zen, sementara itu, berhenti sejenak menyerukan Paus Fransiskus untuk mengundurkan diri, mengatakan: “Saya tidak akan keluar untuk memerangi Bapa Suci itu, itu adalah poin utama saya.”

Vatikan tidak segera menanggapi permintaan untuk mengomentari pernyataan Zen.

Pada saat ketika Vatikan juga di bawah tekanan karena konon sedang menutupi skandal pelecehan seks di Amerika Serikat, bersama dengan seorang uskup agung juga menyerukan agar Paus mengundurkan diri, Zen menyatakan bahwa kesepakatan Tiongkok ini akan semakin menambah kerentanan gereja.

“Konsekuensi-konsekuensinya akan tragis dan bertahan lama, tidak hanya untuk gereja di Tiongkok, tetapi untuk seluruh gereja karena merusak kredibilitas.”

Vatikan dapat mengirim delegasi ke Tiongkok sebelum akhir bulan ini. Mereka dapat mencapai kesepakatan tentang penunjukan uskup pada pertemuan tersebut, sebuah surat kabar yang dikelola pemerintah Tiongkok melaporkan awal pekan ini.

Itu telah menjadi titik pertikaian, karena Asosiasi Patriotik Katolik yang diawasi Partai Komunis, yang dikukuhkan negara, mengangkat uskup-uskup yang dikendalikan Partai. Sementara itu, jutaan umat Katolik yang tergabung dalam gereja bawah tanah yang bersumpah setia kepada Vatikan secara rutin dianiaya dan dilecehkan oleh rezim Tiongkok tersebut.

Kesepakatan potensial itu telah memecah komunitas umat Katolik di seluruh Tiongkok, beberapa di antaranya khawatir tentang penindasan yang lebih besar jika Vatikan menyerahkan kontrol yang lebih besar ke Beijing.

Paus Francis telah menolak kritik tentang kemungkinan Takhta Suci mengkhianati prinsip umat Katolik untuk kekuasaan komunis Beijing.

Zen mengatakan dia yakin apa pun kesepakatan dengan ateis Tiongkok akan memberikan pukulan yang signifikan terhadap kredibilitas Paus Francis.

“Itu adalah penyerahan total. Itu adalah pengkhianatan (tentang iman kita). Saya tidak punya kata-kata lain,” kata Zen. (ran)

ErabaruNews

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds