BRUSSELS – Komisi Eropa memberi usulan pada 19 September rencana kebijakan luar negeri untuk meningkatkan hubungan transportasi, energi, dan infrastruktur digital dengan Asia namun menyangkal sedang berusaha melawan ambisi-ambisi Tiongkok yang telah menimbulkan kecurigaan di negara-negara Barat.

Rencana tersebut, yang akan didukung oleh dana tambahan dari anggaran umum Uni Eropa dari 2021, pinjaman sektor swasta, dan bank-bank pembangunan, jumlah untuk respon strategis terhadap bantuan Tiongkok di banyak Asia tengah dan Eropa tenggara, di mana Beijing telah menginvestasikan miliaran dolar.

Strategi 13 halaman dari Komisi tersebut tidak menentukan berapa banyak kelompok negara yang akan dibiayai, tetapi mengandalkan dana yang diusulkan sebesar 60 miliar euro ($70 miliar) yang akan bertindak sebagai jaminan bagi para investor jika proyek gagal.

Dana tersebut dapat meningkat lebih dari 300 miliar euro antara tahun 2021 dan 2027 dengan menarik para investor ke dalam proyek-proyek dengan menawarkan jaminan untuk menutupi biaya jika sebuah proyek gagal.

Meskipun tidak semua uang itu akan dibelanjakan di Asia, strategi Komisi tersebut, setelah disepakati oleh pemerintah UE, akan membuat kebijakan Uni Eropa resmi pengeluaran untuk proyek-proyek infrastruktur di Asia.

Para menteri luar negeri Uni Eropa diharapkan menyetujui rencana tersebut pada pertemuan 15 Oktober, tiga hari sebelum pertemuan puncak antara para pemimpin Eropa dan Asia di Brussels.

Sejak tahun 2013, Tiongkok telah meluncurkan proyek-proyek konstruksi di lebih dari 60 negara, yang dikenal sebagai One Belt One Road Initiative (OBOR, juga dikenal sebagai Belt dan Jalan), mencari jaringan hubungan darat dan laut dengan Asia Tenggara, Asia Tengah, Timur Tengah, Eropa, dan Afrika.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Federica Mogherini mengatakan bahwa usulan Komisi tersebut tidak terkait dengan kebijakan Tiongkok.

Bank Pembangunan Asia memperkirakan Asia membutuhkan lebih dari 1,3 triliun euro per tahun dalam investasi infrastruktur, tidak semuanya dapat dipenuhi oleh Tiongkok, kata Komisi.

“Usulan-usulan kita, kebijakan-kebijakan kita, dan kalender kita tidak ditentukan di tempat lain,” Mogherini mengatakan pada konferensi pers ketika ditanya apakah rencana tersebut merupakan tanggapan untuk Beijing. “Ini bukan tanggapan … untuk inisiatif lain … baik itu di Beijing, Washington, Moskow, atau Timbuktu.”

Namun, para pejabat Uni Eropa mengatakan mereka prihatin dengan apa yang mereka lihat adalah sebuah model investasi Tiongkok yang meminjamkan kepada negara-negara untuk proyek-proyek yang mungkin tidak mereka perlukan, atau mampu membelinya, membuat mereka bergantung pada bantuan Tiongkok segera setelah itu dilangsungkan.

Jalan raya yang didanai Tiongkok untuk menghubungkan pantai Adriatik Montenegro dengan tetangganya yang terkurung daratan Serbia menjadikan Montenegro memiliki begitu banyak utang bahwasanya Dana Moneter Internasional (IMF) telah mengatakan kepada negara tersebut bahwa ia tidak sanggup menyelesaikan proyek tersebut.

Jan Weidenfeld, seorang ahli hubungan Eropa-Tiongkok di Mercator Institute for Chinese Studies (MERICS) di Berlin, mengatakan rencana UE tersebut “sangat banyak tanggapan untuk Belt dan Road.”

“Pesan utamanya adalah ketika Anda membuat proyek infrastruktur berskala besar, Anda harus mematuhi norma-norma atau standar-standar tertentu, baik itu lingkungan atau keuangan. Uni Eropa melihat jendela peluang tersebut untuk mengoperasikan kebijakan-kebijakan Tiongkok di sini,” kata Weidenfeld. (ran)

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds