Di masa Dinasti Qing, ada seseorang yang tinggal di wilayah Chiayi, Taiwan, bernama Lin Dengzhang, dia sangat baik dan jujur. Namun sungguh malang, dia telah difitnah dan dipenjara. Istrinya telah menjual semua harta mereka dan bahkan putra mereka untuk mendapatkan cukup uang agar suaminya dapat keluar dari penjara. Dia membawa 40 tael perak untuk membayar pejabat pemerintah daerah untuk pembebasan suaminya, namun dia kehilangan uangnya dalam perjalanan ke sana.

Uang itu dipungut oleh seorang pria cacat bernama Xu Liangsi. Liangsi tidak bisa berdiri dan hanya bisa menggunakan tangannya untuk merangkak. Setelah dia menemukan perak itu, dia berpikir, “Siapa pun yang kehilangan sejumlah besar uang ini mungkin akan melakukan bunuh diri. Meskipun saya miskin dan benar-benar dapat menggunakan uang ini untuk membeli makanan dan mengisi perut saya, ini terkait dengan kehidupan seseorang; itu benar-benar masalah besar. Saya lebih baik mati kelaparan daripada menyimpan uang ini untuk diri saya sendiri.”

Dengan pikirannya itu, ia bertekad untuk tidak ke mana-mana dan menunggu pemilik uang itu kembali.

Setelah beberapa saat, tentu saja, istri Lin Dengzhang kebingungan, mencari ke mana-mana dengan wajah khawatir. Liangsi melihatnya dan merangkak untuk menanyakan apakah dia kehilangan sesuatu. Setelah dia menjelaskan apa yang terjadi, dia yakin wanita itu adalah orang yang kehilangan uang, dan dia kemudian mengembalikan semuanya kepadanya.

Pada hari yang sama ketika Liangsi mengembalikan perak itu kepada wanita tersebut, dia tidur di Kuil Taigong. Malam itu, dia bermimpi dimana dua Dewa memakai baju besi emas datang padanya. Tanpa penjelasan apa pun, satu memegang tubuhnya dan yang lain memegang kakinya. Keduanya dengan penuh semangat menariknya. Liangsi tiba-tiba merasakan rasa sakit dan keringat yang tajam di seluruh tubuhnya. Dia menjerit keras dan terbangun dari mimpinya. Dia juga telah membangunkan dua biarawan.

Keesokan paginya, Liangsi terkejut menemukan bahwa dia dapat meregangkan kakinya dan berjalan normal. Sejak saat itu, dia tidak pernah meminta makanan, dan dia membawa air untuk keluarga lain. Meskipun dia melakukan kerja keras, hatinya penuh sukacita karena dia bisa hidup normal seperti orang lain. (ran)

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds