WASHINGTON – Departemen Luar Negeri AS telah menyetujui penjualan ke Taiwan suku cadang untuk pesawat tempur F-16 dan pesawat militer lainnya senilai $ 330 juta, kesepakatan yang telah memicu peringatan dari rezim Tiongkok pada 25 September.

Penjualan militer AS ke Taiwan yang diperintah sendiri tersebut, yang diklaim Tiongkok sebagai wilayahnya, merupakan sesuatu yang mengganggu dalam hubungan antara dua ekonomi terbesar dunia tersebut. Taiwan masih perlu menyelesaikan rincian-rincian penjualan dengan perusahaan-perusahaan AS.

“Penjualan yang diusulkan ini akan berkontribusi pada kebijakan luar negeri dan keamanan nasional Amerika Serikat dengan membantu meningkatkan keamanan dan kemampuan pertahanan penerima, yang telah dan terus-menerus menjadi kekuatan penting untuk stabilitas politik, keseimbangan militer, dan kemajuan ekonomi. di kawasan itu,” kata Badan Kerjasama Keamanan Pertahanan Pentagon dalam sebuah pernyataan pada 24 September.

Seperti dengan penjualan-penjualan senjata AS sebelumnya ke Taiwan, Tiongkok menyuarakan oposisi yang kuat dan telah mengajukan “pernyataan keras” dengan Amerika Serikat, jurubicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Geng Shuang mengatakan pada sebuah pertemuan harian di Beijing.

Sementara Amerika Serikat mengakui Beijing sebagai pemerintah resmi “Tiongkok,” ia terus melengkapi Taiwan dengan persenjataan untuk membantu pulau tersebut membela diri terhadap ancaman militer lanjutan Beijing.

Partai Komunis Tiongkok menganggap Taiwan sebagai provinsi pemberontak yang harus bersatu kembali dengan daratan satu hari, menggunakan kekuatan militer, jika perlu.

Dalam sebuah pernyataan pada 25 September, Kantor Kepresidenan Taiwan berterima kasih kepada Amerika Serikat atas dukungannya dan mengatakan pulau itu akan terus “tetap dalam komunikasi dan kerjasama yang erat” dengan Washington untuk masalah-masalah, termasuk keamanan.

Para ahli militer mengatakan keseimbangan kekuatan antara Taiwan dan Tiongkok telah bergeser di pihak Tiongkok, yang mungkin bisa menenggelamkan pulau tersebut kecuali pasukan AS harus merespon dengan cepat untuk mendukungnya.

Permintaan $330 juta mencakup suku cadang untuk “F-16, C-130, F-5, Indigenous Defence Fighter (IDF), semua sistem dan subsistem pesawat terbang lainnya, dan elemen-elemen terkait lainnya untuk logistik dan dukungan program,” kata Pentagon, menambahkan bahwa ia memberi tahu Kongres tentang kemungkinan penjualan tersebut. Lockheed Martin membuat F-16.

Pentagon mengatakan penjualan yang diusulkan adalah diperlukan untuk mempertahankan “armada pertahanan dan udara” Taiwan, dan tidak akan mengubah keseimbangan militer di wilayah tersebut. (ran)

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds