Wang Dong, mahasiswa baru di Hunan City University di Tiongkok selatan, dikeluarkan oleh kampus karena dia memposting pernyataan liberal dan anti komunis secara online. Dia baru 13 hari di universitas tersebut.

Wang Dong lahir pada 13 Agustus 2000 di Provinsi Qidong, Provinsi Hunan. Dia memasuki Akademi Teknik Sipil di Universitas Kota Hunan pada 9 September 2018.

Tiga belas hari kemudian, pada 22 September, universitas menerbitkan sebuah pernyataan yang mengatakan Wang telah memposting “komentar yang salah” dan membuat posting “menghina negara” di media sosial di bawah penanganan “Wang Yingjun, orang udik provinsi dari Guizhou.”

Kampus tersebut telah berjanji untuk mengikuti doktrin Partai Komunis Tiongkok, mengatakan bahwa ia akan melakukan pendidikan mendalam untuk semua instruktur dan mahasiswa dalam nilai-nilai inti sosialis, memperkuat iman mereka dalam ideologi PKT, dan mengajarkan mereka untuk mencintai Partai, negara, dan rakyatnya.

Pernyataan tersebut tidak menyebutkan apa yang telah diposting Wang Dong, namun aktivitas online-nya disimpan dalam screenshot yang dibuat oleh para pengguna lain.

Dalam satu posting, Wang mengkritik unit-unit pelatihan wajib militer bahwa semua siswa sekolah menengah atas dan mahasiswa tingkat pertama harus mengikuti sampai selesai. “Apa gunanya pelatihan militer?” tulisnya. “Pemerintah terus-menerus mencuci otak saya bahkan di universitas.”

Wang juga membuat komentar yang menyerang konsep nasionalisme jingoisme (patriotisme ekstrem dengan tindakan garang) PKT, mengatakan “jika [pendiri filsafat Taois] Lao Zi ada di sini hari ini, dia tidak akan menjadi patriot,” dan “sebagai mahasiswa universitas modern, kita tidak boleh dibebani dengan patriotisme dan kolektivisme yang buruk ini.”

kritik anti komunis
Versi yang diarsipkan dari posting Wang Dong di Weibo. (Screenshot via Sina Weibo)

Pengusiran Wang adalah kasus terbaru seorang Tiongkok yang dihukum karena aktivitas online mereka. Pada 14 Februari, seorang wanita muda bernama Ding Wenting ditahan selama 10 hari karena ia memposting “walikota Wuhan harus mengundurkan diri” di Weibo, layanan media sosial seperti Twitter di Tiongkok.

Ni Huaping, seorang netizen dari Sanya di Provinsi Hainan, juga ditahan selama 10 hari dan mendapat denda 500 yuan ($73,0) setelah dia mengejek pemimpin Tiongkok Xi Jinping di pos media sosial WeChat, mengatakan “Bagaimana kabar Kepala Babi Xi? Saya belum menonton berita CCTV selama beberapa tahun.”

Ren Quanniu, seorang pengacara hak asasi manusia Tiongkok, mengatakan kepada Radio Free Asia pada 22 September: “Ini adalah tindakan untuk menekan kebebasan berbicara, yang merupakan masalah serius. Baik itu terkait dengan pemerintah, Partai, atau organisasi resmi, PKT tidak mengizinkan orang untuk mengatakan bahwa ia buruk bahkan ketika ia membuat kesalahan yang tak terhitung jumlahnya. PKT memaksa rakyat untuk menyanyikan pujian dan menuntut cintanya. Ini adalah kejahatan serius.”

Qin Song, seorang cendekiawan Amerika yang berasal dari Chongqing di Tiongkok barat daya, mengkhawatirkan keselamatan keluarga Wang. Dia mengatakan kepada Radio Free Asia: “Para pejabat partai akan mempertanyakan mengapa seorang pemuda memiliki pendapat semacam ini. Ia akan menyelidiki latar belakangnya dengan segera.”

Wang sepertinya sadar akan bahayanya. Dalam salah satu postingnya, ia menulis: “Saya memiliki firasat bahwa rezim akan memaksa saya melakukan suatu kejahatan.” (ran)

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds