Tiongkok telah menerapkan kontrol ketat atas cadangan devisanya karena nilai yuan yang terdepresiasi dan untuk mencegah arus keluar modal yang meningkat. Namun, orang-orang Tiongkok yang ingin menarik uang tunai (dalam mata uang asing) dari bank mereka merasa sulit untuk melakukannya. Maka mereka menggunakan saluran berbeda untuk mengeluarkan uangnya. Beberapa orang menyewa agen-agen profesional untuk membantu, sementara yang lain meminta kerabat dan teman-teman mereka di luar negeri untuk mengambil uang tunai miliknya.

Cadangan devisa Tiongkok mencapai $3,1097 triliun pada akhir Agustus, $8,2 miliar kurang dari sebulan lalu, menurut data dari People’s Bank of China. Pada tahun 2014, cadangan devisa Tiongkok mencapai $4 triliun, hampir berkurang $1 triliun dalam 3 tahun.

Profesor Universitas Tsinghua Wei Jie mengatakan bahwa Tiongkok harus menstabilkan valuta asing dengan mempertahankan margin di atas $3 triliun, maka Tiongkok tidak akan terpukul keras oleh perang dagang Tiongkok-AS.

Pada bulan Juli 2017, People’s Bank of China meluncurkan aturan baru untuk transaksi-transaksi dalam jumlah besar dan mencurigakan di lembaga keuangan, sehingga sulit bagi orang-orang untuk menarik uang tunai. Penarikan tunai asing hanya terbatas pada beberapa bidang seperti hari libur, studi luar negeri dan asuransi non-investasi. Lembaga keuangan memiliki hak untuk menolak transaksi yang melanggar aturan tersebut.

Seorang pekerja Taiwan yang tinggal di Tiongkok daratan mengatakan bahwa meskipun transaksi tahunannya tidak melebihi batas 50.000 yuan ($7.273), dia masih lebih suka menggunakan saluran-saluran pribadi untuk mentransfer uang. Dia mengatakan itu terlalu sulit dan rumit untuk mentransfer uang melalui cara resmi (bank) karena mereka membutuhkan semua jenis pemeriksaan latar belakang. Jadi dia lebih suka menggunakan perusahaan temannya dan membayar biaya layanan tambahan untuk mengirim uang ke rumah.

Orang Taiwan bekerja untuk perusahaan Taiwan di Tiongkok. Selama Tahun Baru Imlek, bosnya meminta 3 hingga 4 rekan untuk mengambil uang untuk dibawa mereka kembali ke Taiwan. Setiap orang akan mengambil 6 hingga 8 bundel uang kertas, satu bundel sekitar 20.000 yuan.

Undang-undang mengizinkan setiap individu untuk membawa maksimal 20.000 yuan keluar dari Tiongkok, dan pelanggar akan mendapatkan uang mereka disita oleh petugas bea cukai.

Meskipun pemerintah Tiongkok secara ketat mengontrol investasi perusahaan-perusahaan besar di luar negeri, beberapa orang kaya telah tertangkap membeli properti investasi di luar negeri. Orang-orang ini mungkin tidak memiliki perusahaan investasi di luar negeri, tetapi mereka masih memiliki cukup uang untuk melakukannya. Operasi-operasi ilegal perusahaan tersebut adalah saluran utama untuk arus keluar modal Tiongkok.

Cendekiawan Amerika Christopher Balding yang mengajar di Sekolah Bisnis HSBC Universitas Peking telah diwawancarai oleh Süddeutsche Zeitung Jerman. Dia mengatakan bahwa sebuah perusahaan Tiongkok memesan produk-produk asing senilai $15 juta, tetapi barang impor yang sebenarnya hanya bernilai $10 juta. Perbedaan $5 juta masuk ke rekening bank luar negeri, dan tidak mungkin bagi petugas bea cukai untuk memeriksa setiap kontainer dan mencocokkan semua nilai barang-barang tersebut.

Ini tidak hanya terjadi dengan pembelian barang-barang, metode yang sama juga digunakan dengan pembelian layanan jasa. Beberapa perusahaan konsultan memungut biaya tinggi. Namun pada kenyataannya, mereka membantu klien mereka membeli properti di luar negeri dan biaya layanan tersebut hanya sebagian kecil.

Beberapa orang di Tiongkok daratan, termasuk warga Taiwan yang tinggal di sana, mengatakan bahwa semakin sulit untuk mentransfer uang dari Tiongkok. Kontrol ketat pemerintah Tiongkok hanya bekerja pada orang-orang yang sepenuhnya taat hukum, tetapi ada orang-orang yang berani mengambil resiko melanggar hukum untuk membawa uang mereka keluar dari negara. (ran)

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds