BEIJING — Ketika mantan magang di media penyiaran negara Tiongkok menulis pada bulan Juli tentang diraba-raba dan dicium secara paksa oleh salah satu bintang televisi paling terkenal di negara tersebut, ceritanya memicu badai api media sosial di negara di mana serangan balik terhadap pelecehan seksual sedang berkembang.

Sekarang kasusnya diatur muncul sebelum sistem hukum Tiongkok.

Mantan magang berusia 25 tahun tersebut mengatakan kepada Reuters bahwa dia telah diberitahu pada 25 September oleh pengadilan di distrik Haidian Beijing bahwa dia digugat dalam kasus perdata karena merusak reputasi dan kesehatan mental Zhu Jun.

Juga disebutkan dalam gugatannya tentang Xu Chao, seorang teman yang telah memperjuangkan kasus ini secara online. Atas permintaannya, Reuters menyamarkan nama terdakwa dan mengidentifikasi dirinya dengan nama online-nya, Xianzi.

Zhu menuntut kedua wanita tersebut meminta maaf secara online dan di surat kabar nasional, membayar kompensasi 655.000 yuan ($95.254,72) dan menutupi biaya biaya hukum untuk kasus tersebut, menurut salinan pengajuan yang dilihat oleh Reuters.

Penjelasan tentang Zhu secara paksa mencium dan meraba-raba Xianzi adalah “fiksi murni” dan telah menyebabkan “kerusakan besar” terhadap citra publik Zhu dan kesehatan mentalnya, menurut pengarsipan, yang bertanggal 18 September dan tidak tersedia untuk umum.

Sebagai tanggapan, Xianzi mengajukan permohonan gugatan perdata sendiri terhadap Zhu pada 25 September untuk “pelanggaran hak-hak kepribadian”, katanya kepada Reuters. Hak kepribadian adalah istilah luas yang digunakan dalam hukum Tiongkok untuk merujuk pada hak martabat pribadi, tetapi tidak secara khusus menyebutkan pelecehan seksual.

“Saya telah mengambil keputusan bahwa Anda harus menggunakan hukum untuk membuktikan apa yang Anda katakan telah terjadi,” kata Xianzi pada 26 September.

Zhu, 54 tahun, yang para pengacaranya secara terbuka telah menyangkal tuduhan tersebut, tidak menanggapi permintaan berulang untuk memberi komentar. Pengacara Zhu mengeluarkan pernyataan awal bulan ini mengatakan dia telah menggugat kedua wanita tersebut. Dihubungi melalui telepon, Xu telah mengkonfirmasi pengajuan gugatan tersebut.

Kementerian kehakiman dan keamanan publik Tiongkok tidak menanggapi permintaan untuk komentar.

Tiongkok tidak memiliki undang-undang yang secara khusus melarang pelecehan seksual. Namun, pada 27 Agustus, Tiongkok mengumumkan bahwa mereka mempertimbangkan untuk menambahkan ketentuan-ketentuan tentang hukum perdata, yang diharapkan akan disahkan pada tahun 2020, yang akan memungkinkan korban untuk mengajukan gugatan perdata terhadap seseorang yang menggunakan kata-kata, tindakan atau mengeksploitasi hubungan seorang bawahan untuk melecehkan mereka secara seksual.

Perubahan tersebut juga akan mengharuskan para pengusaha mengambil langkah-langkah untuk mencegah, menghentikan, dan menangani keluhan tentang pelecehan seksual.

HUKUM YANG TIDAK JELAS, BUDAYA DIAM

Dalam beberapa bulan terakhir, wanita-wanita telah membuat beberapa tuduhan pelecehan seksual terhadap para pria berkuasa, termasuk profesor universitas terkemuka, kepala asosiasi Buddhis Tiongkok, dan tokoh-tokoh terkemuka di media dan di organisasi non-pemerintah, yang menggema di media sosial di Tiongkok.

Hal itu diperkuat dengan penangkapan dan pembebasan oleh polisi AS bulan lalu Richard Liu, kepala eksekutif raksasa e-commerce Tiongkok JD.com, atas tuduhan perkosaan. Liu belum dituntut dan melalui pengacara telah membantah melakukan kesalahan.

Hingga kini, undang-undang yang tidak pasti, implementasi yang tidak jelas dan kurangnya pemahaman di kalangan pengacara, hakim, polisi dan masyarakat telah menghambat upaya untuk menangani kasus-kasus melalui pengadilan, dan menghalangi banyak korban dalam pengajuan gugatan, menurut kelompok-kelompok aktivis.

Kurangnya definisi yang jelas tentang pelecehan seksual, atau standar yang disepakati untuk menangani keluhan, memunculkan “budaya diam,” menurut Pusat Pengembangan Gender Beijing Yuanzhong, sebuah organisasi nirlaba.

Kelompok tersebut mengatakan bahwa ketika pelecehan seksual di tempat kerja tersebar luas di Tiongkok, hanya 34 kasus spesifik yang telah dicatat dalam database kasus pengadilan resmi sejak tahun 2010.

NAMA TERKENAL

Xianzi adalah seorang magang berusia 21 tahun di CCTV media penyiaran milik negara ketika dia mengatakan dia bertemu Zhu, yang terkenal di seluruh Tiongkok karena menjadi pemandu acara festival tahunan musim semi ekstravaganza, salah satu program unggulan Tiongkok.

Dalam sebuah wawancara dengan Reuters, Xianzi mengatakan bahwa dia sendirian di ruang ganti dengan Zhu ketika dia bertanya apakah dia ingin bekerja untuk saluran TV tersebut setelah magang, sebelum mencoba untuk meraih tangannya dengan dalih membaca garis keberuntungannya.

Mengabaikan penolakannya, kata Xianzi, Zhu meraba-raba di bawah roknya sebelum menarik kepalanya dan menciumnya secara paksa, hanya berhenti ketika terganggu oleh suara ketukan pintu.

CCTV tidak menanggapi permintaan untuk komentar.

Xianzi mengatakan dia tergerak untuk bertindak setelah membaca laporan tentang kekerasan seksual dan pelecehan yang dipasang di media sosial Tiongkok oleh para wanita yang diperjuangkan oleh gerakan #MeToo negara tersebut.

Pada bulan Juli, Xianzi, sekarang seorang screenwriter (penulis naskah atau skenario), menulis tentang pengalamannya sendiri di WeChat, membagikannya di lingkungan kecil teman-teman. Ketika Xu, temannya, membagikan tulisan tersebut di platform Weibo, menjadi viral.

Pada 25 September, Xianzi kembali ke media sosial.

“Masih sedikit marah, ini adalah Xianzi, halo semuanya, saya bersiap-siap untuk bertengkar,” tulisnya di Weibo. (ran)

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds