Phoenix New Media, sebuah perusahaan yang terdaftar di AS, ditutup pada 26 September oleh sensor rezim Tiongkok, menandai ketiga kalinya dalam setahun perusahaan yang berbasis di Hong Kong tersebut telah diblokir di Tiongkok daratan karena konten “ilegal”.

Cyberspace Administration of China (CAC) telah menuduh Ifeng.com milik Phoenix dengan tuduhan menyebarkan “informasi ilegal dan buruk, [menjalankan] berita yang disalahartikan dan disalahtafsirkan, dan meneruskan informasi berita yang melanggar peraturan”, memerintahkan portal berita tersebut memaksa diri sendiri untuk “pembetulan menyeluruh dan mendalam.” CAC tidak memberikan rincian tentang pelanggaran tersebut.

Didirikan pada tahun 1996, Phoenix TV memiliki sikap pro-Beijing yang luas, sementara menampilkan dirinya sebagai suara independen dengan sesekali melaporkan topik-topik sensitif, seperti skandal makanan dan obat-obatan. Pendirinya, Liu Changle, adalah mantan petugas propaganda di Tentara Pembebasan Rakyat; dia juga memegang posisi di stasiun radio yang dikuasai Partai Komunis.

Sebagai bagian dari “perbaikan” tersebut, berita umum Phoenix, berita keuangan, saluran informasi, situs web seluler, dan aplikasi akan ditangguhkan selama dua minggu, efektif 26 September; saluran teknologi Phoenix akan menjadi gelap selama satu bulan.

Penangguhan terbaru ini diumumkan satu minggu setelah Zhuang Rongwen, direktur baru CAC, mulai mendorong untuk lebih memperkuat kendali Partai terhadap internet.

Sementara organisasi-organisasi media di Hong Kong umumnya menikmati kebebasan luas dari sensor Partai Komunis Tiongkok (PKT), stasiun ini dianggap sebagai corong de-facto untuk Beijing.

Pakar Tiongkok Sarah Cook, dari kelompok hak asasi manusia Freedom House, mengatakan dalam kesaksian kongres AS pada tahun 2017 bahwa Phoenix TV adalah “contoh dari outlet propaganda Tiongkok yang tidak dimiliki secara langsung oleh pemerintah Beijing.” Pada saat pernyataan-pernyataan Cook tersebut, media penyiaran milik negara Tiongkok, CCTV, memiliki 10 persen saham di Phoenix.

Secara khusus, Phoenix TV selaras dengan minat politik mantan bos PKT, Jiang Zemin, yang memiliki pengaruh signifikan terhadap Partai, bahkan setelah mengundurkan diri dari jabatannya pada tahun 2002.

Liu, pendiri stasiun tersebut, adalah teman dekat mantan pejabat PKT Bo Xilai, seorang rekan dan sekutu Jiang yang jatuh secara dramatis dari jabatannya pada tahun 2012 menandai kenaikan pemimpin Tiongkok saat ini, Xi Jinping. Bo kini menjalani hukuman seumur hidup karena korupsi dan kejahatan lainnya, dan ribuan pejabat yang terkait dengan Jiang telah disingkirkan dalam kampanye antikorupsi Xi.

Ini adalah ketiga kalinya dalam satu tahun terakhir bahwa jaringan media Phoenix telah diperintahkan oleh PKT untuk melakukan “perbaikan.”

Pada 29 Desember 2017, Kantor Informasi Internet Negara telah mengarahkan Kantor Informasi Internet Beijing untuk memerintahkan Phoenix menangguhkan dan “memperbaiki” untuk berita utama yang tidak tepat, pesan-pesan pornografi dan cabul yang ada di portal klien mobile Phoenix News, dan berita online yang dianggap telah melanggar peraturan negara.

Pada tanggal 9 April, aplikasi Phoenix News kembali diperintahkan untuk “diperbaiki” dan operasinya dihentikan selama dua minggu. (ran)

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds