KOLOMBO — Kapal perang terbesar Jepang, pembawa helikopter Kaga, berlayar ke pelabuhan Kolombo di Sri Lanka akhir pekan ini, menandai pelepasan senjata profil tertinggi Tokyo dalam pertempuran diplomatik dengan Tiongkok untuk pengaruh di sepanjang jalur-jalur laut komersial yang penting di kawasan itu.

Jepang telah lama memberikan pinjaman-pinjaman berbunga rendah dan membantu Sri Lanka, membantu mengubah Kolombo menjadi pelabuhan transshipment utama memberikan pukulan ringan arteri (rute transportasi utama) perdagangan global tepat di sebelah selatan pulau yang menghubungkan Eropa dan Timur Tengah dengan Asia tersebut.

Beijing, bagaimanapun, telah muncul sebagai saingan di Asia Selatan dan di luar karena menerapkan inisiatif One Belt One Road (OBOR, juga dikenal sebagai Belt and Road).

Baik Tiongkok maupun Jepang juga melenturkan otot-otot militer mereka lebih jauh dari rumah. Angkatan laut Tiongkok semakin menjelajah melampaui Pasifik Barat dan masuk ke Samudra Hindia karena menargetkan armada air biru kelas dunia pada 2050, sementara diplomasi militer Jepang sedang berkembang di bawah Perdana Menteri Shinzo Abe.

“Pemerintah Jepang sedang mempromosikan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka dan penyebaran ini di Asia Pasifik adalah komponen dari strategi itu,” kata Laksamana Muda Tatsuya Fukuda, komandan Kaga dan pengawal kapal perusaknya, mengatakan di kabinnya saat kapal induk bergerak menuju Kolombo melalui Samudera Hindia.

“Keamanan dan stabilitas maritim sangat penting” bagi negara kepulauan seperti Jepang, tambahnya.

Dalam perjalanannya ke Sri Lanka, kapal 814 kaki (248 meter) tersebut dibayang-bayangi oleh kapal-kapal perang Tiongkok di Laut China Selatan dan telah melakukan latihan-latihan angkatan laut di Filipina dan Indonesia. Ia juga telah latihan dengan kapal perang Angkatan Laut Inggris sebelum berlabuh di Kolombo pada 30 September dengan 500 awak kapal dan empat helikopter pemburu kapal selam.

Sebagai bagian dari kunjungan baik tersebut, kru Kaga juga membawa paket kertas origami berwarna-warni, kerajinan bunga untuk anak-anak lokal yang datang untuk mengelilingi kapal tersebut segera setelah merapat.

BERTEMPUR DENGAN TIONGKOK

Kunjungan tersebut dimaksudkan untuk meyakinkan Sri Lanka tentang kesediaan dan kemampuan Jepang untuk mengirimkan aset militernya yang paling kuat ke wilayah di mana Tiongkok semakin berpengaruh.

“Sri Lanka, sebagai pusat di Samudera Hindia, dan menjunjung tinggi komitmennya terhadap Samudra Hindia yang bebas dan terbuka, menyambut kapal-kapal angkatan laut dari semua negara mitra kami, untuk berinteraksi dengan Angkatan Laut Sri Lanka,” kata juru bicara kementerian luar negeri Sri Lanka, Mahishini Colonne. “Beberapa kapal angkatan laut dari negara-negara mitra kami telah mengunjungi Sri Lanka tahun ini dan kapal dari Jepang, mitra erat bilateral, disambut dalam semangat yang sama.”

Sri Lanka baru-baru ini setuju untuk menyerahkan kendali pelabuhan Hambantota senilai $1,5 miliar di pantai selatannya ke China Merchants Port Holdings dalam upaya untuk meringankan beban utang yang telah terakumulasi dengan Beijing.

Serangan balasan diplomatik Tokyo termasuk kunjungan pada bulan Januari oleh Menteri Luar Negeri Taro Kono, yang pertama oleh seorang diplomat Jepang dalam 16 tahun. Pada bulan Agustus, menteri pertahanan Jepang juga pergi ke Sri Lanka dan mengunjungi Hambantota.

“Sri Lanka adalah negara utama di kawasan ini dan bagian inti dari strategi Jepang untuk Indo-Pasifik yang terbuka dan bebas. Sebuah monopoli oleh negara mana pun di pelabuhan Sri Lanka akan bertentangan dengan itu,” kata seorang pejabat kementerian luar negeri kepada Reuters, meminta untuk tidak diidentifikasi karena ia tidak berwenang untuk berbicara dengan media.

Pada bulan Maret, Presiden Sri Lanka Maithripala Sirisena mengunjungi Tokyo untuk melakukan pembicaraan dengan Abe, orang yang meskipun dibatasi oleh konstitusi yang melarang penggunaan kekuatan di luar negeri, telah mencari peran yang lebih besar untuk militernya di wilayah tersebut.

Hal itu telah mencemaskan Tiongkok, dan bisa menjadi masalah karena Abe bersiap untuk melakukan perjalanan ke Beijing untuk bertemu pemimpin Tiongkok Xi Jinping.

“Pesan untuk Tiongkok adalah bahwa Jepang dengan India dan Amerika Serikat dan tentu saja Sri Lanka memiliki kapasitas untuk terlibat secara militer,” kata Nozomu Yoshitomi, seorang profesor di Nihon University di Tokyo, dan mantan mayor jenderal Angkatan Darat Pertahanan Diri penasihat kabinet Jepang.

AMBISI KAPAL INDUK

Sementara argumen-argumen tentang peran keganasan angkatan laut Jepang di masa depan di dalam MSDF (Maritime Self Defense Force) dan kementerian pertahanan, para pendukung operasi-operasi luar negeri muncul saat ini untuk mendapatkan posisi karena Abe mencari peran keamanan regional yang lebih besar demi negaranya.

Yang akhirnya bisa mengarah pada tindakan untuk memiliki kapal-kapal induk pembawa pesawat sayap tetap, dua pejabat militer mengatakan kepada Reuters, meminta untuk tidak disebutkan identitasnya.

Melakukan hal itu akan menempatkannya ke dalam kelompok negara-negara eksklusif termasuk Amerika Serikat, Rusia, Inggris dan lebih banyak lagi dimana baru-baru ini Tiongkok yang mampu memproyeksikan kekuatan udara jarak jauh.

Detail tentang rencana-rencana Tokyo mungkin datang sebelum akhir tahun, ketika Kementerian Pertahanan Jepang akan menerbitkan dua makalah yang menguraikan tujuan-tujuan keamanan dan rencana-rencana pembelian militernya selama lima tahun dimulai pada April 2019.

Sumber-sumber militer terpisah sebelumnya mengatakan kepada Reuters bahwa dokumen-dokumen tersebut akan mencakup komitmen untuk memperoleh pesawat siluman vertikal lepas landas dan pendaratan (VTOL) F-35B yang dapat diterbangkan dari dek kapal Kaga atau kapal sejenisnya, Izumo. (ran)

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds