LAHORE, Pakistan – Islamabad telah memangkas ukuran proyek “Jalur Sutra” terbesar di Pakistan sebesar $2 miliar, kata Menteri Kereta Api Sheikh Rasheed, mengutip kekhawatiran pemerintah tentang tingkat utang negara tersebut.

Perubahan ini adalah bagian dari upaya Islamabad untuk memikirkan kembali proyek inisiatif One Belt, One Road (OBOR, juga dikenal sebagai Belt and Road) di Pakistan, di mana Beijing telah menjanjikan sekitar $60 miliar dalam pembiayaan tetapi pemerintahan baru yang pro rakyat Perdana Menteri Imran Khan muncul untuk lebih berhati-hati dalam berinvestasi.

“Pakistan adalah negara miskin yang tidak mampu menanggung beban besar pinjaman,” kata Rasheed pada konferensi pers pada 1 Oktober di Lahore.

“Oleh karena itu, kita telah mengurangi pinjaman dari Tiongkok di bawah CPEC untuk proyek kereta api dari $8,2 miliar menjadi $6,2 miliar,” tambahnya, mengacu pada Koridor Ekonomi Tiongkok-Pakistan (CPEC).

Proyek besar untuk mengubah garis era kolonial yang membentang 1.163 mil (1.872 km) dari Karachi ke kota barat laut Peshawar pada awalnya diberi harga $8,2 miliar, namun perselisihan biaya telah menyebabkan penundaan. Rasheed mengatakan pemerintah tetap berkomitmen untuk proyek jalur utama Karachi-Peshawar Main Line-1 (ML-1), tetapi menambahkan bahwa ia ingin mengurangi biaya tersebut menjadi $4,2 miliar dari $6,2 miliar.

Islamabad telah menolak keras persyaratan pembiayaan tersebut dan telah mendorong penerimaan utang secara menyeluruh untuk ML-1. Ia juga mengundang negara-negara ketiga untuk bergabung atau untuk Tiongkok menjadi investor dalam proyek tersebut, melalui model build-operate-transfer (BOT) yang akan bergantung lebih sedikit pada utang.

Build-operate-transfer (BOT) atau build-own-operate-transfer (BOOT) adalah bentuk pembiayaan proyek, di mana entitas swasta menerima konsesi dari sektor swasta atau publik untuk membiayai, merancang, membangun, dan mengoperasikan fasilitas yang tercantum dalam kontrak konsesi. Ini memungkinkan pemrakarsa proyek untuk memulihkan biaya investasi, operasi dan pemeliharaan dalam proyek tersebut.

Amerika Serikat telah mengkritik proyek-proyek OBOR, memperingatkan bahwa pinjaman itu bisa berubah menjadi perangkap utang bagi negara-negara miskin yang tidak mampu mengembalikan uang mereka.

“CPEC adalah seperti tulang punggung bagi Pakistan, tetapi mata dan telinga kita terbuka,” kata Rasheed.

ML-1 adalah tulang punggung untuk jaringan kereta api yang telah bobrok negara tersebut, serta sumber pendapatan terbesar. Sistem kereta api Pakistan telah berjuang untuk mencapai titik impas selama beberapa dekade ketika jumlah penumpang menurun, jalur-jalur kereta api tutup dan bisnis pengangkutan utama menukik tajam.

Sejak tahun 2013, Tiongkok telah meluncurkan proyek konstruksi OBOR di lebih dari 60 negara, mencari jaringan hubungan darat dan laut dengan Asia Tenggara, Asia Tengah, Timur Tengah, Eropa, dan Afrika. (ran)

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds