WASHINGTON – Senat AS pada 3 Oktober mengeluarkan undang-undang yang merombak cara pemerintah federal meminjamkan uang untuk pembangunan asing, menciptakan sebuah lembaga senilai $60 miliar yang sebagian besar ditujukan untuk menanggapi pengaruh Tiongkok yang semakin besar.

Senat telah meloloskan undang-undang Better Utilization of Investments Leading to Development (BUILD) Act sebagai bagian dari RUU untuk mengesahkan kembali Administrasi Penerbangan Federal, yang disahkan oleh 93 sebagai lawan 6 suara. Keseluruhan paket, yang telah disetujui oleh Dewan Perwakilan tersebut, sekarang akan dikirim ke Presiden Donald Trump, yang diharapkan menandatanganinya menjadi undang-undang.

Langkah ini menciptakan lembaga baru, International Development Finance Corp AS, yang mengkonsolidasikan Overseas Private Investment Corp (OPIC) dan organisasi-organisasi pengembangan pemerintah lainnya.

Lembaga-lembaga tersebut meminjamkan uang untuk proyek-proyek seperti energi, pelabuhan dan infrastruktur air di negara-negara berkembang.

Para pendukung RUU tersebut berpendapat bahwa OPIC perlu dimodernisasi dan pinjaman AS pada umumnya dibuat lebih efisien untuk mengikuti peningkatan investasi Tiongkok di seluruh dunia.

Pejabat-pejabat AS khawatir tentang negara-negara yang sedang menjadi korban dari apa yang mereka sebut “perangkap utang” Tiongkok, diplomasi, menyerahkan kendali atas aset-aset besar seperti pelabuhan atau jalan raya ketika mereka mendanai proyek-proyek infrastruktur dengan pinjaman Tiongkok yang tidak dapat mereka bayar kembali.

OPIC, yang bertujuan untuk memajukan kepentingan AS dengan meminjamkan ke usaha bisnis di luar negeri dan menghasilkan uang untuk US Treasury, telah mendapat kecaman dari para kritikus yang mengatakan bank swasta paling cocok untuk membuat keputusan-keputusan investasi.

Ray Washburne, presiden OPIC, mengatakan kepada Reuters pekan lalu bahwa RUU tersebut akan memungkinkan lembaga pembangunan yang baru dibentuk untuk mengambil saham ekuitas di dalam proyek-proyek daripada hanya meminjamkan uang. Ini juga akan membiarkan lembaga tersebut memberikan asuransi risiko politik untuk membantu mendorong investasi swasta di pasar-pasar yang baru tumbuh, suatu bidang di mana persaingan dari perusahaan-perusahaan Tiongkok telah menjadi sangat sengit.

Trump tahun lalu mengusulkan pemotongan dana untuk setiap proyek baru OPIC. Namun, pemerintahan Trump tahun ini telah mendukung penciptaan entitas yang baru tersebut. (ran)

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds