Karena perang perdagangan Sino-AS, yang telah memengaruhi impor kedelai Tiongkok, 400 juta babi di negara tersebut sedang menjalani diet. Asosiasi Industri Pakan Tiongkok (CFIA) berencana untuk mengurangi kandungan protein dalam pakan babi untuk mengurangi ketergantungan Tiongkok pada kedelai.

Setelah rezim Partai Komunis Tiongkok (PKT) memberlakukan tarif pembalasan 25 persen pada kedelai yang diimpor dari Amerika Serikat, harga kedelai impor meningkat tajam, mempengaruhi produksi pakan dan industri daging babi.

Kacang kedelai impor terutama digunakan sebagai bungkil kedelai untuk industri-industri ternak, peternakan unggas, dan pakan akuakultur (tumbuhan dan hewan air) di Tiongkok. Meskipun membeli kedelai dari Brasil dan berencana untuk mendapatkan lebih banyak lagi dari Argentina dan India, Tiongkok masih tidak dapat mengatasi permintaan puncak pada kuartal keempat, di mana pabrik pengolahan Tiongkok mungkin tidak dapat menghasilkan makanan kedelai yang cukup.

CFIA baru-baru ini menyusun dua dokumen, salah satunya daftar batas atas protein kasar dalam pakan babi. Ia merekomendasikan bahwa semakin berat bobot babi, semakin rendah protein kasar yang seharusnya menjadi pakan. Selain pakan babi, asosiasi tersebut juga berencana untuk merekomendasikan pengurangan protein kasar pada pakan ayam. Dokumen ini terbuka untuk komentar dan revisi hingga 15 Oktober.

Asosiasi juga menyatakan bahwa pengurangan protein dapat dikompensasikan dengan penambahan asam amino dan formula enzim, yaitu protein sintetis.

Bahkan Memaksakan Babi dalam Diet Tidak Akan Memecahkan Kekurangannya
Han Jun, wakil direktur Kantor Kelompok Kerja Pertanian Pusat dan wakil menteri Pertanian dan Urusan Pedesaan, membuat pernyataan selama konferensi pers pada 9 Agustus bahwa tarif hanya akan memiliki dampak terbatas pada pasar Tiongkok.

Namun, mengurangi bungkil kedelai di dalam pakan tidak mungkin untuk mengimbangi sepenuhnya untuk kekurangan impor kedelai. Menurut para ahli yang memberikan wawancara anonim dengan raksasa media Tiongkok Sina.com, jika indeks protein pakan babi menurun rata-rata 2 persen, permintaan untuk bungkil kedelai dapat dikurangi hingga 8 juta ton dan sesuai dengan pengurangan total 10 juta ton kedelai.

Menurut Han Jun, pejabat pertanian, Tiongkok harus mengimpor lebih dari 90 juta ton kedelai per tahun. Amerika Serikat adalah salah satu pemasok terbesarnya, memasok sekitar sepertiga dari total impor kedelai Tiongkok. Bahkan jika Tiongkok dapat mengurangi permintaannya sebesar 10 juta ton, masih kurang dari 20 juta ton, tidak semuanya dapat diimpor dari sumber-sumber lain.

Para analis minyak biji-bijian yang berbasis di Hamburg, Oil World, mengatakan dalam laporan terbaru, yang diterbitkan 7 Agustus, bahwa Tiongkok akan segera terpaksa untuk melanjutkan pembelian kedelai AS: “Kekurangan pasokan dari Amerika Selatan akan membuat Tiongkok perlu melakukan, menurut pendapat kami, untuk mengimpor 15 juta ton kedelai AS pada Oktober 2018 / Maret 2019, bahkan jika perang perdagangan saat ini tidak terselesaikan,” menurut laporan berkala.

Seorang klien Tiongkok untuk penggilingan kedelai besar mengatakan pada Reuters pada 29 Agustus: “Kami dapat menutupi permintaan kami hingga November. Tetapi untuk bulan Desember dan Januari, kami sedikit kekurangan kedelai.” Dia memperkirakan bahwa total pembelian kedelai AS pada bulan Desember dan Januari akan setidaknya 13 juta ton.

Tiongkok adalah produsen dan konsumen daging babi terbesar di dunia. Untuk mengantisipasi kekurangan kedelai, harga daging babi telah meningkat 26 persen tahun ini. Pada 9 Oktober saja, harga naik 1,1 persen menjadi 3.487 yuan ($504,9) per ton, tertinggi sejak Juli 2014. Harga Kedelai di beberapa pasar Tiongkok telah meningkat hampir 300 yuan ($43,44) per ton sejak Juli.

Sina mengutip orang dalam industri yang mengatakan bahwa saat ini, harga kedelai AS murah, dan bahkan jika tarif ditambahkan, harga akan tetap menguntungkan. Namun, mengimpor kedelai Amerika saat ini adalah masalah sensitif, sehingga perusahaan-perusahaan Tiongkok tidak berani mengimpornya karena takut akan dampak politik dari rezim PKT.

Para konsumen Tiongkok juga khawatir bahwa para peternak babi mungkin, dalam mengganti makanan sehat, menambahkan bahan yang meragukan untuk menambah berat ternak-ternak mereka. (ran)

Rekomendasi video:

Flu Babi Afrika Mewabah di Tiongkok, Peternak Merana

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds