Serangkaian hukuman yang diberikan kepada perusahaan-perusahaan internet dan individu dalam rentang satu bulan menunjukkan bahwa Beijing sedang memperketat penindasan kebebasan berekspresi online.

Tindakan keras terbaru tersebut menargetkan 360doc.com, situs Tiongkok tempat para pengguna terdaftar dapat membuat perpustakaan digital mereka sendiri dan membagikan artikel-artikel yang tersimpan dan informasi online dengan pengguna yang lain.

Otoritas cyberspace Beijing, cabang lokal dari Cyberspace Administration of China pusat, memerintahkan 360doc.com untuk menghentikan operasinya hingga 15 November, karena situs tersebut memuat informasi dalam “pelanggaran serius” untuk peraturan Tiongkok, menurut artikel 15 Oktober oleh surat kabar yang dikelola pemerintah Tiongkok, Beijing News.

Selama periode penghentian satu bulan, kantor dunia maya Beijing menuntut situs tersebut untuk membersihkan isinya dan secara menyeluruh mengubah operasinya, tindakan-tindakan yang oleh lembaga tersebut dinyatakan sudah lama tertunda, untuk menghapus konten yang “bermasalah”, kata laporan.

Situs web ini dikelola oleh Beijing Liuzhi Information Technology Corp., sebuah perusahaan yang terdaftar di NEEQ Tiongkok, suatu system yang menggunakan negosiasi langsung antara pembeli dan penjual untuk perusahaan-perusahaan perdagangan yang tidak terdaftar di bursa saham Shanghai atau Shenzhen. Situs ini tidak mengenakan biaya bagi para pengguna untuk mendaftarkan akun dan terutama mengandalkan iklan untuk mendapatkan penghasilan.

Penghentian 360doc.com mengikuti penahanan baru-baru ini dari seorang blogger Tiongkok yang terkenal oleh polisi Shanghai.

Yang Kaili, seorang blogger berusia 20 tahun dengan lebih dari 44 juta pengikut, ditempatkan dalam tahanan lima hari pada 7 Oktober, setelah polisi menemukan pertunjukan ringan di salah satu video streamingnya “tidak sopan” terhadap lagu kebangsaan. Dalam video tersebut, dia dapat terlihat mengenakan headset tanduk rusa dan menyanyikan potongan lagu kebangsaan Tiongkok sambil melambaikan tangannya, seolah-olah dia sedang melakukan orkestra.

Dasar penahanan Yang adalah Undang-Undang Lagu Kebangsaan Tiongkok, yang mulai berlaku pada bulan Oktober 2017: Siapa pun yang diketahui “sengaja mendistorsi atau memalsukan lirik atau musik” lagu kebangsaan Tiongkok dapat dikenakan hukuman hingga 15 hari tanpa uji coba.

Penahanan Yang diikuti contoh lain tentang pihak-pihak berkuasa yang menindas percakapan: Hunan City University, yang terletak di kota Yiyang di tengah Provinsi Hunan Tiongkok, telah mengeluarkan seorang mahasiswa baru pada 22 September karena komentar online yang tidak pantas, menurut portal berita Tiongkok Tencent. Mahasiswa teknik sipil Wang Dong, 18 tahun, telah memposting komentar-komentar di Weibo, platform social media seperti Twitter di Tiongkok, pada 19 September yang mengkritik gagasan-gagasan patriotisme dan mereka yang mengaku mencintai negaranya.

Di dalam mengumumkan tentang pemecatan Wang, universitas menulis bahwa ia menentang “kata atau tindakan apa pun yang merusak reputasi Partai [Tiongkok Komunis] dan negara,” dan bahwa ia akan menegakkan kebijakan pendidikan Partai secara ketat, agar supaya dosen dan mahasiswa “mencintai Partai, negara, dan rakyat.”

Tindakan keras karena percakapan online telah meningkat setelah diberlakukannya undang-undang keamanan siber pada bulan Juni 2017, yang memberikan dasar hukum bagi rezim untuk mengawasi internet.

Pada awal Oktober, Kementerian Keamanan Publik Tiongkok mengumumkan serangkaian tindakan yang akan memungkinkan polisi memiliki kekuatan tak terbatas untuk mencari dan memeriksa para penyedia layanan internet kapan saja. Kebijakan ini memungkinkan polisi untuk menegakkan ketentuan undang-undang keamanan siber yang mewajibkan semua penyedia internet dan perusahaan yang menyimpan data warga Tiongkok dalam jumlah besar untuk menyimpan data mereka secara fisik di Tiongkok.

Penghentian 360doc.com telah mengundang kemarahan beberapa pengguna internet Tiongkok di Weibo. Seorang netizen dari Harbin, ibu kota Provinsi Heilongjiang utara, menulis bahwa 360doc.com adalah platform bagus yang memberikan informasi “tidak tercemar”. Netizen tersebut mengeluh bahwa pihak-pihak berwenang Tiongkok telah menutup salah satu dari beberapa saluran informasi yang memberikan “kebenaran.”

Seorang netizen dari Tibet, dengan moniker “Forgotten Land,” menulis bahwa platform ini menawarkan informasi tentang sejarah Tiongkok yang biasanya tidak dapat dilihat oleh orang-orang di mesin pencari Tiongkok Baidu. Netizen tersebut menambahkan, “[Otoritas Tiongkok] ingin menutupi diri mereka sendiri. Mereka tidak ingin orang-orang mencari tahu tentang hal-hal tertentu di masa lalu.”

Bagi para pengguna internet di Tiongkok, kekhawatiran terbesar mereka adalah “garis merah”, batas-batas di mana rezim Tiongkok memutuskan apakah konten online tersebut ofensif atau illegal, selalu berubah, kata Wang Peng, seorang seniman yang berbasis di Beijing, mengatakan dalam sebuah wawancara baru-baru ini. dengan Radio Free Asia (RFA) tentang penahanan Yang.

“Apa pun kata kunci sensitif atau peristiwa sensitif yang terjadi, jika pihak berwenang yakin semua itu dapat dikaitkan dengan sesuatu yang lain, [mereka akan] disensor,” kata Wang. “Anda tidak pernah tahu kapan Anda akan melewati batas merah.” (ran)

Rekomendasi video:

Siaran TV dan Radio Dibatasi, Buku Sekolah Diperiksa Rezim Tiongkok

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds