GoerTek Tiongkok, perakit headphone nirkabel AirPods, akan menjadi pemasok terbesar untuk peralatan Apple hingga saat ini akan memindahkan produksi keluar dari Tiongkok karena tarif tinggi yang baru-baru ini diberlakukan oleh Amerika Serikat pada ratusan miliar dolar barang-barang Tiongkok.

GoerTek akan merelokasi produksi AirPods ke Vietnam, seperti yang dilaporkan pada 12 Oktober oleh Nikkei Asian Review, publikasi ekonomi Jepang.

AirPods Apple, yang diperkenalkan pada bulan Desember 2016, telah menghasilkan pendapatan yang baik untuk Apple. Meskipun Apple belum mempublikasikan data penjualan yang relevan, majalah Fortune dan media lainnya mengutip analis KGI Securities Ming-Chi Kuo, mengatakan pada bulan Desember 2017 bahwa Apple menjual 13 juta hingga 14 juta unit AirPods tahun itu; penjualan tahun ini mungkin mencapai 26 juta hingga 28 juta unit, terhitung lebih dari $4 miliar dalam pendapatan.

Organisasi riset pasar NPD melaporkan bahwa AirPods, yang berharga $160, memiliki sekitar 85 persen pangsa pasar untuk headphone nirkabel.

AirPods pertama kali dirakit oleh produsen Taiwan Inventec sebelum produsen-produsen Tiongkok Luxshare dan GoerTek mulai memainkan peran.

GoerTek telah memberi tahu Apple tentang rencana tersebut, dan telah membuat pemeriksaan teliti pada semua pemasok yang terkait dalam rantai produksi AirPods, Nikkei melaporkan. Apple telah meminta para pemasok untuk mengonfirmasi pada akhir minggu apakah mereka dapat mengirimkan suku cadang yang diperlukan ke Vietnam.

GoerTek, yang berbasis di Weifang, di Tiongkok timur, mengharapkan agar pemasoknya dapat mempertahankan harga kontrak dan mempertahankan jadwal produksi. Menurut Nikkei, GoerTek dan Apple akan memasuki diskusi tentang kerja sama di masa depan.

Saat ini, GoerTek memiliki pabrik dekat Hanoi, Vietnam, yang memproduksi headset berkabel untuk iPhone.

Produsen Taiwan, Cheng Uei Precision Industry, yang memasok charger dan konektor iPhone, juga telah membahas kemungkinan langkah produksi keluar dari Tiongkok tesebut.

Tai-Chiang Gou, ketua Cheng Uei, mengatakan tempat terbaik untuk menggantikan daratan Tiongkok adalah Filipina, Thailand, dan Vietnam. Pilihan lain adalah pabrik di pinggiran Taipei, ibu kota Taiwan; situs itu hanya membutuhkan satu atau dua bulan untuk meningkatkan kapasitas produksinya, kata Gou.

Gou, yang mengatakan bahwa ia akan mempertimbangkan langkah tersebut menyusul pemilihan paruh waktu AS pada 6 November, mengindikasikan bahwa keputusan apa pun akan bergantung pada apakah Washington memberlakukan gelombang tarif ketiga $260 miliar pada barang-barang Tiongkok yang saat ini tidak ada perubahan.

Pegatron, pemasok komponen iPhone Taiwan lainnya, sedang mempertimbangkan rencana serupa. CEO S.J. Liao mengatakan pada Agustus bahwa Pegatron telah siap untuk mengambil risiko, sementara Chief Financial Officer Charles Lin mengatakan rencana untuk meningkatkan produksi di situs-situs di Republik Ceko, Meksiko, dan Taiwan. Perusahaan juga sedang mencari untuk membangun pabrik di India dan negara-negara Asia Tenggara.

Sejak dimulainya perang perdagangan Tiongkok-AS, semakin banyak pabrikan yang pindah dari Tiongkok, atau telah mengindikasikan rencana untuk keluar.

Pada bulan Agustus, empat perusahaan Jepang: Asahi Kasei, Komatsu, Iris Ohyama, dan Mitsubishi Electric, telah memindahkan produksi keluar dari Tiongkok sebagai tanggapan atas konflik perdagangan yang sedang berlangsung.

Pada saat yang sama, Capstone International HK, sebuah unit pembuat barang-barang elektronik konsumen Capstone Cos., sedang merapikan posisi dalam kaitannya dengan kondisi tiongkok; Premier Guard berencana untuk memindahkan 30 hingga 60 persen produksinya ke Amerika Serikat dari Chian; dan Walmart sedang mencari pengganti-pengganti asing untuk produksi produk-produk kosmetik dan perlengkapan mandi Tiongkok. (ran)

Rekomendasi video:

FBI Incar Peserta Program Spionase “Talenta Seribu” Tiongkok

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds