Pejabat-pejabat militer Tiongkok saat ini sedang diselidiki untuk kasus korupsi sebagai bagian dari pembersihan politik yang lebih luas.

Pusat Informasi Hak Asasi Manusia dan Demokrasi, sebuah kelompok hak asasi manusia yang berbasis di Hong Kong, pertama kali mempublikasikan posting online yang mencatat bahwa 120 pejabat tinggi dalam militer Tiongkok saat ini sedang diselidiki.

Tanggal 1 Agustus, ditandai oleh Beijing sebagai hari berdirinya Tentara Pembebasan Rakyat dan biasanya dirayakan dengan pawai militer, empat petugas ditetapkan untuk dipromosikan menjadi jenderal. Namun karena penyelidikan anti korupsi sedang berlangsung, promosi mereka dibatalkan, menurut pusat informasi tersebut.

Berikutnya pada 20 Oktober, pusat informasi tersebut memposting pembaruan yang mencatat bahwa penyelidikan-penyelidikan tersebut telah menyebabkan kehebohan di dalam militer dan tentang anggota-anggota tentara baru secara terus-menerus mengajukan pertanyaan mengenai situasi saat ini selama pelajaran “studi politik”.

Ada petunjuk sebelumnya bahwa pembersihan semacam itu akan dilakukan. Kembali pada bulan Agustus, setelah pertemuan rahasia Beidaihe antara pimpinan senior Partai Komunis berakhir, CCTV menyiarkan segmen tentang tampilnya pemimpin Tiongkok Xi Jinping pada pertemuan Partai untuk Komisi Militer Pusat (CMC), organ kuat di puncak Partai yang mengendalikan militer. Sebagai kepala Partai Komunis Tiongkok, Xi juga menjabat sebagai ketua CMC.

Pada pertemuan tersebut, Xi menekankan penguatan kontrol pemerintah pusat terhadap militer, menyatakan “kesetiaan mutlak” kepada CMC, dan akan menyingkirkan korupsi, menurut laporan CCTV yang ditayangkan pada 19 Agustus.

Sepanjang Agustus, media Hong Kong, mengutip sumber orang dalam, menyebutkan beberapa pejabat militer tingkat tinggi telah dibersihkan atau ditahan. Banyak dari mereka memiliki koneksi ke Zhang Yang dan Fang Fenghui. Zhang adalah mantan jenderal senior dan anggota CMC yang dilaporkan telah bunuh diri bulan November lalu ketika sedang diselidiki karena kejahatan penyuapan. Fang juga mantan anggota CMC, yang bertanggung jawab untuk mengatur parade militer Tiongkok. Pada bulan Januari, rezim Tiongkok mengumumkan bahwa Fang akan dituntut karena kasus suap.

Selain korupsi mereka, kejahatan utama mereka adalah menjadi rekan dekat Guo Boxiong, seorang pejabat militer yang kuat dan tokoh kunci dalam faksi Partai yang menentang kepemimpinan Xi. Kelompok ini dikenal sebagai faksi Jiang, untuk mendukung mantan pemimpin Partai Jiang Zemin.

Setelah berkuasa pada tahun 2012, Xi memulai kampanye anti korupsi untuk menyingkirkan pejabat-pejabat Partai yang nakal, sebagian besar tokoh faksi Jiang.

Jiang telah mengembangkan kekuasaan yang kuat atas militer selama pemerintahannya dari tahun 1989 hingga 2002. Guo memungkinkan Jiang untuk tetap menjadi kepala CMC sampai tahun 2004, meskipun Jiang telah mengundurkan diri dari peran pemimpin Partai dan Hu Jintao menjadi pemimpin berikutnya. Guo telah dibersihkan dan dijatuhi hukuman seumur hidup pada tahun 2016.

Fang adalah bawahan Guo selama akhir tahun 1990-an dan menjadi salah satu sekutu utamanya.

Untuk menyingkirkan militer dari pengaruh Jiang, Xi juga memulai reformasi dalam jajaran, mereorganisasi strukturnya dan merampingkan ukuran CMC dari sembilan menjadi tujuh anggota untuk lebih memusatkan kekuatan.

Pembersihan saat ini dapat dilihat sebagai upaya baru yang telah diperbarui untuk membersihkan militer dari pengaruh Fang, Zhang, dan Guo.

Baru-baru ini, pada 16 Oktober, rejim Tiongkok mengumumkan bahwa Zhang, secara anumerta (terjadi setelah kematiannya), dan Fang akan dikeluarkan dari Partai Komunis dan dicopot dari jajaran mereka.

Pengumuman tersebut datang dengan peringatan keras dari dua mantan jenderal, menyebut mereka “tidak setia dan tidak jujur, bermuka dua dan berkhianat, setelah merosot secara politis.” Itu adalah eufemisme khas karena terlibat dalam perselisihan internal faksi politik.

Setelah pengumuman tersebut, banyak daerah dan organ Partai merilis pernyataan mereka sendiri, menyatakan dukungan untuk penanganan kasus Fang oleh pemerintah pusat dan “Xi sebagai inti dari Partai.” Ungkapan kesetiaan dengan suara keras terhadap Xi mengindikasikan bahwa Partai merasa cemas tentang munculnya ketidaksetiaan.

Sebuah laporan 22 Oktober oleh surat kabar Hong Kong, Ming Pao, telah menyebut nama Tang Guoqing, seorang wakil komisaris politik dalam Angkatan Roket Militer (Army Rocket Force), sebagai jenderal tinggi terakhir yang harus dibersihkan.

Laporan tersebut mencatat bahwa pada bulan Juni, militer telah mengadakan kelas pelatihan di Universitas Pertahanan Nasional di Beijing untuk petugas yang bertanggung jawab atas “pemeriksaan disiplin”, nama pengawas anti korupsi internal Partai. Kelas-kelas tersebut melaporkan peningkatan yang signifikan pada peserta dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, menurut laporan Ming Pao. (ran)

Rekomendasi video:

Misteri Hilangnya Artis Beken Tiongkok, Fan Bingbing

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds