Sejumlah media Tiongkok daratan melaporkan bahwa perusahaan-perusahaan besar mempekerjakan lebih sedikit karyawan baru, termasuk Huawei, Alibaba, JD.com, dan Baidu, karena kekhawatiran tentang meningkatnya biaya. Partai Komunis Tiongkok (PKT) telah mengurangi target kerjanya hampir setengahnya dibandingkan dengan rencana untuk tahun 2017.

Beijing Youth Daily melaporkan pada 24 Oktober bahwa Huawei, produsen peralatan telekomunikasi terbesar di dunia, menghentikan program rekrutmen sosialnya untuk menghemat biaya.

Laporan tersebut mengungkapkan dokumen rahasia dari dewan Huawei, dengan jelas menyatakan bahwa “pada prinsipnya, Huawei telah menghentikan perekrutan sosial seperti biasanya.” Dokumen tersebut mengusulkan untuk mengisi posisi-posisi kosong dari kumpulan kandidat yang lebih kecil, atau melalui penugasan ulang internal.

Huawei membantah berita itu segera setelah laporan tersebut diterbitkan. Jumlah total rekrutmen kampusnya akan turun sepertiga dan gaji tahunan akan menjadi 210.000 hingga 240.000 yuan ($30.000 hingga $ 34.540), penurunan rata-rata 10 persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

Konglomerat teknologi informasi multinasional Tiongkok lainnya juga menurunkan perekrutan staf mereka. Di Tiongkok, perusahaan IT terbesar terdaftar dengan singkatan BAT-TMD, yaitu, Baidu, Alibaba, Tencent, Toutiao, Meituan, dan Didi Chuxing.

Sina, portal berita utama Tiongkok daratan, melaporkan bahwa Baidu akan menurunkan volume rekrutmen kampus tahun ini. Alibaba telah menghentikan semua rekrutmen sosial sejak 22 Oktober dan akan menutup semua posisi terbuka saat ini jika kandidat yang diwawancarai tidak memenuhi standar. Didi Chuxing dilaporkan akan memberhentikan 3.000 karyawan setelah skandal itu terjadi ketika seorang pengemudi memperkosa dan membunuh seorang penumpang wanita pada bulan Agustus.

Tencent membantah rumor bahwa ia akan mem-PHK 6.000 karyawan, tetapi pada 30 September mengumumkan bahwa penerapan penyesuaian struktural baru dapat mengakibatkan PHK.

Perusahaan teknologi Tiongkok lainnya juga dilaporkan menurunkan tingkat perekrutan, termasuk di antaranya raksasa e-commerce JD.com, pengembang perangkat lunak pengeditan gambar Meitu, situs web perekrutan Lagou, dan pemasok ponsel pintar canggih Smartisan Digital.

Bisnis IT Tiongkok menghadapi tantangan. Sementara itu, situasi di antara bisnis real estat dan keuangan bahkan lebih mengerikan.

Tidak ada dealer efek yang mengadakan gerakan rekrutmen publik tahun ini, dan perusahaan real estate mengikuti tren ini, di antaranya Vanke, pengembang real estate perumahan besar di Tiongkok dengan proyek properti di lebih dari 60 kota. Vanke memiliki 42.300 karyawan, tetapi memiliki rencana untuk merekrut hanya 88 orang di seluruh Tiongkok. 10 di antaranya berlokasi di Beijing.

Pada 21 Oktober, Departemen Organisasi Pusat Tiongkok, Kementerian Sumber Daya Manusia dan Jaminan Sosial, dan Biro Layanan Sipil Nasional bersama-sama mengeluarkan rencana kerja negara untuk tahun 2019. Karyawan baru akan menjadi 14.537 orang, 45,9 persen lebih rendah dari angka untuk tahun 2018.

Pada tahun 2018, pihak berwenang Tiongkok mempekerjakan 28.533 karyawan.

Sementara perekrutan menurun, Tiongkok mengharapkan 8,6 juta lulusan baru perguruan tinggi di musim panas 2019, meningkat 5 persen dari tahun ini. (ran)

Rekomendasi video:

Dilema Tiongkok Hadapi Dialog Dagang Amerika Serikat

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds