WASHINGTON – Sebagai bagian dari tantangan global menuju kebebasan demokratis, Partai Komunis Tiongkok (PKT) sedang membuat upaya sistematis untuk menyebarkan propaganda dan untuk menekan suara-suara yang tidak diinginkan baik di dalam maupun di luar Tiongkok, sebuah panel wartawan dan para ahli mengatakan pada sebuah simposium yang diselenggarakan oleh Freedom House.
Diskusi tentang pengaruh PKT pada media di luar Tiongkok adalah sorotan dari acara “China’s Global Challenge to Democratic Freedom” (Tantangan Global Tiongkok Menuju Kebebasan Demokratis), di Institut Hudson di Washington pada 24 Oktober.

Sarah Cook, seorang analis riset senior di Freedom House, mengatakan bahwa PKT memiliki tiga tujuan untuk dicapai bersamaan dengan pengaruh luar negerinya berfungsi pada media.

Salah satunya adalah untuk mempromosikan pandangan positif tentang Tiongkok dan pandangan yang cenderung memberikan pengaruh yang menguntungkan tentang aturan otoriter PKT di Tiongkok. Tujuan kedua adalah untuk mendorong investasi asing di Tiongkok dan keterbukaan terhadap investasi Tiongkok di negara-negara lain. Yang ketiga adalah menyingkirkan, menjelekkan, atau sepenuhnya menekan suara-suara anti PKT.

Adapun mengenai narasi-narasinya diarahkan pada kehidupan Tionghoa di luar Tiongkok, ada juga tujuan tambahan untuk mempromosikan sentimen nasionalis dan reunifikasi dengan Taiwan.

Cook mengatakan bahwa PKT memiliki empat jenis taktik yang digunakan untuk memajukan tujuan-tujuan ini, termasuk tindakan langsung oleh para diplomat Tiongkok, pejabat-pejabat setempat, pasukan keamanan, dan regulator; pendekatan ekonomi “wortel dan tongkat” (menggabungkan tawaran hadiah dengan ancaman hukuman) untuk menginduksi self-censorship (pengaturan tindakan dan pernyataan kelompok oleh anggotanya sendiri dan bukan lembaga eksternal); penerapan tekanan tidak langsung melalui proksi-proksi (pihak ketiga) seperti para pengiklan, perusahaan-perusahaan satelit, dan pemerintah-pemerintah asing; dan insiden-insiden seperti serangan cyber dan serangan fisik.

MENYERANG MEDIA INDEPENDEN

Jan Jekielek, seorang produser di NTD Television dan editor senior di The Epoch Times, berbagi daftar panjang tentang serangan dan contoh gangguan yang diderita NTD dan The Epoch Times sebagai media independen yang melaporkan tentang Tiongkok dalam bahasa Mandarin dan Inggris.

“Kami mendapat serangan siber dari berbagai macam. Ini adalah hal mingguan,” kata Jekielek. “Ketika Epoch Times didirikan kembali pada tahun 2000, sekelompok orang di Tiongkok menjadi wartawan. Hampir seketika, dalam sebulan, mereka ditangkap. Sepuluh dari mereka dijatuhi hukuman tiga hingga sepuluh tahun.”

Jekielek mengatakan para kontributor untuk The Epoch Times di Tiongkok telah pergi ke penjara, dan salah satunya, Yang Tongyan (yang menulis dengan nama pena Yang Tianshui), telah meninggal di penjara pada 7 November 2017, setelah berkontribusi 12 tahun.

“Di Amerika, penjahat asal Tiongkok telah memukuli staf kami,” tambahnya.

Jekielek mengutip kasus Li Yuan, chief technical officer Epoch Times. Li dipukuli, diikat, ditutup matanya dengan selotip, dan dirampok dua komputer laptop-nya oleh tiga pria Asia yang mendobrak memaksa masuk ke rumahnya di pinggiran kota Atlanta dengan pistol dan pisau pada 8 Februari 2006.

Orang-orang yang memasang antena parabola untuk menonton NTD di Tiongkok juga dapat dipenjara, kata Jekielek.

Xiao Qiang, pendiri dan pemimpin redaksi China Digital Times, memiliki pengalaman sendiri untuk “dibicarakan” dengan seorang diplomat dari Konsulat Tiongkok di San Francisco.

Tim editorialnya juga menjadi sasaran serangan siber. Setiap orang diserang dengan laman palsu yang mencoba mendapatkan informasi pribadi dan “menipu kami untuk membuka backend situs web kami dan mendapatkan kata sandi kami.”

Nenek salah satu dari kontributornya yang sedang magang telah dikunjungi oleh polisi PKT di Chengdu, Tiongkok. Seorang sukarelawan, dan seorang warga Amerika, yang pernah bekerja untuknya hanya selama dua minggu, dikunjungi oleh petugas keamanan publik PKT enam tahun kemudian, ketika dia melakukan perjalanan ke Tiongkok.

“Tiongkok lebih diktator dari sebelumnya, dalam perjalanan menuju negara totaliter digital. Hal ini ditentukan untuk mempertahankan monopoli kekuasaan atas rakyatnya. Prestasi ekonomi membuat mereka begitu percaya diri, tetapi perjuangan kekuatan internal juga membuat mereka sangat tidak aman, dan terkadang putus asa,” kata Xiao.

“Semua ini telah menyebar di luar Tiongkok. Hal ini pasti bertentangan dengan masyarakat terbuka [kita], nilai-nilai kita, institusi kita, kebebasan sipil kita, dan, dalam arti yang lebih besar, keamanan nasional kita.”

MEMBAYANGI ORANG-ORANG YANG TIDAK SEPAKAT

Josh Rogin, kolumnis untuk The Washington Post, mengatakan bahwa pengaruh PKT terhadap operasi media berbahasa Inggris adalah “bagian dari upaya Front Persatuan yang didanai, terkoordinasi dengan baik dan komprehensif di dalam maupun di luar Tiongkok,” dengan beberapa taktik dan gangguan tidak terlihat.

Dia memberi contoh bagaimana PKT “membayangi” kesaksian seorang pembangkang Tibet sebelum Kongres AS dan liputan pers dengan mengirim delegasi Tibet resmi ke Washington. Senator Steve Daines (R-Mont.) diminta oleh duta besar Tiongkok di Washington untuk menjadi tuan rumah bagi delegasi tersebut, karena dia telah berutang budi padanya, PKT pernah memberi Montana kesepakatan senilai $200 juta untuk daging sapi negara bagian tersebut untuk dijual di Tiongkok.

Rogin mengatakan, sebagai hasilnya, jika seseorang menelusuri kata kunci “Tibet, Kongres, Tiongkok,” 10 hasil teratas adalah semua laporan berbahasa Inggris dari media Tiongkok dengan pesan “Senator AS Mendukung Pemerintahan Tiongkok Atas Tibet.”

Dia mengatakan contoh lain tentang wartawan Barat yang dibayar oleh PKT untuk menulis artikel pro-PKT tanpa mengungkapkan sumber pendanaan mereka.

Meskipun PKT telah menekan perusahaan-perusahaan Barat, “Kami tidak mendapatkan tanggapan dari pemerintah untuk hal itu,” kata Rogin. (ran)

Rekomendasi video:

‘Bom Maya’ Tiongkok yang Mengkhawatirkan

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds