BERLIN – Perusahaan-perusahaan Jerman harus mengurangi ketergantungan mereka pada pasar Tiongkok, sebuah kelompok industri terkemuka mengatakan dalam sebuah makalah strategi yang menggarisbawahi meningkatnya kekhawatiran atas model ekonomi yang dikendalikan negara Beijing, menurut sebuah rancangan yang dilihat oleh Reuters.

Makalah 25 halaman tentang posisi Tiongkok dari Federasi Industri Jerman, Federation of German Industries (BDI), yang akan diterbitkan pada bulan Januari, berpendapat bahwa pembukaan pasar Tiongkok yang telah lama dijanjikan tidak mungkin terjadi dan suara-suara kekhawatiran tentang meningkatnya kontrol partai komunis terhadap masyarakat dan ekonomi.

Berjudul “Partner and Systemic Competitor—How to Cope with China’s State-Driven Economic Model” (Mitra dan Pesaing Sistemik – Cara Mengatasi Model Ekonomi yang Dikendalikan oleh Negara Tiongkok), makalah tersebut memperjelas bahwa perusahaan-perusahaan tidak mampu untuk berpaling dari Tiongkok.

Namun, dalam langkah yang tidak biasa, ia mendesak mereka untuk menilai kembali kehadiran mereka di sana, sambil menawarkan banyak rekomendasi untuk pemerintah Jerman dan Uni Eropa.

BDI adalah kelompok bisnis utama yang berpengaruh di Jerman dan ketika usulannya tidak selalu diterjemahkan secara langsung ke dalam kebijakan, mereka membawa pengaruh yang signifikan.

“Mengesampingkan daya tarik pasar Tiongkok, akan semakin penting bagi perusahaan untuk secara seksama memeriksa risiko keterlibatan mereka di Tiongkok dan untuk meminimalkan ketergantungan mereka dengan diversifikasi rantai pasokan, lokasi produksi dan pasar penjualan,” tulis draft tersebut. Saat ini sedang diperiksa oleh anggota BDI dan teks dapat berubah sebelum publikasi.

Perdagangan bilateral antara Jerman dan Tiongkok mencapai rekor 188 miliar euro ($212 miliar) tahun lalu. Dan perusahaan-perusahaan besar Jerman, terutama pembuat mobil seperti Volkswagen, Daimler, dan BMW, sangat bergantung pada pasar Tiongkok yang tumbuh cepat.

Ketika kehadiran mereka di sana pernah dilihat sebagai kekuatan, sekarang sedang mengganggu para politisi dan industri Jerman karena Beijing menegaskan kendali atas ekonomi di bawah pemimpin Tiongkok Xi Jinping.

Kekhawatiran lain adalah meningkatnya konflik perdagangan antara Amerika Serikat dengan Tiongkok, yang berisiko menempatkan Jerman, dan Eropa, dalam posisi canggung karena harus memilih di antara dua mitra ekonominya.

RENTANG MASALAH

Makalah tersebut mengutip berbagai masalah yang terjadi pada perusahaan-perusahaan Jerman yang sedang beroperasi di Tiongkok, dari pemindahan teknologi secara paksa dan kegagalan untuk melindungi kekayaan intelektual terhadap keputusan-keputusan pabean yang sewenang-wenang dan akses yang tidak setara untuk pemberian lisensi dengan pembiayaan.

Ia menyerukan untuk koordinasi lebih erat mengenai strategi Tiongkok di dalam pemerintah Jerman dan antara Uni Eropa serta mitra yang berpikiran sama, yang dipimpin oleh Amerika Serikat.

Ia juga mendukung instrumen Uni Eropa yang baru untuk mencegah pengambilalihan yang disubsidi negara, termasuk mengharuskan perusahaan-perusahaan Tiongkok untuk menyajikan laporan-laporan berdasarkan standar yang disepakati secara internasional ketika mengakuisisi perusahaan-perusahaan Eropa sehingga struktur kepemilikan dan pembiayaan mereka dapat diperiksa.

“Kita menghadapi persaingan sistemik antara pendekatan pasar terbuka kita dengan model ekonomi yang dikendalikan oleh negara Tiongkok,” kata dalam makalah tersebut. “Kita membutuhkan diskusi yang luas di seluruh politik, masyarakat, dan industri tentang tantangan ini.”

Sementara BDI memperjelas bahwa ia tidak memiliki kepentingan di dalam “membatasi” Tiongkok, ia berpendapat bahwa Tiongkok bermaksud untuk merombak tatanan global liberal yang telah membawa kemakmuran bagi Jerman.

Ia menggambarkan inisiatif One Belt, One Road, rencana ambisius Xi untuk menghubungkan Tiongkok ke Eropa, Afrika, dan lebih jauh melalui jaringan transportasi dan transaksi perdagangan, sebagai upaya Beijing untuk membangun pengaruh geopolitik dan membentuk pasar ketiga sesuai dengan kepentingannya sendiri.

Untuk melawan pengaruh ini, BDI menyerukan “serangan diplomatik” dari Berlin dan Brussels sebagai kontribusi untuk negara-negara di Eropa Timur, Asia Tengah, Asia Tenggara, dan Afrika. (ran)

Rekomendasi video:

Meski Keluar dari Uni Eropa, Inggris Tetap Bersedia Pertahankan Kerjasama dengan Uni Eropa

Share

Video Popular

Ad will display in 09 seconds